Vintage Paradise

3:45 PM

Belanja itu kegiatan yang seru buat gue, tapi tergantung mood juga sih. Kadang jengkel kalo barang yang kita beli ada cacat tapi harga ga sesuai atau baru aja beli sepatu tapi ternyata ada toko lain yang kasih harga jauh lebih murah daripada sepatu yang udah kita beli. Uhhh itu emosinya bisa tujuh hari tujuh malam dan sudah dipastiin kalo toko yang kasih harga mahal itu bakal gue blacklist seumur hidup. Nah yang menyenangkan itu kalo kita bisa nemu barang bagus dengan harga miring. Apalagi kalau orang2 ngira barang yang kita pakai itu mahal padahal murah banget. Kalau yang kayak begini sih cuma bisa gue temuin di flea market.

belanja di pasar poncol senen
Lumayan kece kan buat ngantor?

Flea market atau pasar barang second jadi pilihan utama gue kalau lagi gatel belanja tapi dompet lagi tipis, cuma dipenuhin struk atm aja. Gue pernah beli dress yang udah beberapa kali gue pake ke kondangan. Lalu teman gue ada yang naksir dengan dress itu, trus gue suruh tebak harganya. Dia nebak harganya pasti diatas seratus ribu. Well, harganya cuma 15k idr saja pemirsa. Pernah dapet short denim yang compang camping 7,5k idr saja. Yang agak mahal untuk ukuran flea market itu biasanya jaket sih. Kalo jaket udah dibongkar dari karungnya dan udah disortir sama si abang yang jualan, dijamin langsung mahal. Kalo jaket yang kondisi bagus gue pernah dapet 40k. Tapi emang itu jaket modelnya gue suka dan ada merknya pula. Lumayan buat gengsi-gengsian. Hahahaa

belanja di pasar poncol senen
Jaket semi jeans ini cuma 10k idr aja loh!
belanja di pasar baroe
Masih ada banderolnya, do u see that? ga selamanya second hand
Kalau flea market andalan gue di Jakarta itu ya di poncol (pasar senen). Sebenarnya ada lagi sih di pasar baru, tapi harga-harga bajunya di pasar baru kadang suka ga masuk akal buat barang second. Walaupun dari kondisi pasarnya yang jauh lebih nyaman dibanding poncol.
beli coat di pasar senen
gara-gara suka gayanya bonnie jadi suka long jacket model gini

Well, buat kalian yang niat mau berburu barang-barang vintage atau bermerk di sana, nih gue kasih tipsnya:

1. Pakailah pakaian santai, karena disana panas banget pemirsa. Kalau bisa jangan yang bagus dan menarik perhatian. Karena pertama, lo bakal jadi mangsa empuk pencopet (ini pasar coy bukan mol!). Yang kedua, si abang2 penjual ini suka kasih harga berdasar penampilan kita. Semakin lusuh, semakin keliatan ga punya duit, maka si abangpun akan kasih harga sesuai penampilan alias lebih murce. Hahahaa. Gue udah buktiin loh!

2. Kalau bisa jangan bawa tas, masukin aja duit lo ke kantong baju layaknya mau belanja di pasar tradisional. Kalaupun terpaksa bawa tas, yang ukurannya kecil aja deh. Karena ya itu tadi, di Senen banyak copet coy! Selain itu pasti lo bakal repot ngubek-ngubek baju sambil nenteng tas dan tetap merasa takut kecopetan.

3. Siapkan air mineral, tissue, dan gel antiseptic. Gue jamin setengah jam aja masuk poncol, lo bakal dehidrasi. Panasnya itu ga tahan banget deh. Udah pasti lo juga butuh tissue buat lap keringet lo kan. Gel antiseptic juga berguna banget lo pakai setelah kelar belanja. Namanya juga barang second, kita ga tau itu barang2 udah dicuci apa belum, terus belum lagi abis di acak-acak abang penjual di atas meja dagangannya dengan bertelanjang dada. Lo ga mau kan tangan lo kena tetesan keringet dari ketek abangnya yang siapa tau belum mandi seminggu, trus lo lupa abis darisitu kelaperan dan langsung makan pake tangan. Hiiih :))

4. Bawa uang cash seperlunya kalo bisa udah dituker pecahan. Ingat tips pertama, meng-gembel-lah. Jangan liatin kalo lo punya banyak duit.

5. Tawarlah harga semurah mungkin. Misal jaket, dia kasih harga 150k, tawar aja jadi 30k dulu. Jangan takut dimutilasi si abang penjual. Tawarnya sambil bercanda lah ya, jangan judes-judes juga. Oh iya kalau kamu beli 2 atau lebih di penjual yang sama, jangan lupa minta diskon. Misalnya, beli 1 harganya 10k. Kalau lo beli 3, tawar aja jadi 25k untuk 3 item.

6. Jangan lupa CEK kondisi barang yang mau lo beli. Karena biasanya harga gak pernah bohong. Gue pernah saking udah kebelet naksir dan rebutan dengan orang lain, jadi main beli aja tanpa cek kondisi barangnya dan akhirnya gue baru sadar pas sampai rumah kalau barang yang gue beli ada cacatnya. Yang kena noda lah, ya robek lah, macem-macem deh. Makanya harus teliti ya. :)
beli coat di pasar senen
lagi kepengen punya motif houndstooth eh ga sengaja nemu jaket ini di poncol

Nah segitu dulu aja tipsnya. Coba aja dipraktekin kalo kesana. Oh iya, berburu di flea market juga termasuk untung-untungan. Maksudnya, kalau barangnya baru banget dibongkar dari karung itu biasanya masih banyak yang bagus. Tapi kalau mereka udah bongkar karung 2-3 hari yang lalu, jangan harap banyak dapat barang bagus.
Semoga cerita gue cukup berguna ya.. :)

You Might Also Like

1 komentar

  1. Wah ini artikel tahun 2013 *.*

    Nah di Malang ada sih aku nemu dua toko lumayan gede yang jualan jaket banyak gitu. Kayanya secondhand, tapi gatau lagi.

    Hm duh ka, aib sih ini [?] aku tuh masih agak ragu buat eksperimen fashion begini begitu, soalnya bentuk badan yang agak gak proporsional uhu. Jadi pilihan cuma dua; nyaman dan gak bikin looks kelihatan bigger /ampun deh/ wkwkwkw xD

    Kalo model" yg di atas tuh, buat yg badannya oke *.* jadi jatohnya keren.

    ReplyDelete

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget