Dumb and Dumber Go To Singapore (Day 2)

4:10 PM


The real journey begins here..

 Kita gempor di hari pertama dan sengaja banyak istirahat banyak supaya hari kedua ini punya lebih banyak tenaga. Gue bangun lebih pagi dari Amoy yang gue denger masih asyik ngorokk bok. Tadinya kita mau jalan bareng Tutuk dan Sisca, tapi sayang itinerary kita sedikit beda. Selesai mandi kita langsung sarapan tapi ternyata roti tawar yang disediain hostel udah habis dan kita males mintanya. Jadi Amoy ngeluarin stok roti tawar dan kejunya. Kita panggang di microwave dan hasilnya muaknyus.


anak jalanan di perempatan bugis junction
Kita juga sarapan indomie yang diseduh pake microwave juga. Kayaknya sih kita emang telat sarapannya, soalnya udah gak ada lagi yang sarapan selain kita. 
 Tempat pertama yang kita kunjungi itu chinese garden. Lokasinya cukup jauh tapi syukurlah gak harus transit MRT. Dari Bugis station ke Chinese Garden station masih di jalur yang sama ternyata. Gue heran sih sama peraturan di MRT Singapore ini ya, di bagian reserved seat kan harusnya khusus lansia, ibu hamil, dan anak kecil tapi cowok pun bisa santai duduk di situ. Yaudahlah gue ikutin juga, daripada pegel.
Chinese garden ini emang pas banget di depan chinese garden station jadi gak perlu jalan jauh-jauh banget lah. Hal pertama yang keliatan adalah pagodanya. Cuma sedikit orang yang datang ke sana. Ada yang datang bareng keluarga, sendirian, sampe ada yang joging. Masuk kesini GRATIS, yah seperti yang udah direncanakan sebelumnya. Gue nyusun itinerary dimana isinya menghindari tempat wisata yang berbayar. Maklumlah kita liburan with a very very very tight budget soalnya kan dadakan cyin.

Di dalam ada danau yang ada gazebo ala-ala China gitu lah, ada twin pagoda juga yang gak begitu tinggi. Sebenarnya ada Japanese garden tapi kita gak sempat ke sana karena udah gak tahan mau ke USS. Hahahaa.. Oh iya kita sempat ke toiletnya juga buat ngebuang apa yang harus dibuang. Toiletnya semi outdoor gitu, lumayan bersih, dan luas. Buat dandan oke banget deh.
 Setelah dari Chinese garden, kita langsung naik MRT lagi menuju vivo city. Gue sempat mau top up Ezlink karena saldonya sisa 10 sgd, pas lagi kebingungan di depan mesin top up ada cowok ngehampirin. 'Can I help you?'. OF COURSE!! Kita seneng gitu ada yang mau bantuin tanpa diminta pula. Baik banget kan tu orang. Aduh koko, mudah2an amal baiknya diterima Tuhan YME. Pas dia liat saldo gue, dia bilang gue belum perlu top up. Jadi dia lanjutin jalan lagi deh. Pas kita bilang 'thank you', dia balik badan dengan reaksi yang seperti 'loh udah seharusnya kok gue begitu, lo ga harus say thanks'. :))
  Kita lanjut naik Mrt, nah kali ini harus transit ke jalur merah yang menuju ke vivo city. Gue lupa transit di City Hall atau Dhoby Ghaut. Untuk menuju ke Sentosa Island itu harus turun di Vivo City. Begitu sampai di Vivo City, pas lagi bingung dimana letak sentosa express nya eh ada ibu-ibu udah tua yang ngebagiin brosur kupon discount Texas Fried Chicken. Jiwa ibu peri kita langsung ON, karena ga tega akhirnya kita mutusin makan dulu di situ. Lagian lumayan murah harganya, untuk satu paket yang isinya french fries yang lumayan banyak dan gede-gede, 2 chicken chips, burger (yang masih diragukan isinya ayam ato ibab), plus lemon tea harganya 5,9 sgd. Berhubung burgernya lama datengnya, akhirnya gue minta dibungkus aja. Siapa tau nanti kelaperan lagi kan. Hehehee
Ternyata Sentosa express itu letaknya di lantai 3 dan sudah bisa pake Ezlink. Soalnya setau gue waktu itu baca dari blog orang, mereka belum bisa terima pembayaran pake Ezlink bok. Biayanya 4 sgd untuk pulang pergi. Kita lagi-lagi salah turun, harusnya di station pertama tapi kebablasan jadi harus balik lagi deh. Jadi kalo mau ke USS itu turunnya di station pertama ya, pemirsa. Jalannya gak begitu jauh kok dari station monorail. Konon katanya Sentosa Island itu awalnya gundukan tanah dari Indonesia yang dibuang. Oh really??
 Sekali lagi.. Berhubung kita on budget tapi tetep mau eksis, jadinya kita cuma mau foto-foto di depan globe universal aja kayak orang-orang yang suka pamer foto yang seolah-oleh ke USS. :p
Di sana lumayan banyak orang Indonesia yang datang, rata-rata mas-mas jawa yang kental banget medoknya. Pas kita lagi asyik foto, ada pegawai USS datang menghampiri kita. Dia menawarkan diri untuk fotoin kita. Baik banget gak sih... Akhirnya Amoy inisiatif ngajak dia foto bareng, gue pun latah.
Kita cuma muter-muter aja di sekitar situ dan foto-foto di toko candylicious. Kita ga beli apa-apa di situ, sekali lagi, cuma mau eksis. :p
 Abis dari situ kita langsung cao lagi. Tujuan selanjutnya itu ke Merlion Park. Kita harus naik MRT lagi dan turun di Rafless Place Station. Begitu keluar dari station Rafless langsung disuguhi pemandangan perkantoran and I notice UOB Plaza building! Lebih kece lah dibanding yang di Indonesia. Di dekat situ ada taman kecil yang banyak burung-burung hinggap dan disekitarannya banyak para pekerja yang lagi hibernate, entah itu ngerokok atau ngopi sendirian. Berasa saltum karena disitu kebanyakan pake baju kerja.
 Letak Merlion Park persis di belakang hotel Fullerton. Tapi lagi-lagi kita salah nyebrang jadinya lebih jauh. Yaudahlah gapapa, bisa sekalian lewat Fullerton Bay. Banyak mobil mewah di situ, andaiiii ajaaa salah satunya punya gue yes! Gak lama, sampai juga di merlion park. Tempatnya rame banget ama turis Asia. Kebanyakan sih kalo denger dari bahasanya ya orang Indonesia, China, Thailand, dan Malaysia. Jeprat jepret kurang lebih sejam abis itu lanjut jalan lagi.
 Si Amoy tetiba mules dan aus di waktu yang bersamaan. Stok air minum kita abis dan gak nemuin tap water di sekitar situ. Gue ngintip list harga minuman di salah satu toko minuman dan es di sekitar situ, hampir ga sanggup nelen ludah kalo liat harganya. Masa jus DOANK harganya 12-15 sgd. Jus di karma kandara aja paling mahal 80ribu rupiah! Akhirnya gue ngintip harga minuman starbucks, ternyata skitar 5-8 sgd. Yaudahlah nongkrong di situ sebentar. Letak starbucknya di kolong jembatan. Jadi pemandangannya sungai gitu. Sayang mereka ga nyediain Wifi. Huft!

Begitu udah berasa badan seger, kita lanjut jalan lagi. Tujuan selanjutnya ke Marina Bay Sand. Sebenernya tempatnya udah keliatan dari merlion park, tapi mohon maaf yang sebesar-besarnya ya gue gak mau jalan sejauh itu. Jadi kita balik lagi ke Raffles place MRT station dengan rute yang lebih dekat. Waktu itu tepat jam 6 sore dan orang-orang kantor pada pulang. Untuk ke MBS bedanya hanya 1 station. Di sana sunset baru ada jam 7 kayaknya. Dari MBS station ke spot yang kita mau juga lumayan sih jalannya tapi enak banyak angin jadi berasa model video clip. Kita duduk di depan danau yang viewnya gedung perkantoran. Ada beberapa orang yang pacaran, foto prewed, cowok yang lagi menggalau sendirian, dan orang yang lagi joging juga banyak. Singapore ini emang joging-able banget! Hahahahaa


Kita foto-foto ampe mabok di situ, abis pemandangannya bagus. Mirip kayak di Hongkong (kayak udah pernah aja!). Begitu udah mulai gelap, kita jalan ke arah shopping mall MBS nya. Tiba-tiba ada suara musik kenceng. Kita samperin tuh karena penasaran. Ternyata ada pertunjukan 3D fountain!! So lucky!! Padahal hampir aja tadi kita langsung pulang..
Pemandangan dari Marina Bay pas malam. Ada gedung Straits (kingdomnya pasar modal Singapore)
 Hp kita udah mati semua, tinggal ngandelin kamera pocket gue. Pas Amoy mau ngerekam, eh ada bapak-bapak yang nyuruh masukin kameranya. Tapi pas gue ngerekam, gada yang nyuruh. Mungkin si bapake lagi gak ngeh. Pertunjukan selesai jam 8 malem, kita langsung cuz ke MRT station lagi.

Mesin Top Up Ez Link
 Tujuan selanjutnya Chinatown. Sebenarnya kaki udah ga bisa dipake jalan, tapi gada waktu lagi kalo dilanjutin besok. Sesampainya di Chinatown MRT station, suasana langsung kayak pasar malam. Kita juga lihat lokasi 5footway.inn yang tadinya mau kita book, tapi karena call centernya gak responsive jadinya kita ga jadi nginep di situ. First buy nya Amoy itu kipas China. Padahal yang begituan banyak di Jakarta -_-".
Princess of China :s
Terus kita keliling liat-liat suasananya dan berhenti di salah satu toko yang jual souvenir gantungan kunci seharga 10 sgd untuk 36 buah. Deal! Kita beli deh abis kayaknya di sepanjang jalan cuma itu yang termurah. Si Amoy ngebet mau nyari tukang ramal ala China tapi gak ada.

Oh iya, gue juga nemuin toko TinTin. Tapi sayang gak boleh foto-foto di dalam, lagian mahal-mahal juga. Males dah.. Akhirnya gue foto etalasenya aja. Jam 9 lewat, kita nyerah dan pulang ke hostel. Sampai hostel jam 10 kurang, si Tutuk dan Sisca udah sampe duluan kurang beberapa menit. Ternyata Sisca cerita dia dapat gantungan kunci di Bugis Street dengan harga 6 sgd untuk 20 buah. Rrrggghhh
Malam itu kita kedatangan room mate baru. Gue ga liat sih kayak apa tampangnya. Awalnya gue, Amoy, Tutuk, dan Sisca ngobrol bareng. Lalu gue mundur duluan karena mau mandi dan badan rontok. Pas mereka lagi ngobrol tiba-tiba ada suara kentut kenceng banget dan lama-lama bau nyengat. Si Amoy langsung nuduh gue. Gue sebagai wanita cantik jelita yang tidak merasa bersalah langsung nyolot. Segede-gedenya kentut gue, gue pasti ngaku. Si Sisca gak lama langsung ngacir ke toilet, dia jackpot. Siapa gerangan pemilik kentut nyaring itu?Tutuk bilang kayaknya sih room mate baru itu. Yaudahlah gue tinggal mandi aja biar seger. Pas gue kelar mandi, pintu kamar kita kebuka. Gue tanya ama Tutuk, katanya sengaja biar keluar racun gas dari p*ntat si tamu mistis itu. Gue langsung ambil posisi tidur aja deh, ga ikutan ngobrol lagi karena gak tahan ama badan gue.Lalu si tamu mistis ini bangun dan ngomong ke mereka, 'can you please lower down your voice?'. Mereka nurut untuk ngecilin suara mereka. Eh si tamu mistis malah gak tidur lagi, dia asyik baca majalah. Gak kelamaan tu tamu mistis kentut lagi. Si Sisca muntah lagi donk ke toilet dan gak muncul lama banget. Kayaknya dia nyari udara segar di luar. Gue bertahan di pojokan sambil nyumpel hidung pake selimut. Amoy dan Tutuk masih ngobrol entah bagaimana cara mereka bertahan dari serangan bom beracun itu.Si Tutuk akhirnya complain ke front desk supaya pihak hostel menegur si tamu mistis itu.
 Beberapa menit kemudian, si tamu mistis itu turun dari singgasananya dan keluar. Kita sih curiga dia mau ngadu. Gak lama juga si Sisca balik ke kamar dan nutup bednya pake selimut untuk menghalangi serangan bom lebih lanjut. Tutuk balik ke bednya juga dan tidur sebelum tamu mistis itu balik ke kamar. Sementara Amoy ke toilet buat cuci muka. Kamar udah mulai sepi tuh. Si tamu mistis balik ke kamar dan gak lama kemudian kentut lagi. Terus dia keluar lagi. Nah pas dia keluar itu alarm pintunya nyala. Lo bayangin dah gue keselnya kayak apa.
Ada kuil Hindu di tengah-tengah Chinatown
Dia main kabur aja gak coba buat benerin tu pintu. Akhirnya gue bangun dengan muka kayak mau makan orang (kata amoy). Untung ada mbak-mbak front desk yang bantuin. Gue balik lagi ke bed gue begitu denger ada suara si tamu mistis balik ke kamar. Gue ngobrol ama Amoy via line dan cekikikan. Eh si tamu mistis ngeluarin gas beracun lagi. Akhirnya gue dan Amoy pingsan ampe besok pagi.

You Might Also Like

0 komentar

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget