Gagal Dapat Sunrise di Bromo

2:25 PM

Persiapan
Cerita perjalanan kali ini adalah post yang tertunda. Bulan Januari lalu, Ka Naya, salah seorang teman sekantor mengajak Bos tercinta untuk join trip ke Bromo dan keliling kota Malang. Beliau menyanggupi dan mengajak gue serta. Wow, tanpa babibu gue iyakan, siapa juga yang doyan nolak gratisan. Kebetulan juga emang gue lagi ngidam ke Bromo lagi. Terakhir kesana pas kelas 3 SMP, sewaktu timbangan gue masih jinak. Lalu kamipun book tiket untuk bulan Maret, tepatnya tanggal 28-31 Maret. Tanggal 28 sore, gue dan si bos langsung ngacir menuju bandara Soeta jam 4 teng, padahal market belum kelar itu jam segitu. Jam setengah 6 kami sampai di terminal 3 Soeta, setelah berkelut dengan macet Jakarta (as always). Sekitar jam 7 pesawat kami take off, dan sampai di Surabaya pukul setengah 9. Sang agen travel plus guide sudah menunggu di gerbang kedatangan, namanya mas Budi. Kamipun langsung menuju ke hotel tempat teman-teman lain yang sudah terlebih dulu sampai dari pagi. Jam menunjukkan pukul setengah 12 malam. Setelah mandi dan beres-beres di hotel, kami bersiap bertolak ke Bromo.

The Nekaters goes to Bromo :))
Berangkat!!
Sampai di kaki gunung entah apa namanya, mobil Elf yang kita tumpangi berhenti di depan masjid dan rumah warga. Ternyata kami harus menunggu mobil Jeep yang akan kami tumpangi hingga kaki gunung Bromo dari tempat itu. Karena di Cemoro Lawang sudah penuh sesak dengan pengunjung lain, maklum long weekend.
Dari tempat pemberhentian tadi sampai Cemoro Lawang kurang lebih harus menempuh satu jam perjalanan. Mau tidurpun gue ga bisa, karena posisi kursi yang saling berhadapan dan kondisi jalanan yang berliku bikin kepala puyeng. Segala persiapan jaket, sarung tangan, topi, syal, dan baju 3 lapis sudah siap.

Gue dan Ka Naya pose di depan Jeep yang kami sewa

Sekitar pukul setengah 4, Jeep kami berhenti di tanjakan. Di depan kami sudah banyak jeep-jeep lain yang parkir paralel. Kita terlambat datang sepertinya. Turun dari jeep kami langsung diserbu ojek, tarifnya 10k idr per orang.

Begitu turun dari kuda, kami harus jalan kaki dan nanjak tangga itu :(
Di Pananjakan, tempat sunrise point berlangsung, sudah banyak orang yang menanti pemandangan spektakuler itu. Tapi sayang karena habis hujan, jadi gunung Bromo nya tertutup kabut tebal. Sangat amat mengecewakan. Udara juga tidak sedingin yang gue perkirakan. Kata sopir jeep, di sana memang tidak begitu dingin kalau habis hujan, begitu juga sebaliknya. Wew, ngeberat-beratin badan aja donk ini udah tebal banget yang di badan. Lemak aja udah berapa kilo, ditambah lagi jaket. Setelah numpang shalat subuh disana, gue dan si boss langsung meluncur ke bawah lagi menuju parkiran jeep.

Sampai di puncak Gunung Bromo langsung foto, no foto kan hoax :p

Setelah semua berkumpul dan masuk ke jeep masing-masing, kami langsung menuju Bromo. Begitu turun dari jeep, si abang-abang penyewa kuda sudah berebutan penumpang. Gue sampe bingung milih yang mana. Gue pilih aja yang badan abangnya paling gede biar kalo gue jatuh, dia masih kuat nangkep gue. Dan pilihan gue ternyata tepat, kuda punya doi juga gede. Soalnya klo kuda gue kecil, nanti gue dituduh menyiksa binatang gara-gara bawa beban keberatan. Repot bok!

Setelah turun dari Bromo pun tetep harus eksis buat bukti ke emak bapak

Gue turun dari kuda tepat di depan tangga untuk nanjak ke puncak Bromo. Untung kaki gue udah dilatih naik tangga darurat ke lantai 36 pas banjir di plaza uob januari kemaren. Jadi nanjak bromo doank mah keciiiil.. (Tengil.com)

Sarapan sejuta umat 'pop mie' selerakuuuu
Gak banyak yang bisa dilakukan di puncak Bromo, setelah foto-foto sebentar kami langsung turun lagi. Setelah turun tangga, kami jajan dulu makan pop mie berhubung belum sarapan dan naga-naga di perut juga udah pada teriak. Begitu kami turun, ternyata si boss udah diantar pulang ke bandara. Doi ada urusan lagi di Jakarta.

di spot padang savana ini udah ga pada tepar alhasil gue harus pake self timer biar tetep ON
Setelah numpang pipis di dekat parkiran jeep, kami langsung lanjut ke bukit teletubiies alias padang savana. Perjalanan menuju savana ini sangat bagus, banyak ilalang dan bunga-bunga warna kuning gitu. Tapi si sopir tancap gas terus. Sesampainya di savana, hanya gue dan ka Naya yang aktif berfoto ria. Yang lainnya kayaknya udah mulai kecapekan padahal pemandangan disana bagus banget. Di sepanjang perjalanan menuju savana juga banyak banget spot bagus buat foto-foto tapi si sopir jeep terus aja gitu melaju gak pake rem. Gak lama kemudian, kita sudah berpindah tempat lagi ke pasir berbisik. Pemandangannya keren banget. Tapi sayang tenaga teman-teman yang lain sudah loyo, jadi gue pun hanya sempat ambil satu kali foto karena udah ga ada lagi yang mau ambilin foto gue. Oh Tuhan, memang hanya L seorang yang sabar motretin gue. T_T
di Pasir Berbisik, tapi kata temen gue ini kayak gundukan pasir buat bangun rumah :'(

Turun Gunung
Rencana awal, sepulangnya dari Bromo kami mau mampir ke air terjun mardakaripura. Namun karena salah satu dari kami ada yang kakinya keselo gara-gara disepak kuda sewaktu di Bromo, jadinya niat itu diurungkan. Sayang sekali pemirsa..
Lalu kami langsung menuju tempat mobil Elf kami berada dan langsung kembali ke rumah warga yang pagi buta tadi kita tumpangi untuk buang air kecil. Sekitar jam 11an, kami langsung bertolak ke Malang. Cerita gue di Bromo ditutup dengan makan rawon nguling di Probolinggo. Next time, kalau gue ke Bromo lagi harus bisa lihat sunrisenya dan yang paling penting harus sama orang yang bisa dan sabar motretin gue! :))

You Might Also Like

0 komentar

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget