Day 4 : All Day Long in Bali

by - 1:32 PM


Jam 5 subuh gue udah bangun dengan suasana kamar hotel yang gelap, ac mati, dan suara ayam berkokok yang terdengar beberapa kali. Room mate gue si Iken juga udah bangun daritadi, gak tidur sih lebih tepatnya dari malam. Kakinya masih berasa sakit banget jadi dia susah tidur. Tengah malam aja gue dengar grasak grusuk, tau-taunya dia lagi packing saking gak bisa tidur. Gue langsung cari handphone dan sms ke titi minta tolong cariin staf hotel. Lalu gue baca sms balasannya kayak gini:


Ya maklumlah orang smsnya juga sambil merem, masih ngantuk plus mati lampu pula. Jadi gue langsung sms ke yang namanya Titi juga padaahal Titi tante gue.. Eh umur panjang, si Titi dan misua ngetok pintu ngasih lilin. Tadinya sih udah mau suudzon apa gue yang jaga lilin, terus Titi mau ngider. :))
Si Riken gue paksa mandi walaupun kakinya sakit, akhirnya dia mau juga tapi sambil duduk. Ga tega juga sih kalo liat dia jalan, padahal yang paling semangat liburan dan foto-foto kan dia bok eh malah dia yang kena apes. Setelah Riken mandi, gue keliling ngecek teman-teman yang lain udah kayak ibu kos kalo kata Kiki. Begitu masuk kamar Geo dan Wenny langsung cium bau parfum, okelah udah pada mandi nih mereka berdua. Buktinya lagi pada dandan pas gue masuk. Lalu gue ke kamar Ayu dan Kiki, otopilohh masih muka bantal semua. Mereka masih nunggu senter. Yakali kita mau naik gunung ada persiapan senter. Hahahahaa. Akhirnya gue suruh pake blitz kamera hp. Terus gue kasih aja lilin yang di kamar gue. Gue balik lagi ke kamar untuk beberes terakhir sebelum check out, lalu ke kamar om Yeffi dan Rudi. Mereka baru pada kelar mandi, gue minta tolong cariin tukang urut yang semalam udah urut Riken kalo mereka udah ready. Ismi dan Maya juga udah rapi, setelah gue telpon sebelumnya. Gue balik lagi ke kamar Wenny dan Geo, perasaan tadi mereka udah pada wangi tapi belum kelar packing daritadi. Akhirnya gue buru-buruin udah kayak senior lagi ngospek adek kelas. Mana mata Wenny lagi siwer kalo ga pake kacamata.



Jam setengah 6, kita semua udah siap di depan kamar Ismi. Koper dan ransel juga udah mulai dimasukkin ke dalam mobil. Sambil nunggu semua pasukan kumpul, gue foto-foto dululah di dekat kolam renang hotel, buat ninggalin jejak ke pemirsa di rumah kalo gue udah pernah nginep di sini. Sampai kita mau check out pun lampu masih mati, kayaknya sih pulsa listriknya abis. Alhasil sarapan kita ga dapet gara-gara listrik mati.
:(


Setelah semua berkumpul dan masuk mobil, kita langsung berangkat ke bandara Lombok Praya (LOP). Gak sampai setengah jam, kita udah sampai di Airport. Cepet yaaa... Riken langsung diangkut naik troli (beraaaas kali diangkut!), dan kita buru-buru foto di depan airport yang ada tulisan Lombok nya. Hahahaa.. Teteeeep yes kudu eksisss!


Setelah foto-foto, kita langsung menuju counter check in Merpati. Tapi sebelumnya sih kita jajan sarapan roti dan susu dulu. Lumayan mahal sih harganya, yaaa namanya juga bandara! Kondisi bandaranya termasuk lebih bagus daripada bandara lama Ngurah Rai atau terminal 1 dan 2 Soeta. Tapi di halaman parkirannya banyak pedagang asongan udah kayak di terminal bus. Proses check in gak ada kendala apapun, tiket Ismi juga lolos. Emang dasar nih AA doank yang rese! Petugas Merpati juga baik dan ramah. Gak sampe 15 menit setelah bayar airport tax, kita langsung disuruh masuk ke pesawat. Udah gak sabar mau cepat-cepat sampai di Bali. Wohoooo!!!!


Yang paling terpenting itu ya ON TIME looooh. AA kalah masa ama Merpati! Emang ya kita sebagai orang Indonesia kudu cintai ploduk ploduk dalam negli..


Riken dan om Yeffi masuk lewat jalur berbeda karena Riken pake kursi roda. Kita ketemu lagi di dalam pesawat. Pesawatnya kecil, dan agak berisik, tapi penerbangannya halus kok. Pramugarinya ramah, dan dapat snack pula. Me likey!!

:))

Cukup setengah jam perjalanan udara aja kita udah landing di Ngurah Rai. Gak berasa loh.. Kita langsung antri ambil bagasi. Gue juga udah hubungi driver kita namanya Bli Komang dan dia ternyata juga udah standby daritadi. Elf kita besar banget, bisa untuk kapasitas 16-18 orang, dan warnanya eye catching bok ijo royo-royo.


First stop kita di Pia Legong, most famous Pia in town! Begitu sampe gue langsung shock. Antriannya mengular panjang bener kayak antri BLT. Belum 10 menit antri, keringat udah geremojos. Pas lagi panas-panasan antri, tiba-tiba Geo dan Ayu lari-lari ke arah gue. Dia bilang 'Riz barusan mba2 pia legong telpon ke Riken katanya kalo udah pesan langsung masuk aja gak pake antri'. DAMN.. Daritadi kek mba telponnyaaaa
:))

yuhuuuu dapet pia legong!!
Pas sudah di dalam, gue iseng minta tambah orderan pianya dan dikasih looooh. So lucky! Puas beli pia legong, kita langsung move on ke nasi pedas bu Andhika. Konsepnya kayak warteg, tempatnya luas sih tapi agak kusam. Lumayan mahal juga ya untuk ukuran menu makanan seperti yang gue pesan. Yaudahlah yaa daripada penasaran. Yang jelas next time gue ke Bali mending makan di nasi bungkus mbok-mbok yang naik sepeda ngider.


Lokasinya bersebrangan dengan Joger, alhasil beberapa dari kita langsung loncat ke sana setelah makan. Gue sih gak deh, abis mahal-mahal harganya. Gue, Geo, dan Ismi lebih memilih ke Serimpi, tempat oleh-oleh khas Bali. Harganya lebih murah dari Krisna sih tapi kurang banyak pilihannya. Kurang lebih sejam kita berkutat ama oleh-oleh dan langsung kembali ke mobil. Tapi Titi dan Maya masih belum keliatan ujung jilbabnya. Ternyata masih nyangkut di Joger. Yasalaaam.. Ni anak dua yak kalap banget belanjanya. Gak tau apa ini di mobil udah ga tahan mau foto-foto lagi. Setelah nunggu lumayan lama, langsung deh gue arahin si Bali Komang ke daerah Seminyak. Tempat kita mau syuting telenovela. Prettttt!


Nah ini dia tujuan kita selanjutnya, Motel Mexicola. Tempat yang lagi hits itu. Gue tau pertama kali tempat ini gara-gara ngefollow artis-artis lokal Indonesia (gue kan internasional) di instagram. KArena penasaran dan tertarik akhirnya gue ajuin tempat ini untuk masuk itinerary dan pada setuju. Sewaktu menuju kesini sempat nyasar sih tapi akhirnya nyampe juga. Lucu banget tempatnya kayak set telenovela, tapi begitu masuk kita sempat dilihatin gitu ama bule-bule. Ngapa dah kayak gak pernah liat Luna Maya jalan-jalan aja! Waktu kita masuk sih masih sepi pengunjung jadi masih enak buat foto-foto. Waiternya baik, dia kasih tau mana minuman yang halal. Total jajan kita disana per orang gak sampe 50k idr kok. Lumayan kan buat nongkrong2 cantik dan kita puas-puasin buat foto-foto najis disini.


Sekitar jam 1 itu kita lanjut lagi ke Waterblow, Nusa Dua. Masuknya gratis kok, cuma jarak dari kita turun mobil dan ke lokasi itu lumayan jauh. Kalau cuaca adem sih gak masalah, ini panas bangettt. Begitu sampai Waterblow, gue kecewa karena gak dapet ombak dahsyat nya. Mungkin karena angin juga lagi gak kenceng ya. Ya sudahlah foto-foto lagi aja dengan pemandangan seadanya walaupun ombak sensasionalnya lagi malu-malu tapi kan yang dateng pada gak malu-malu buat foto. Hihihihihi


Berasa pulang dengan tangan hampa dari Waterblow, kita langsung aja deh buru-buru menuju ke Pantai Pandawa. Biaya masuknya kalo gak salah 30k idr untuk 1 mobil beserta manusia-manusia yang ada di dalamnya. Yang paling menarik di sini itu gerbang menuju pantainya yang bikin takjub. Di sepanjang pantai banyak yang menyewakan kano, tapi sayang waktu kita mepet. Next time gue ke sana pasti main kano deh. Kebetulan pas mau cao dari sana kita lihat lagi ada syuting FTV. Padahal nih ya kita udah foto-foto dekat lokasi syuting itu tapi gak ada produser yang manggil salah satu dari kita. Yakali buat jadi peran pembokat mah ica kali..


Jam 4 sore kita langsung menuju Karma Kandara. Dua tahun lalu gue udah pernah kesini tapi kok masih penasaran ya. Begitu sampai gue tanya sama mbak-mbak yang sedang berjaga di Temple Lounge & Bar.
 


Gue: Mbak, biaya masuk ke bawah berapa?
Mbake: 250k idr ko mba, 150k depositnya, 100k bisa dibelanjakan di bawah
Gue: Kalau saya mau makan di Di Mare Resto sekarang, bisa turun ke bawah free charge ga?
Mbake: bisa mba, asal nilai perorang di bill nya 250k idr.
Gue: wah, mending 250k nya saya abisini makan disini donk ya
Mbake: iyaah *senyum*
 

 

At Temple Lounge & Bar Karma Kandara Bali

Dari perbincangan itu gue langsung cuzz ke Di Mare Restaurant. Tempatnya romantis banget, kita makan di pinggir tebing dengan background laut biru dan langit yang mulai berubah jingga. Menjelang setengah 6 pun suasana makin cantik dengan sunset yang mulai turun. Untuk menunya semua menu barat, gue pesan Lamb Chop dan Orang Juice. Pas pertama gigit sih enak, makin lama makin kerasa prengus kambingnya. Mana lemaknya gak bisa ditelen. Hampir aja tu daging gue kantongin kayak kasino di film warkop. Udah motongnya aja susah apalagi ditelen! Ya sudahlah yang penting bisa nikmatin pemandangan indahnya sambil nenggak orang juice.
:|

 
 Well, at least I know why they mark their price too high.
Jam 6 kurang dikit, kita turun ke bawah naik lift terbuka. Keadaan pantai nammos udah gak seperti dua tahun lalu. Masih bagusan yang dulu sih. Bule-bule yang datang juga gak 'seterbuka' dulu. Hahahaa

Selesai nongkrong hedon ala celebrity Hollywood, kita langsung bergegas jalan lagi ke tempat perhentian terakhir sebelum airport. Jam 7 malam mobil jalan menuju Krisna. Tempat oleh-oleh paling terkenal di Bali (konon katanya). Sebelum masuk, gue dan Titi pusing hitung sisa duit para rombongan. Karena sebagian dari mereka mau pakai duitnya untuk beli oleh-oleh. Sisa uangnya lumayan sih. Ini dia enaknya kalau kita trip tapi arrange sendiri. Kita bisa atur mau kemana yang kita suka, dan jauh lebih murah dari harga agent tour manapun.

Mcd dari Air Asia gara-gara delay sejam!

Jam setengah 9, Ayu dan Kiki sudah harus ke bandara lebih dulu karena pesawat mereka berbeda. Sementara kita jam 10 baru menuju bandara Ngurah Rai. Untuk terminal keberangkatan, ternyata sudah pakai bangunan yang baru. Mirip dengan terminal 3 Soeta dan yang jelas gak segembel bangunan lama. Waktu kita sampe Bali pas berangkat itu, si Geo yang baru pertama kali ke Bali ampe bilang gini 'Kok bandara Bali gembel begini ya Riz... ilfil gue... hahhaha'. Ya gue juga bingung jawabin komentar Geo, emang beneran gembel. Pas menuju proses check in, Ismi lagi-lagi pucet pemirsa. Tapi proses check in kali ini lancarrrr!! Petugasnya pun baik kok gak kayak di Soeta, yang gak pernah senyum. Setelah check in, kita langsung menuju ruang tunggu. Lagi-lagi Air Asia delay sejam. SEJAM!!! Tapi kali ini kita dapat makanan, satu paket panas Mcd. Lumayanlah lagi laper dan rindu nasi.
 

Ruang tunggu di gate 15 udah penuh apalagi lapak charger hp. Untung Titi nemuin lapak yang masih kosong di ruang sebelah. Jadi kita tunggu disana dan bisa selonjoran. Badan udah mau rontok, jampun udah ke angka 12 dini hari. Kita sampai di Jakarta jam 1 pagi, selama di pesawat gue susah tidur. Begitu sampai kosan jam 3 pagi, gue langsung cuci muka dan mendarat di kasur dengan badan lengket. Akhirnya gue bisa cium bau selimut kucel gue dan tidur pules walaupun 4 jam kemudian gue udah harus bangun dan berangkat ke kantor.
 
hasil belanjaan di Krisna Bali
Well, perjalanan kali ini banyak banget pengalaman serunya. Gue, Riken, dan Titi akhirnya bisa arrange trip sesuai dengan budget yang kita mau. Lebih murah pula dari estimasi! Gue juga bisa travelling dengan teman-teman 3 generasi gue dan memperkenalkan mereka satu sama lain. Walaupun capek, tapi gue puas.
Kita bahkan udah gak sabar untuk ke Lombok lagi tahun depan jika ada kesempatan. Sumpah ya alam dan pantai di Lombok itu superb. Bahkan lebih bagus dari pantai-pantai di Thailand.

Siapa bilang ke Lombok itu mahal? :p

You May Also Like

6 komentar

  1. itu yang pake baju biru rok merah siapa ya namanya?

    ReplyDelete
  2. mbak numpang tanya di motel mexicola itu halal nggak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak 100% halal.. tp waitressnya bakal kasih tau mana yg halal ato gak..

      Delete
  3. Kalo di temple lounge and bar nya ada minimun paymentnya ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gak salah sih gak ada.. yang ada minimum payment kalau mau ke bawa aja.

      Delete

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited