Day 2: Touch Down Gili Trawangan

by - 6:15 PM

Jam 5 pagi kita semua udah bangun gara-gara alarm gengges, padahal kita baru tidur 2 jam. Mungkin karena udah gak sabar juga ya jadi pada gak bisa tidur. Setelah ganti-gantian mandi (karena kamar mandi umum), kita langsung beberes barang bawaan masing-masing. Jam 6 sebenarnya kita udah ready, tapi masih nunggu sarapan datang yang hingga jam 7 tak kunjung tiba. Jadinya kita foto-foto dulu deh. Pemandangan di teras homestaynya bagus banget, sesekali kita dengar suara feri yang mau berangkat. Jaraknya dari pelabuhan Padang bai ternyata cukup dekat dan bisa kelihatan dari teras homestay. Gak lama kemudian, staf homestay datang menawarkan menu sarapan. Kita kompak pilih menu egg sandwhich dan teh manis, cuma butuh 5 menit sarapan kita datang. Pertama kita disuguhkan buah-buahan segar potong, lalu teh, dan terakhir egg sandwhich. Walaupun ukurannya kecil tapi enak loh pemirsa. :p
 Jam 8 kita bergegas check out, diantar sama bli Ketut sampai pintu homestay. Ramah banget loh dia, baik pula. Di depan pintu sudah ada Bapak tua yang menawarkan jasanya membawakan koper kita. Koper Geo dan Ismi dibawain loh ama dia. Duuh, gak tega sih sebenarnya kita tapi lebih gak tega lagi kalau sampai nolak tawaran dia. Yaudahlah ya bagi-bagi rejeki ama si Bapak tua.
Gak jauh dari gang homestay, kita sudah ketemu sama kantor Marina Srikandi. Gue mau ambil tiket yang sebelumnya sudah gue booking dan bayar dari jauh-jauh hari. Lalu kita jalan kaki menuju pelabuhan. Menjelang pelabuhan, bule-bule kece udah pada sliweran di sana. Kita sempat foto-foto depan sebuah pura yang ada dekat dermaga. Dua hari lagi akan ada perayaan galungan, jadi kayaknya janur-janur sudah mulai dipasang. Kita nunggu fastboat berangkat cukup lama bok. Udah datang fastboatnya tapi ternyata ga cukup tempat duduknya, jadi harus tunggu fastboat kedua. Panasnya menyengat banget, tapi gue bersyukur dikasih panas saat di pantai, daripada hujan jadi gak bisa ngapa-ngapain.
Jam 9 lewat, fastboat yang kita tunggu akhirnya datang. Gue pilih tempat duduk dua dari depan. Di dalam fastboat itu 80% isinya bule semua. Fastboat kita mampir sebentar ke Senggigi untuk nurunin penumpang. Pas lagi berhenti itu, kita putusin untuk pindah ke atap fastboat dan pilihan kita tepat banget. Di atas lebih seru, ga sepanas yang kita bayangkan. Bule-bule di atas juga udah pada ON bikininya. Setengah jam kemudian kita sampai di Gili Trawangan.
Subhanallah... cantik banget pantainya. Warnanya tosca, pasirnya putih banget. Gila.... ini sih beneran paradise! Gak nyesel deh ke sini!!
Di dermaga kita sudah dijemput oleh staff homestay kita, oh iya kita menginap di Woodstock Homestay. It's SUPER RECOMMENDED place to stay! Yang jemput kita namanya Mas Ran, orangnya baik dan suka ngelucu. Gue juga minta bantuannya untuk booking private boat sama dia dan deal dengan harga 1.200k IDR lengkap dengan perlengkapan snorkelingnya. jadi 1 orang dikenai biaya 100k idr. Dibawah budget kita nih, perkiraan gue kan bakal dapet 125k idr. Horee..
Ternyata kloter 2 (Ayu, Kinanti, dan Wenny) sudah sampai duluan di Cottage. Karena kita udah keburu lapar, akhirnya kita ber 9 makan dulu di Ocean 2. Lokasinya gak jauh dari dermaga dan pinggir pantai. Makanannya yaa relatif mahal sih tapi kayaknya udah yang paling murah dibanding cafe-cafe tetangganya. Gue pesan fried noodle with chicken and vegetable seharga 25k idr dan ice tea. Rasanya lumayan lah untuk harga segitu. Jam 1 siang, kita bergegas ke cottage dan harus jalan kaki sekitar 10 menit. Di Gili Trawangan gak ada kendaraan bermotor sama sekali dan ini yang paling gue suka. Jadi transportasi di sana cuma sepeda dan Cidomo (delman). Lo bayangin aja sebersih apa tuh udaranya. Begitu sampai di cottage, kita langsung diantar ke kamar masing-masing. Gue sekamar bareng Ismi dan Maya. Cuma kita yang kamarnya paling jauh tapi paling bagus. Hahaha.
Badan berasa capek banget karena kurang tidur, dan dapat kamar yang nyaman begitu malah jadi mager. Jam 2 kita udah diburu-buru ama Mas Ran untuk snorkeling. Pas sampai di tempat penyewaan Glass Bottom Boat, kita disuruh pilih sendiri perlengkapan snorkelingnya. Kita juga ditawarin kamera underwater tapi akhirnya gak jadi karena gak nemu harga kesepakatan, abang-abang di tempat rental itu agak kurang bersahabat. Oh iya, satu-satunya yang bikin gue kecewa di Gili Trawangan ini adalah salah satu dari crew kapal yang kita sewa ini. Dia agak kasar ya memperlakukan salah satu teman gue, masa dia ngasih masker snorkel nya dilempar bok! Dia juga gak dengar permintaan kita untuk gak ngegoyang-goyangin perahu ke kanan kiri, karena bikin kita jadi mual dan benar aja si Riken langsung jackpot garagara dia.
Gue jadi orang yang pertama nyebur ke laut, gilaaaaa isi lautnya keren banget. Ikannya banyak, coralnya masih pada hidup warna warni pula. Gak nyesel deh snorkeling di Gili Trawangan!!! Guide yang nemenin kita selama snorkeling juga baik dan sabar banget. Gue lupa namanya pula. Tapi sayang nih gue gak sempat lihat penyu disana, yang lihat cuma Maya dan Wenny.
Jam 4 kita kembali ke cottage. Langsung mandi dan siap-siap hunting sunset. Terus jam 5 kita jalan menuju penyewaan sepeda. Nawar harganya cukup alot, padahal kita cuma mau sewa dengan hitungan setengah hari aja. Akhirnya sepakat dengan harga total 450k idr. Empat sepeda single (yang ada keranjang), dan empat sepeda tandom karena Riken dan Ismi gak bisa naik sepeda. Hahahaha.
Kita telat ngejer sunset donk pemirsa gara-gara kelamaan nego sepeda, dan sunset disana itu jam setengah 6. Kita naik sepeda nyusurin pinggir pantai. Bar dan Cafe mulai menggeliat saat sunset. Seru deh liat cafe-cafe di sana, semuanya pengen banget dikunjungi. Tapi kita hiraukan cafe-cafe itu karena dari awal niat gue pengen ke Pearl Beach Lounge. Gue sempat lihat reviewnya di trip advisor dan website nya langsung. Tempatnya keren banget buat chill out tuh cocok bangettt. Gak nyesel deh gue pilih tempat ini. Menu makanan di sana ya ala-ala bule lah ya, begitupun harganya (tau kan???)
at night market gili trawangan
Jam 8 malam, perut udah mulai teriak minta nasi. Kita lanjut sepedaan lagi ke arah pasar malam. Di sana kayak pasar malam pada umumnya, banyak tenda-tenda. Yaaa makan ala empire lah ya demi menghemat uang jajan dan oleh-oleh. Gue keliling cari makanan, sempat tertarik sama menu grilled seafood tapi harganya gak nahan. Untuk 3 tusuk seafood bakar dikenai 50k idr sudah dapat nasi dan sambal. Tapi akhirnya gue pilih ikan mujair goreng. Harganya cuma 15k idr udah termasuk nasi, sambal, dan lalap. Minumnya gue pesan air mineral seharga 4k idr. Lumayanlah 20k idr kurang udah kenyang.
Jam setengah 10, kita sepedaan lagi untuk balik. Di pertengahan jalan kita sempat mampir ke atm bni. Di seberangnya lagi ada pemutaran film. Duh mak, enak banget kayaknya lihat bule-bule pada selonjoran di pasir nonton film zombie. Hahahaha. Lalu kita lanjut lagi sepedaan. Kita berhenti sebentar lagi di depan Sama-sama Reggae Bar, di sana lagi ada performance seorang cowok tak dikenal lagi nyanyi lagunya Radiohead yang Creep. Gue ama Amoy langsung saling pandang. Hahahaha... kita langsung inget jaman SMA nyanyi beginian gara-gara ga dapet2 gebetan. Najis dah!
Sekitar jam 10 akhirnya kita sampai ke tempat penyewaan sepeda tadi dan mengembalikan sepeda yang kita pinjam. Lalu jalan kaki menuju cottage bareng-bareng. Jalanan gelap dan sepi, untuuung gue ramean ya. Sampai di cottage, kamar kita sudah dibersihkan dan dipasang obat nyamuk bakar. Gue langsung tidur nyenyak malam itu.

You May Also Like

2 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited