Day 1: Padang Bai

by - 2:59 PM


Tanggal 19 Oktober 2013, hari yang ditunggu-tunggu oleh gue dan beberapa teman gue. 12 orang yang sakau liburan, kangen pantai, dan penggila laut udah gak sabar menunggu hari ini. Gue dapat tiket promo Air Asia beberapa bulan sebelum hari H seharga 473k++ Idr PP Jakarta - Bali. Setelah beli tiket itu, kita sepakat bakal nyebrang ke Lombok via Bali. Kebetulan juga gue dapat promo tiket fastboat Marina Srikandi seharga 100k Idr, bisa dicek ke web nya. Sekarang harga normalnya jadi 450k Idr lagi untuk one way tiket. Hoby googling gue ternyata bisa menghasilkan keberuntungan buat khalayak ramai. Hahahaha. Jam 3 sore, gue janjian ketemuan dengan Ismi dan Rudi di terminal blok M untuk barengan naik damri ke bandara. Jam setengah 5 gue udah sampe bandara, sejam lebih cepat dari yang lain. Setelah kita bertiga, lalu Riken, Yeffi, dan Geo yang datang bersamaan. Lalu Titi, Asep, dan Maya yang paling terakhir menyusul. Pesawat rencananya take off jam 7:35 malam, tapi ternyata delay sejam. Ini nih yang paling gue sebelin dari Air Asia. Dua kali ke Bali naik AA, dan dua kali itu pula delay.

Begitu mau boarding, ternyata ada masalah dengan tiket. Memang sih nama yang tertera di tiket itu nama Liliek Adhi (pacar gue) tapi berhubung dia ga bisa ikut jadi kita akal2in dan ternyata ga lolos pemeriksaan bok! Alhasil sejam sebelum take off itu gue, Riken, Titi, dan Ismi lari kocar kacir di terminal 3 untuk beli tiket baru. Tadinya mau ganti nama dengan bayar denda di counter check in AA, tapi mereka udah ga bisa ganti nama karena mereka ga bisa hubungin si manajernya. Mana si Riken udah ditelpon Yeffi, katanya udah jam 8 which is setengah jam lagi kita take off. Jadi Ismi kita tinggal dan suruh beli tiket Lion Air. Setelah ngos-ngosan lari balik ke ruang tunggu, tasnya Riken hilang donk pemirsa.. Gue ama dia lari lagi cari tas, dan untungnya ada di tempat scanner lagi dijagain petugasnya. (ˇ_ˇ’!l)... What a drama!! Setelah duduk santai, Riken baru sadar kalau blackberry Ismi kebawa sama dia. WHAT?! Gue langsung coba telpon Ismi ke Hp nya yang satu lagi, dia kedengeran juga ngos-ngosan. 'Bentar ma, ini gue udah dapet lion air berangkat jam 9:40 ke Bali, bentar ma, gue capek maa' hahahahaa


Kita legaaaaa... Riken langsung nangis ke toilet ditemenin Titi. Gak lama kemudian Ismi nongol di ruang tunggu yang sama, dan kita spontan teriak dan pelukan. Ya Allah, ini liburan dimulai dengan drama banget.. Hape nya gue balikin ke dia, dan 10 menit kemudian kita udah dipanggil oleh pihak Air Asia untuk naik ke pesawat. Sebelumnya gue udah make sure ke petugas Lion Air tentang jam keberangkatan pesawat Ismi. Semua udah beres. Kata Ismi pas mau masuk ke ruang tunggu, lion air gak ada tuh periksa KTP dll. Cuma liat tiketnya aja. Aaah bangke nih AA, nyusahin aja..
Jam 12 teng dini hari, kita ber 8 tiba di Bali dan langsung ambil bagasi. Kita tiba di bandara gedung lama yang masih butek itu. Sumpah memalukan deh bandara international kok masih begitu. Sekitar setengah jam kemudian pesawat Ismi landing. Fiuuuuh lega banget.
Akhirnya kita komplit ber 9 lagi dan bisa ngetawain kejadian tadi.



Kita udah sewa mobil kia pregio yang kapasitas 9 orang untuk antar kita ke Padang Bai. Kita mau menginap disana supaya besok pagi tinggal jalan kaki ke dermaga, untuk nyebrang ke Gili Trawangan.


Pas sampai di Padang Bai, gue langsung menyelesaikan pembayaran sewa mobil. Tapi si sopir malah mintanya 450k idr padahal pas di telpon udah sepakat dengan harga 400k idr. Ya sudahlah itung-itung tips dia antar kita pagi buta. Di sana kita sudah dijemput oleh Bli Ketut, pengurus Lemon House, homestay tempat kita menginap. Untuk menuju kesana, kita masuk gang kecil dan lokasi homestay ini harus menaiki anak tangga yang cukup curam bok! Gila tinggi banget, mana bawa koper berat. Sampai di homestay, paha gue langsung kenceng. Setelah beberes dan cuci muka, kita tidur cepat karena besok pagi jam 7 kita sudah harus siap. Untuk review homestay ini bisa dilihat disini.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited