Berbagi Kebahagiaan Bersama Pocky di Hari Lebaran

5:00 PM

berbagi kebahagiaan bersama pocky di hari lebaran

Waktu kecil, lebaran itu lekat sekali dengan baju baru, salam tempel, dan kue-kue lebaran. Bener, gak?

Kalau sudah masuk bulan Ramadhan, gue dan teman-teman se-gang (bukan gangster ya, tapi teman-teman satu gang), berlomba-lomba ke mesjid tiap malam supaya 'kelihatan' teraweh oleh orang tua kami. Begitu sampai di mesjid ya shalat terawehnya cuma ikut sampai 2 rakaat saja. Sisanya, sajadah ditinggal di mesjid, terus gue jajan otak-otak goreng bareng teman-teman lain. Kalau sudah kelihatan berangkat ke mesjid, kan jadi enak buat nuntut hadiah lebarannya. Apalagi kalau puasa full sebulan.  :D

pocky halal

Semakin dekat dengan hari lebaran, kegiatan paling serunya apalagi kalau bukan buat kue kering bareng Mbah. Kue buatannya dijamin enak, gue beruntung punya mbah yang doyan masak dan bikin kue. Soalnya mama bukan tipikal yang mau repot ke dapur untuk bikin kue. Jadi semenjak mbah gue meninggal, sudah gak ada lagi deh aktivitas bikin kue di rumah menjelang lebaran. Mama lebih suka beli kue kering yang sudah jadi saja. Gak enaknya kalau anak-anaknya sudah pada kerja gini, ujung-ujungnya gue juga yang kena. "Yu, nanti jangan lupa beli kue lebaran buat di rumah," begitu katanya. -_-

pocky share happiness

Bukannya mau pelit, tapi harga kue kering hari raya memang mahal, mak. Di Jakarta, harga rata-rata kue kering dipatok mulai 70k IDR per toples kecil. Sekali pesan, pasti harus ada nastar, kastengel, putri salju, sagu keju, sama cokelat. Nah, coba dikalikan saja tuh jadi berapa. Kurang lebih gue harus merogoh kocek sebesar 350k IDR untuk kue saja. Lumayan, kan. Gimana THR gak gampang ludes.

Belum lagi kalau sudah ada kode, "Yu, mama belum beli daging ama ayam". Nasib anak sulung, pemirsa. Apalagi pas jaman adik-adik gue belum pada kerja. Udah pura-pura tidur juga pasti dibangunin lagi, "Yu, katanya mau ke supermarket".

Belajar dari pengalaman tersebut, gue harus selektif dan hemat, nih. Karena masih ada kehidupan setelah lebaran. Gak mungkin dijor-jorin semua sebelum lebaran, kan.

Lagian kalau dipikir-pikir, menyajikan kue yang tiap rumah pasti ada saat lebaran, kayak nastar dll, bosan juga gak, sih? Di rumah sendiri, sudah ada banyak. Lalu silaturahmi ke rumah keluarga lain, disajikan kue yang itu-itu lagi.

harga pocky glico indonesia

Akhirnya gue memutuskan untuk berburu snack di supermarket. Setelah maju mundur cantik di lorong-lorong supermarket, pilihan gue jatuh pada Pocky. Awal mula pertama kali nyobain biskuit stik ini hanya karena impulsif lihat kemasannya yang gemesin banget. Surprisingly, rasanya juga enak.

Sekitar tiga atau empat tahun lalu, Pocky ini jadi salah satu snack yang instagramgenic di Indonesia. Kenapa? Karena produknya belum masuk ke Indonesia, jadi kalau ada yang ngepost foto Pocky di instagram, reaksinya pasti, "Ihh lucu". Apalagi cewek-cewek begitu lihat Pocky yang varian strawberry. Pokoknya pada masa itu, Pocky masih menjadi salah satu snack langka di Indonesia.


pocky halal
Pocky Halal loh, guys!
Sekitar tahun 2014,  sempat ada isu berita yang isinya bahwa Pocky belum halal. Tapi pas gue cek kemasannya, ternyata sudah ada logo halalnya kok sekarang. Setelah gue cari tahu dan update beritanya lagi beberapa waktu lalu, ternyata Pocky sudah mengantongi sertifikat halal dari MUI. Jika sekarang menemukan di beberapa kemasannya masih ada yang belum tertera logo halalnya, besar kemungkinan memang kardusnya masih stok yang lama. Tapi tenang saja, intinya Pocky halal kok. Aman! 

biskuit stick tanpa remah

Honestly, gue dari dulu malas ngemil biskuit. Soalnya malas banget bersihin sisa remahannya. Ujung-ujungnya pasti ada yang teriak, "Yuuuu, itu sapu dulu teletekan tuh berantakan!". Selama gue ngekos juga jarang banget beli snack, karena ya itu pasti berantakan. Untungnya Pocky ini salah satu biskuit stik yang tanpa remah. Yes, no crumbs at all! Sekali gigit, ya patah gitu saja sticknya tanpa meninggalkan remahan yang jatuh di lantai. Pas banget buat lebaran, jadi lantai gak cepat kotor. Kebayang kan, ada berapa kali tamu yang keluar masuk rumah dalam sehari. Pasti kerjaannya beberes mulu.

pocky pocketable
pocky pocketable

Karena tanpa remah itu pula lah, Pocky sering gue jadikan teman ngemil saat lagi baca buku atau nonton dvd di kamar. Gak bakal bikin kamar ngeres. Terkadang juga suka gue bawa buat bekal ngemil di perjalanan pas lagi travelling. Soalnya Pocky itu pocketable dan shareable banget. Mudah dibawa dan bikin gak mati gaya saat sedang perjalanan jauh. Pastinya bakal gue bawa buat mudik nanti.

varian rasa pocky glico indonesia

Anyway, Ada 6 varian rasa Pocky, yaitu rasa cokelat, strawberry, double choco, vanilla & cocoa, dan choco banana. Overall, semua varian rasa Pocky gue suka. Tapi favorit gue dari dulu adalah rasa strawberry, matcha, dan yang cokelat.  Menurut gue, yang rasa cokelat itu timeless banget. Siapa sih yang gak suka perpaduan biskuit stick dan cokelat? Cokelatnya pun gak kemanisan, pas gitu. Sementara yang rasa strawberry dan  matcha memberikan variasi seru kalau lagi bosan dengan yang rasa cokelat saja. Harganya tiap rasa berbeda, mulai dari 6k - 8k IDR. Kalau budgetnya 350k IDR, bisa dapat 40an bungkus, bok!

Dari rak-rak yang tersusun di supermarket, gue melihat sepintas pada jejeran snack Pretz dan Pejoy di sebelah Pocky. Daripada penasaran, akhirnya gue ambil juga deh Pretz dan Pejoy. Masing-masing punya dua varian rasa. Pretz punya varian rasa sweet corn dan Thai hot chilli. Nah kalau balutan cokelat Pocky ada di luar biskuit sticknya, Pejoy ada di dalam biskuitnya. Pejoy juga punya rasa cokelat dan matcha. Semakin banyak aja nih pengisi toples kue lebaran nanti.

Pocky gak hanya sebagai pengisi toples kue lebaran, tapi bisa jadi buah tangan untuk bocah-bocah yang nanti datang ke rumah. Dengan begitu, gue gak hanya bagi-bagi buah tangan saja, tapi juga berbagi kebahagiaan. Anak kecil mana sih yang gak suka dikasih snack?

pejoy
pretz indonesia
biskuit stick glico Indonesia

Terbukti kan kalau bahagia itu sederhana. Gak perlu keluar uang banyak untuk beli kue lebaran bertoples-toples, atau gak perlu berjam-jam berkutat di dapur untuk buat kue kering. Lebaran sepatutnya dirayakan dengan hal-hal sederhana dan praktis. Waktu luangnya bisa digunakan untuk beberes rumah, masak opor ayam, dan bersantai. Kapan lagi punya enam hari libur kerja? So, let's share happiness!


"Happiness is only real when shared"



FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE
email: miss_nidy@yahoo.com

You Might Also Like

13 komentar

  1. Masih inget banget dulu SMP jajan Pocky di convenience store-nya orang China [?] apa yah~ pokonya bukan yang semacam giant, carefour, hero, alfamaret indomaret apalagi -_- pokonya yang macem sevel. Tapi bukan sevel juga xD apayah. Yang biasanya jual snack-snack luar negeri dari Jepang gitu. Gitu deh.

    Danlagi belinya di Surabaya :' abis beli Pocky aya abis dari Jepang -_- soalnya masih langka iya bener xD kalo makan sebatang lima menit T~T eman, ehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dulu masih langka, Alhamdulillah udah ada di semua supermarket :D

      Delete
  2. Enaknya pake banget ini snack.... udah sering makan padahal cuma ga bosen bosen....

    ReplyDelete
  3. Ah, menurut saya, masih enakan lupis 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selera itu gak perlu diperdebatkan, karena tiap lidah beda-beda #SokBijak :D

      Delete
  4. Saya suka karena rasanya pas banget dilidah :)

    ReplyDelete
  5. Cemilan kesukaan ini. Makan ini berasa jadi member JKT 48 hahhaa :)))
    Tapi emang pocky ini enak-enak. Dulu sempat "rehat" beli ini karena isu belum halal :(
    Alhamdulillah yaa sekarang sudah ada label halal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, Alhamdulillah sudah aman sekarang :D

      Delete
  6. enakkk emang pocky .... cocok buat cemilan nih

    ReplyDelete
  7. wah, ternyata lebih hemat beli pocky dr pada kue2 lebaran ya. coba ah beli....ponakanku pasti suka bgt

    ReplyDelete
  8. Iya ya nastar bosen. Menyajikan Pocky jadi antimainstream

    ReplyDelete

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget