Perihal Dilema Oleh-oleh

1:20 AM

dilema beli oleh-oleh saat traveling


“Aku tidak minta oleh-oleh.. 
Emas permata dan juga uang
Tapi yang kuharap engkau pulang
Tetap membawa kesetiaan ..

Sepenggal lagu dangdut di atas sering dinyanyikan oleh teman sekantor gue, si Ka Didi, yang setiap kali gue mau traveling udah pasti deh dia nyanyi lagu itu buat ngasih kode. Dangdut banget buu... Hahaha.. #Hobah

Jalan-jalan atau bahasa kerennya traveling, identik dengan plesiran cantik dan pulang dengan membawa oleh-oleh. Gak heran jika tiap kali gue abis update location atau foto, langsung muncul direct message atau komen yang gak lain hanyalah minta atau nitip oleh-oleh. Bahkan lebih banyak yang bahas oleh-oleh ketimbang mengingatkan untuk hati-hati di jalan.

Wajar sih, dulu pun gue begitu, suka minta oleh-oleh ke teman-teman yang habis berpergian. Tapi seiring meningkatnya intensitas traveling, maka akan semakin meningkat juga yang minta oleh-oleh. Mulai dari yang cuma basa-basi, hingga yang beneran request spesifik barang tertentu. Kalau yang cuma minta basa-basi ya gue jawab basa-basi juga lah. Jawaban paling standar gue, “In shaa Allah ya”.  Nah kalau yang mintanya serius sampai request barang tertentu itu yang kadang bikin gak enak hati. Ibarat buah simalakama deh. Kalau gak dicariin, nanti orangnya mikir kita pelit. Kalau dicariin, takut gak sempat dan belum tentu duitnya masih ada lebihnya. Gue bukan Syahrini yang pulang traveling selalu bawa tentengan kardus hermes.. T.T 


Nah supaya acara jalan-jalan kita gak terbebani dengan list oleh-oleh dan ronrongan para pemirsa di tanah air, mending intip tips berikut ini.

  • Jangan update share location atau foto selama travelling. Semakin banyak yang tahu kita sedang berada dimana, maka semakin banyak pula yang bakal minta oleh-oleh. Jujur, gue sih gak bisa kalau gak update. Hahaha
  • Kalau gak tahan atau udah keceplosan upload foto, begitu selesai upload foto langsung log out social medianya dan mute segala macam platform chat yang kita punya. Kapan lagi kan jalan-jalan tanpa sibuk lihat gadget tiap menit. Nanti begitu sudah sampai lagi di hotel, baru deh dibukain lagi account sosmed nya. Kalau ternyata ada yang menyinggung soal oleh-oleh, tinggal bilang, “Aduh maaf baru baca, yaah besok aku gak ada jadwal belanja say. Padahal tadi udah tapi gak ada sinyal, maaf ya”. Kelar urusan.
  • Kalau cuma minta cangcimen atau hanya magnet kulkas ya boleh lah dibeliin, jangan kebangetan pelitnya selama masih ada budget. Tapi kalau budget beneran ngepas ya jangan dipaksa.
  • Beda lagi misalkan ada yang nitip barang yang harganya di luar budget kita, atau judulnya nitip tapi gak nitip uang nya. Mending todong balik aja, “Duitnya nanti ditransfer ke rekening gue dulu ya, soalnya gue gak megang duit lebih”. Lebih baik jujur daripada bangkrut. Kita harus bisa membedakan yang mana oleh-oleh dan TITIPAN. Kalau titipan ya uang nya juga dititipin donk. Ingat, teman lo ini bukan Syahrini.
  • Kalau barang titipannya sudah dibelikan, jangan lupa minta dilebihkan uangnya untuk biaya bagasi kalau memang melebihi kuota bagasi kita.
  • Pokoknya harus ingat, jangan pernah menjanjikan untuk membelikan apapun selama traveling. Jadi ya sesempatnya aja, jangan sampai itinerary rusak gara-gara kelamaan nyari oleh-oleh.
beli oleh-oleh di korea

Kalau gue pribadi sih selalu memprioritaskan oleh-oleh untuk orangtua, saudara kandung, sahabat, dan bos. Tanpa approval cuti dari bos, maka apalah artinya beli tiket dari jauh-jauh hari. Tapi pernah juga kok gue gak beli apa-apa buat bos saking udah gak ada lagi duitnya. Even ke orang-orang kantor pun sekarang gue hanya ngebeliin oleh-oleh buat teman-teman yang terdekat aja. Dulu sih masih suka beliin makanan buat orang-orang kantor, tapi lambat laun mereka pun gak pernah bawa oleh-oleh tiap kali pulang traveling jadi yaudah gue ikutin. Hahaha

Nah buat yang dititipin oleh-oleh beserta uang titipan nya juga jangan maruk! Jangan menyalah gunakan kepercayaan teman yang udah nitip dan melebihkan biaya titipan nya kebanyakan. Gue pribadi lebih baik menolak untuk dititipkan barang daripada harus kebanyakan ngambil selisih harga. Soalnya niat gue bukan mau jualan. Kalau niatnya jualan ya lebih baik bilang dari awal biar si penitip gak suudzon sama kita.

Gue juga punya pengalaman dulu pernah ada yang nitip kosmetik. Gue nya udah niat mau cariin dan datangi langsung beberapa toko resminya, eh malah yang nitip yang susah dihubungi. Padahal gue mau nanya detail barang titipannya. Lah kebalik, harusnya gue yang lebih sulit dihubungi daripada si penitip yak. Hahaha.

belanja oleh-oleh di Singapore

Sebenarnya perihal dilema mengenai oleh-oleh ini sangat beragam, tinggal kita nya aja mau bagaimana. Ada juga kok teman gue yang niat membelikan oleh-oleh untuk 40 orang lebih (gak sekalian sambil baca yasin terus kasih besek? :p). Tapi sejauh yang gue perhatikan, yang ada dia belanja sampai keblenger, menghabiskan waktu yang seharusnya bisa eksplor tempat-tempat seru lain, dan uang jadi gak terasa cepat habis. Karena saat lagi belanja oleh-oleh, biasanya tanpa sadar kita juga jadi ikut tertarik untuk beli barang serupa atau barang lain yang menarik yang ada di toko tersebut. Apalagi cewek kan impulsive banget.

Apalah daya gue cuma seorang gembel necis yang bisa merealisasikan hobi traveling dari mengumpulkan uang receh. Jadi gak terlalu doyan banget belanja dan gak mau disuruh nombokin titipan teman. Malahan biasanya kalau ada teman yang komen Oma, hati-hati ya di jalan, safe flight, jangan lupa doa dan shalat. Biasanya entah kenapa teman yang seperti ini pasti gue belikan oleh-oleh, ketimbang yang cuma komen Ih asik banget jalan-jalan mulu, jangan lupa oleh-oleh ya. Bhay maksimal!


Ps: Jangan lupa buang sampah pada tempat nya dimanapun kalian berada. Kalau ada teman yang kelakuannya kayak sampah juga langsung buang aja. #eh





FOLLOW ME HERE

  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE


You Might Also Like

7 komentar

  1. Like your post! Keep blogging!


    Kindly see and leave a comment at http://www.farrellgerard.blogspot.com Thankyou! :)

    ReplyDelete
  2. Hahaha gw banget tuh abis update langsung log out terus buka lagi pas malem lagi leyeh2 ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jurus andalan ya bukk, biar jalan2nya focus n aman dari permintaan oyeh2 😂😂

      Delete
  3. Loh ini bener banget lo kak, kadang nih ya temen2 cuma tau bilang "jangan lupa oleh-olehnya yaa". Dikira kita jalan-jalan punya banyak duit kali, padahalkan kita juga punya budget masing2 ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus keluarin jurus cuek aja ya kalau sama orang-orang yang suka minta oleh-oleh... hihi

      Delete
  4. Itu lagu nya mbak rita sugiarto hahaha
    Btw gw pantang kalo pulang liburan bawa oleh2 buat di bagikan. Sebodoh kata orang pelit, mending duit nya buat belanja sendiri dipake sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha malah gak tau itu lagu siapa, pokoe joget pokoe joget.. :))
      Yang suka ngatain pelit gitu hempaskan aja ya ka Cumi..

      Delete

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget