Mual dan Diare Setelah Minum Susu? Ini Dia Penyebabnya!


penyebab mual dan diare setelah minum susu

Ada yang masih ingat dengan “Empat sehat, lima sempurna”? Masih dijalankan nggak sampai sekarang? Alhamdulillah gue termasuk anak yang sedari kecil mudah disuruh orangtua untuk minum susu, meskipun alasannya mungkin sedikit nyeleneh, sih. Waktu kecil, gue selalu iri lihat teman-temanmenyukai anak-anak yang bertubuh gempal. Makanya pas orangtua gue mengiming-imingi untuk rajin minum susu supaya cepat gendut, gue mengiyakannya. Ada benarnya juga, pertumbuhan tubuh gue lebih cepat dibanding teman-teman sebaya dari segi tinggi badan dan berat. By the yang mempunyai postur tubuh berisi. Karena biasanya orang dewasa lebih way, ada yang masih suka minum susu nggak sampai sekarang?


Kebiasaan Minum Susu

Kebiasaan minum susu selalu gue lakukan sebelum berangkat sekolah dan sebelum tidur di malam hari. Begitu juga dengan adik-adik gue. Hal itu berlangsung setidaknya sampai gue beranjak remaja, tepatnya saat memasuki sekolah menengah pertama. Sudah masuk masa puber, tubuh sudah mulai membesar, dan akhirnya mulai mengurangi makan malam, termasuk kebiasaan minum susu di malam hari.

Sebenarnya kalau menyalahkan susu sebagai faktor utama kenapa badan gue menggendut nggak adil juga, sih. Karena pada masa itu, tiap kali beli bakso, gue selalu request ditambahkan gajih (lemak sapi). Bikin mie instan minimal dua bungkus pula. Kasihan kan susu selalu disalahin padahal kandungannya jauh lebih baik dibandingkan gajih bakso atau mie instan. Susu pun juga berkontribusi besar dalam pertumbuhan tulang dan itulah mengapa tinggi badan gue di atas rata-rata pada masa itu.


peternakan sapi kin fresh milk


Padahal susu masih dibutuhkan bahkan hingga kita beranjak dewasa dan menua. Tanpa kita sadari, dengan aktif berkegiatan setiap hari, tubuh kehilangan kalsium. Jika kalsium yang hilang nggak segera diganti, maka akan terjadi pengeroposan tulang. 

"Tahukah kalian kalau ternyata masih sedikit banget orang Indonesia yang minum susu?"


Ada fakta menarik, nih. Berdasarkan data USDA Foreign Agricultural Service 2016 yang dirilis melalui Kompas (2018), Indonesia hanya mengonsumsi 16,5 liter/kapita/tahun. Angka ini dinilai rendah jika dibandingkan dengan Malaysia (50.9 liter), Thailand (33,7 liter), Filipina (22,1 liter). Jadi nggak usah heran ya mengapa orang-orang di luar negeri cenderung memiliki fisik yang lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata orang Indonesia pada umumnya. Karena budaya minum susu di Indonesia masih rendah sekali.


kebiasaan minum susu


Alasan lainnya, banyak orang Indonesia yang berpendapat bahwa biaya membeli susu itu mahal. Padahal jika dibandingkan dengan PDB Filipina yang hanya 2,988.86 USD, sementara Indonesia 3,877.74 USD. Apakah masih bisa dijadikan pembenaran?

Manfaat Minum Susu

Ada banyak sekali manfaat yang bisa kita dapatkan dari mengonsumsi susu setiap hari. Nggak hanya untuk anak-anak saja, tapi juga bagi orang dewasa, bahkan sampai lansia.

Selain mencegah osteoporosis, susu juga dapat melindungi tubuh dari radikal bebas. Jika terlalu sering terkena radikal bebas, biasanya akan mengganggu produksi hormone, penglihatan terganggu, daya ingat melemah, nyeri sendi, dan cepat merasa lelah.



susu yang tidak bikin eneg dan diare
Sapi yang menghasilkan susu A2

Untuk itulah mengapa susu begitu penting bagi tubuh walaupun kita sudah beranjak dewasa. Meskipun kita sudah tahu besarnya manfaat dari susu, tapi tetap saja masih banyak yang ogah untuk minum susu.





Kemarin gue sempat buat voting di instastory. Menanyakan ke teman-teman yang rata-rata usianya berkisar antara 18 – 34 tahun. Hasilnya menunjukkan bahwa ada skitar 84% yang masih suka minum susu sampai sekarang, sisanya sekitar 16% mengaku sudah nggak minum susu lagi. Lalu gue tanya lagi alasan mengapa 16% orang ini sudah nggak minum susu lagi. Ternyata yang turut serta dalam voting kedua ini jumlahnya lebih banyak dari total orang yang menjawab “Sudah nggak” di pertanyaan sebelumnya. Hasilnya yaitu 54% menjawab “Malas aja”, dan sisanya 43% mengaku memang nggak suka susu dari dulu.

Stigma susu hanya dibutuhkan untuk anak-anak sepertinya masih kuat. Sehingga itulah mengapa ada 54% orang yang menjawab demikian. "Sudah besar, ngapain lagi minum susu nanti gendut", hayo ada nggak yang beranggapan seperti itu? 



susu protein a2



Mual saat Minum Susu?

Bicara mengenai varian susu, pada saat gue kecil hanya ada varian susu cokelat dan putih saja. Belum ada varian rasa dengan berbagai macam pilihan seperti sekarang. Nah, gue termasuk pecinta susu cokelat. Siapa yang nggak suka susu cokelat? Mau dinikmati hangat maupun dingin pasti suka.

Berbeda dengan varian original atau susu putih. Awalnya gue kurang menyukai susu putih, karena bikin eneg. Tapi entah mengapa seiring berjalannya waktu, kini gue juga mulai menyukai susu putih. Apakah kalian suka eneg, mual, atau diare saat mengonsumsi susu?

Kalau ada yang merasa eneg, mual, bahkan sampai diare saat mengonsumsi susu, sebaiknya langsung konsultasikan ke dokter. Karena gejala tersebut bukanlah hal yang normal, lho. Karena gejala-gejala trsebut bisa diwaspadai sebagai gejala intoleransi laktosa, yang merupakan ketidamampuan ubuh dalam mencerna dan menerap laktosa akiba berkurangnya atau bahkan ngak adanya enzim lactase yang berperan dalam mengurai laktosa di usus halus.






penyebab mual dan diare setelah minum susu


Menurut dr. Rizal Alaydarus, MSc, "Gejala mual, kembung, dan diare setelah mengonsumsi susu terjadi karena kandungan protein beta case in A1 dalam susu bereaksi dengan protein pencernaan lainnya di dalam tubuh, sehingga memicu gejala yang menyerupai intoleransi terhadap laktosa, seperti ketidaknyamanan perut, flatulensi, kembung, dan diare yang terjadi setelah mengonsumsi susu."


susu protein a2


Solusinya sebenarnya sederhana. Kalian bisa mengganti susu yang biasa kalian konsumsi dengan susu yang rendah laktosa atau susu dari sapi yang hanya mengandung protein A2 sehingga lebih mudah dicerna dan nyaman di perut.

Konon, dahulu seluruh sapi di dunia hanya menghasilkan protein A2 saja. Seiring berjalannya waktu dan adanya mutasi genetik, maka semakin banyak sapi yang menghasilkan protein A1. Nah, biasanya yang protein A1 inilah yang sering menyebabkan reaksi mual dan diare.



kin fresh milk susu mengandung protein a2
 


Kalau kalian pernah mengalami gejala di atas, mungkin sudah saatnya mengganti ke produk susu yang mengandung protein A2, salah satunya yaitu Kin Fresh Milk. Susu sapi Kin Fresh Milk merupakan susu berkelas dari sapi teratas dan hanya mengandung protein A2 yang tentunya lebih mudah dicerna tubuh dan nyaman di perut. Kini Kin Fresh Milk tersedia dalam tiga rasa, yaitu Original, Chocolate, dan Coffee. Favorit gue sudah pasti yang cokelat donk!

susu protein a2susu protein a2susu protein a2
Beberapa minggu lalu, saat sedang mengadakan bridal shower untuk salah seorang sahabat, gue beli Kin Fresh Milk di salah satu minimarket yang lokasinya nggak jauh dari apartment teman gue. Karena pagi itu memang kami belum beli sarapan, akhirnya gue membagikan Kin Fresh Milk ke teman-teman. Alhamdulillah, meskipun dalam keadaan perut kosong pun, gue dan teman-teman nggak ada reaksi aneh seperti yang gue sebutkan di atas. Gue punya maag dan seringkali merasa mual tiap habis mengonsumsi susu karena reaksi asam lambung yang naik. Tapi saat mengonsumsi Kin Fresh Milk, gue nggak merasakan reaksi tersebut. Hm, apakah ini karena pengaruh kebaikan protein A2?

Kin Fresh Milk terbuat dari 100% susu segar, alami tanpa ada yang ditambahkan atau dikurangi kandungannya. Dari sesapan pertama gue mencoba Kin Fresh Milk, serasa lagi minum susu sapi segar langsung dari peternakan. Segar banget!



kin fresh milk susu nggak bikin mual dan diare


Kin Fresh Milk sudah tersedia di mini market dan supermarket terdekat. Informasi lebih lanjut bisa cek di sini. See you on my next post!








Sumber:

  • regional.kompas.com
  • viva.co.id
  • republika.co.id




FOLLOW ME HERE

  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE
email: miss_nidy@yahoo.com

4 Comments

  1. Gw termasuk yang njawab polling Instastory ini, Nid. Meskipun umur gw bukan 34 tahun lagi, hahahhahaa..

    Eh tapi bener ya, feeling eneg itu jadi salah satu penyebab rendahnya minum susu di Indonesia. Memang mestinya Kementerian Pertanian turun tangan membuat sapi-sapi nggak kena mutasi supaya tidak menghasilkan protein A1 yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..
      Iya, coba semua susu dari sapi yang hanya menghasilkan protein A2, pasti lebih banyak yang suka!

      Delete
  2. Ohhh pantesan aku suka mual minum susu. Jadi harus yg dari susu sapi A2 ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Butul mbul.. Nggak ada alasan lagi kan nggak suka susu. :p

      Delete

Hai!!
Terima kasih telah membaca blog Nidyholic.
Feel free to leave a comment. Budayakan membaca, ya. Jika ada komen yang informasinya sudah jelas tertulis di artikel dan menggunakan profile Anonymous, akan dianggap SPAM.
Have a good day!