Let's Get Lost : Taman Nasional Ujung Kulon

by - 12:10 PM

Persiapan
Beberapa bulan yang lalu, gue ngajak teman2 SMA gue ke pulau harapan. Tapi salah satu dari mereka malah ngajak ke Pulau Peucang. Okay, I heard about it before, namun gak pernah kepikiran untuk kesana. Dan rencana itupun tenggelam oleh waktu (pret). Lalu awal bulan Mei ini gue lagi ngebet banget pengen liburan. Karena gue tau akhir bulan ini libur kuliah dua minggu. Tanpa basa basi langsung aja gue hubungi teman2 gue itu lagi dan mereka juga antusias. Dari awalnya kita rencanain mau nginep di wisma yang ada di Pulau Peucang, tapi akhirnya kita putuskan untuk nginep pake tenda dome. Selain irit, alasan lainnya karena tanggung biar lebih berasa adventurenya. Awalnya pula kita mau sewa elf dan ajak peserta lain sampai 15 orang, tapi berakhir hanya 8 orang yang fix ikut. No problemo, kita pinjam mobil si Amoy dan sopirnya si Fajar, kekasih Amoy. Kita sangat bergantung sama mereka, karena mereka inti tulang punggung perjalanan kali ini. Tapi di tengah perjalanan mempersiapkan trip ini eh mereka berantem terus putus. Peserta yang lain kalang kabut kocar kacir cari backup plan. Di saat kita udah punya plan B, eh mereka balikan. Kalo ngikutin 'acara' berantemnya mereka bener2 deh kayak telenovela.
Tenda udah sewa di Serpong 35k idr sehari untuk satu tenda kapasitas 4-5 orang. Kapal juga udah dibooking, dapat harga 2,000k idr plus biaya tambat 100k idr. Dua hari sebelum hari H, si Pak Komar (makelar kapal n trip tersohor di taman jaya ujung kulon) tiba2 sms katanya yang punya kapal ga mau harga segitu. WHAT THE HELL?!. Padahal dari seminggu sebelum hari H itu kita udah confirm lagi ke dia dan dia ga masalah. Dia mau nya kita bayar 400k idr per orang all in (kapal, guide, tambat kapal,  izin2 dan retribusi). Karena udah mepet mau ga mau kita iyakan aja. Kampret emang si Komar.
Yaudah kita masih sabar. Terus kita request tambahan alat snorkeling 4 set dengan tambahan 50k idr per orang. Sebenarnya gue agak gak percaya lagi sama si Komar tapi temen gue si Nurul nekat go show aja. Untungnya si Fajar juga sama2 nekat. Dia sewa alat snorkeling di Depok dengan harga 30k idr per set sehari. Walaupun numpuk-numpukin bagasi tapi akhirnya kepake, karena ternyata alat snorkeling versi si Komar itu cuma google dan snorkel tanpa fin dan life jacket. Padahal sebelum pergi kita udah sebutin rinciannya dan dia bilang 'iya ada'. Menyebalkan bukan? Mungkin ada sedikit salah paham dan komunikasi tapi kita tetap harus membayar 50k itu. Walaupun ujung-ujungnya di diskon ya tetap aja sebel orang alatnya ga kepake sama sekali. Jorok banget alatnya kayak gak pernah dicuci. Ada lagi yang menyebalkan dari si Pak Komar. Pas sore udah menjelang, kita siap2 donk menuju area camping. Tapi guide kita bilang, kalau mau nginep di Cibom harus sewa kapal kecil 250k idr. Lah, berarti si Komar ga masukin lagi itu ke budget yang 400k padahal sebelumnya kita juga udah jelaskan rincian kegiatan dan dimana kita mau menginap atau buka tenda. Pelajaran berharganya: JANGAN PERCAYA 100% APA KATA PAK KOMAR YANG DI TAMAN JAYA ITU.

Berangkat!!
Oke baiklah cukup kesel-keselnya. Karena dari awal niat kita mau senang-senang. Jadi perbuatan nista si cukong kapal itu ga gue pikirin selama disana. Langsung ke acaranya aja yuk!
Let's sail, captain!!!
Jumat, 24 Mei 2013
Sore itu pulang kantor gue langsung cuz ke Tangerang jam setengah 7 malam. Naik taksi bareng L dan turun di Mcd Alam Sutera karena udah janjian ama Nurul dan Cipto disitu. Setelah makan, kita langsung ambil tenda dome di Serpong. Kita janjian ama yang punya tenda di depan RS Eka. Lalu lanjut ke rumah Nurul untuk loading barang bawaan. Sekitar jam setengah 12 kita jemput Fajar di Bonang dan langsung berangkat menuju Taman Jaya.

Di dermaga taman jaya sebelum berlabuh menuju Pulau Peucang
Sabtu 25 Mei 2013
Jam 1 pagu kita masuk tol Merak. Jalanan agak padat karena ada perbaikan jalan tol. Kita keluar tol Serang Timur dan segera menuju Pandeglang. Dari Serang menuju Pandeglang ini gue ga bisa tidur karena sang supir ga tau jalan, pemirsa. Lewat Pandeglang gue baru bisa tidur. Dari Pandeglang menuju Labuan, lalu Panimbangan, Sumur, dan Taman Jaya. Pagi harinya sekitar jam 6 kita berhenti istirahat setelah lewat Tanjung Lesung di pom bensin. Kita cuci muka, gosok gigi, dan sarapan kupat tahu seharga 6k idr saja. Setelah itu langsung lanjut ke Taman Jaya. Kondisi jalan sampai Sumur masih bagus, ya paling ada lubang dikit deh tapi dari Sumur ke Taman Jaya itu buju buneng hancur parah. Aspalnya udah ga bersisa. Siap-siap digoyang deh maaaang. Hahaha
teras penginapan sunda jaya milik pak komar
Jam 8.30 akhirnya kita sampai di rumah Pak Komar. Disana langsung selonjoran. Ga lama kemudian nasi uduk datang. Enak bok nasi uduknya walau seemprit. Kita juga dikasih teh manis anget dan kopi yang harus diseduh sendiri dulu. Jam 10 kita segera ke dermaga untuk berlayar.

Sambil menunggu Fajar registrasi di Pulau Handeuleum, personil snsd harus pose dulu.

Welcome sign Pulau Handeuleum
Spot pertama yang kita kunjungi itu Pulau Handeuleum. Disitu kita registrasi dan sewa kano untuk explore sungai cigenter. Pas kita sampai situ sempat hujan jadi kita ga langsung turun. Sambil nunggu hujan reda, kita gunain waktu untuk mancing dulu deh. Umpannya sosis pemirsa dan ga ada ikan yang mampir sama sekali. Haha.
Melintasi genangan air di Pulau Handeuleum
Dari Handeuleum kita lanjut ke Sungai Cigenter. Kapal kita berhenti sekitar 100 meter sebelum Cigenter. Kita dioper naik kano di tengah-tengah laut. Sebelum turun kita disuruh pakai jas hujan dan plastikin semua barang bawaan kita. Untung gue bawa plastik kedap air khusus hp jadi masih foto-foto. Di Cigenter kita cuma setengah jam karena udah pada ga kuat dayung. Di sisi sungai, Nurul sempat lihat bekas tapak kaki Badak Bercula satu. Sayang kita ga ketemu si primadona itu. Kata guide yang antar sih katanya masih ada 56 badak yang ada di Pulau itu. Sensasinya naik kano itu seru banget. Gue cuma deg-degan takut tiba-tiba ada buaya mangap di dayung gue. Yang lebih serunya lagi, pas kita mau balik ke kapal. Kita harus melawan arus ombak pantai yang gede. Karena kalau ga seimbang bisa kebalik kano kita. Semburan ombaknya itu loh yang bikin adrenalin ngeswing.
Menuju pos registrasi pulau handeuleum
Canoing at Cigenter river
naik kano bareng artis k-pop
badai di tengah laut menuju pulau peucang
Dari Cigenter kita langsung menuju Pulau Peucang. Di tengah jalan hujan deras dan otomatis ombak kenceng banget. Bener-bener kuat ombaknya. Ngeri bok tapi seru. 
Selamat datang di Pulau Peucang
Hampir 3 jam kita terombang-ambing di laut akhirnya sampai juga di Pulau Peucang. Bagus banget pantainya bok!. Begitu kapal merapat, kita langsung turun dan cari toilet dan di sana kita langsung ketemu babi hutan yang gendut, monyet, dan rusa yang lagi berkeliaran. Setelah numpang foto sebentar, kita langsung terjun ke pantai dan snorkeling. Ini dia yang ditunggu-tunggu. Karena gada karang sama sekali di pantainya, kita minta dianter ke tempat yang ada karangnya. Lalu kapal bergeser sedikit ke sisi lain Pulau Peucang. Dan byuuur.
Salah satu snorkeling spot di Pulau Peucang
pengalaman pertama nanae nyobain snorkeling
Karang disitu juga ga begitu bagus kok tapi lumayanlah. Pas matahari sudah mulai berpindah ke barat, kita buru-buru balik ke Peucang dan numpang mandi. Karena harus bayar kapal kecil untuk ke Cibom dan kita ga rela, kita tanya tempat lain ke guide kita si Pak Martin (keren ya namanya). Kata dia kita nginep di Cikuya aja. Oke kita setuju. Untuk ke Cikuya ini, kita turun di dermaga yang sama kalau kita mau ke Cidaon. Pas turun di dermaga itu, beuuuh pas banget lagi sunset dan baguuuuus bangeeeeeeet. Kesempatan itu ga gue sia-siain. Langsung keluarin kamera. Haha
Beautiful sunset at Cikuya
Si Pak Martin udah buru-buru ajak kita jalan lagi karena takut keburu gelap masuk hutan. Bener aja, beneran gelap gulita. Huhuhu... :( Untung gue ada L yang siap sedia melindungi 24jam. Haha. Perjalanan menyusuri hutan dan sampai ke pinggir pantai cikuya kurang lebih setengah jam. Lumayan berat bawa barang bawaan gue. Sampai di area camping, cowok2 sibuk diriin tenda dan cewek2 sibuk langsung masak nasi. Oh iya L dan amoy bagian bikin api unggun. Setelah tenda jadi dan nasi juga jadi, gue, nana, dan nurul lanjut bikin sarden. Sementara amoy dan fajar bakar sosis. Setelah matang semua, langsung serbu makanan kita. Rasanya sedap bangetttt. Entah karena kelaparan atau emang rasanya yg enak. Tapi nikmat banget. Jam 9 malam mata gue udah ga kuat. Habis makan langsung masuk tenda. Sementara para lelaki sebagian masih ngupi. Perjalanan hari itu ditutup dengan minum tolak angin.
Keadaan di dalam tenda dome, yang penuh sleeping bag
Tenda dome yang kita sewa gak mengecewakan
Minggu, 26 Mei 2013.
Jam 2 pagi, gue kebangun gara-gara hujan dan air pasang. Meskipun ga masuk tenda dan air laut masih berjarak 3 meter dari tenda tapi tetap aja bikin waswas. Ga lama gue tidur lagi, soalnya jemuran gue udah diselamatkan oleh L. See? Dia siaga 24 jam..Hahaha

Ngobrol di pagi hari bersama Pak Martin, sang guide yang baik hati
The food are already serve
Mandor dapur
Team tester food
Area MCK di Cikuya
Jam 5, semua cewek udah bangun untuk masak nasi lagi. Rencananya kita mau bikin nasi goreng dan mi goreng. Tapi ternyata gerimis. Akhirnya masuk tenda lagi deh leye-leye. Jam 6 baru lanjut lagi. Pas pertengahan proses masak, L, ozi, dan cipto turun tangan. Para wanitapun hanya jadi mandor. Hihi
Nasi goreng mawut ala cheff Ozi
koki kita si ozi
Jam 7 kita makan bareng. Gue lahap banget makan karena takut kelaparan nanti. Jam 9an kita langsung beberes barang bawaan dan tenda. Sebenarnya kita udah mau jalan jam 9 tapi kata Pak Martin air masih pasang. Kemaren pas kita lewatin air emang masih selutut sih kalau lagi pasang bisa sedada. Huwoww
Yaudah jam 10an kita baru jalan dengan modal sok berani. Di perjalanan dalam hutan itu gue lihat banyak lubang di tanah. Ngeri aja tiba-tiba muncul ular. Jadi gue jalan cepat-cepat. :(
soft treking balik menuju dermaga
Pantai Cikuya, pasirnya hitam berkilau
Team ekspedisi ujung kulon ala telenovela
ABK kapal sedang loading barang ke dalam kapal
Jam 11 kita sampai Pulau Peucang lagi. Kita langsung ke toilet untuk ritual pagi dan langsung nyebur lagi, kali ini gue keluarin kamera digital gue yang udah dipakein bungkus kedap air. Pas lagi asyik berenang tiba-tiba ada bapak-bapak teriak 'awas ada biawak!'. Dan benar aja, kaki gue kena badan biawak. Untung ga digigit. Shock gue. Duuh begini amat ya mau nyampur ama alam. Mental gue belum siap sepenuhnya nih kayaknya.:(
Puas berenang di Pulau Peucang
foto underwater di pulau peucang pake kamera seadanya
menikmati jernihnya pantai di pulau peucang
Nurul dan Cipto sedang memadu kasih di dermaga pulau peucang
Jam setengah 12 siang, kita semua langsung menepi dan mandi. Jam 1 siang kita langsung balik menuju taman jaya.
Di perjalanan pulang kali ini cuaca bagus, gue pake buat foto-foto narsis lagi.

Kembali ke Peradaban
Jam 3 kita sampai di dermaga taman jaya. Di bale-bale penginapan milik Pak Komar sudah ada teh dan kopi seperti waktu kita mau berangkat ke Pulau Peucang. Kita minta tolong ke orang di situ untuk bakarin ikan yang ditangkapin sama abk kapal kita tadi pagi. Setelah nunggu sejam, ternyata ikannya udah terlanjur busuk. Jadi ga jadi deh makan ikan.
baru sampai di taman jaya

karena kebanyakan barang bawaan, jadinya sebagian barang diikat diatap mobil
Kita langsung samperin istri Pak Komar untuk menyelesaikan pembayaran. Tapi dia kekeh harus dibayar alat snorkelingnya padahal ga kita pake sama sekali karena ga sesuai perjanjian juga kan. Tapi endingnya doi minta keringanan dari kita. Yaudah daripada lama, kita bayar setenganya aja. Jam 5 sore kita mulai bertolak menuju Tangerang. Di perjalanan di sekitar daerah Sumur, amoy dan fajar berantem donk pemirsa di kursi depan. Kita yang lagi pada asyik tidur kebangun dan terpaksa mendengarkan pembicaraan mereka. Akhirnya kita teriak minta makan biar mereka kelar berantem. Huh... telenovela masih berlangsung. Mereka berdua ga turun sementara kita makan dan para lelaki kompak ke wc setelah itu. Tapi setelah kita lanjut perjalanan lagi, suasana udah mulai adem.
Jam setengah 2 kita sampai di Tangerang dan gue masih harus melanjutkan satu jam lagi ke Jakarta.
Well, liburan kali ini benar-benar berkesan. Ini pengalaman pertama gue camping dan masuk hutan, renang ama biawak, ketemu babi hutan yang celamitan, dan naik kapal di tengah badai, dan berkano di sungai air payau.
mancing mania
Ikan kakatua yang ditangkap sama abk kapal
Kalau ditanya apakah mau balik lagi ke Pulau Peucang di lain waktu, bakal gue jawab MAUUUUUU... asli gak nyesel, walaupun harus capek ngos-ngosan treking keluar masuk hutan bawa ransel berat, gue gak kapok.
Rusa di Pulau Peucang ini baru keluar pas sore hari
Di penghujung bulan Mei, dua rencana liburan gue sudah terlaksana dengan baik. Semoga yang selanjutnya juga berjalan lancar. Amienn. :)
Ga rela ninggalin pulau peucang. I need more time!!

You May Also Like

3 komentar

  1. Dan sekarang putus lagi....


    Ttd

    Wenadya Hutagalung

    ReplyDelete
  2. Hahahaha... bebebe-ol lo mah..
    Setidaknya ini bisa jadi saksi bisu di masa yang akan datang bagaimana kisah telenovela itu berlangsung.. :p

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited