Perjuangan Melihat Sunrise Gunung Bromo

11:22 AM

sunrise di gunung bromo

Hayo ngaku, siapa yang belum pernah ke Bromo? Gue donk udah tiga kali, tapi baru sekali ini berhasil lihat sunrise di sana. :D #MauNyombongNanggung

Pertemuan pertama dengan Bromo, saat siang hari. Ya nggak bakal lihat sunrise lah ya. Mana cuma pakai celana pendek hawai sama kaos tipis. Maklum waktu itu lagi road trip bareng keluarga dari Bali, eh tiba-tiba bokap gue spontan ngajak mampir ke Bromo. Jadinya cuma pakai pakaian seadanya. Fotonya juga sudah nggak tahu kemana. 

Pertemuan kedua, sudah berangkat pagi buta, sampai sana hujan. Begitu sampai Pananjakan, sudah keburu ilfeel, terus hanya nongkrong di warung kopi makan pisang goreng sampai kenyang. 

Pertemuan ketiga ini, seperti sudah berjodoh. Alhamdulillah berhasil lihat sunrise spektakuler di sana. Cuaca cerah banget, sampai bisa lihat milkyway.


one day trip ke gunung bromo dari malang

Jam 12 malam, gue janjian dengan @BromoAdventour, di lobi hotel. Tapi bodohnya, jam 11 gue ketiduran, dan ditelepon sampai setengah satu baru kebangun. Langsung grabak-grubuk kayak waria lagi dirazia. Udah nggak sempat dandan, langsung ambil semua barang-barang yang mau dibawa, terus lari ke kamar sebelah buat bangunin teman-teman yang ada di sana. Mereka sudah bangun, tapi masih leyeh-leyeh. Ternyata mereka pikir berangkatnya jam 1. Pantesan santai bener -_-

Gue lari lagi ke arah lobi, dan ternyata sudah ada 2 cowok yang ikut open trip ini juga dan driver yang akan mengantar kami. Mereka masih senyum setelah satu jam menunggu, dan gue takjub. Kok mereka nggak kelihatan bete, sih? :D

Ini merupakan pengalaman pertama gue masuk Bromo melalui Malang. Kalau dari Malang, ternyata juga bisa dijemput langsung pakai mobil jeep. Gue kira ke sananya bakal pakai mobil biasa, lalu ganti ke mobil jeep setelah sampai Bromo.

trip ke gunung bromo

Perjalanan dari hotel di Malang ke Bromo kurang lebih memakan waktu sekitar 1,5 – 2 jam. Bayangkan saja, dua jam berusaha nahan kantuk di dalam jeep dan nggak bisa senderan. Untungnya, driver kami pengertian banget. Dia sudah siapin bantal, bok!

Satu jam sebelum sampai, kami melalui jalanan perbukitan, dimana sebelah kiri itu jurang, dan hanya muat satu mobil saja. Gue nggak tahu bagaimana, tiba-tiba pas gue melek, kok jalanan nggak kelihatan sama sekali. Di luar kabut tebal bukan main. Berkali-kali gue membelalakkan mata sambil ngebatin, “Ini gue masih di dunia, kan? Should I follow the light?”. Abis seram bangetttt gelap gulita… T.T

Saking nggak kelihatannya jalanan di depan, Pak Eko - driver kami, sampai harus keluarin kepalanya dari jendela mobil buat melihat jalan. Gue takut masuk jurang. Soalnya sebelum merem kan sebelah kiri gue masih jurang. Akhirnya gue tanya ke Pak Eko, “Pak, ini kita lagi dimana, ya? Kok kabutnya tebal amat”. “Ini di Pasir Berbisik itu loh, mba”, jawabnya singkat.

Oooooooohhhhh…. Pantesan!

Yaudah nggak jadi takut, deh. Kalau sudah di Pasir Berbisik mah ya udah lewat jurangnya. Tapi tetap saja nggak bisa tidur. Susah payah mata ditahan buat melek sampai akhirnya kami tiba di Pananjakan. Karena tiba di sana masih sekitar pukul 3 pagi, jeep kami masih dapat parkiran di dekat gerbang masuk Pananjakan. Dulu, saat kunjungan kedua ke Bromo, gue tiba sudah hampir subuh dan jeep yang gue tumpangi sudah nggak kebagian parkir di depan. Akhirnya terpaksa naik ojek sampai Pananjakan seharga 50k IDR PP. Berhubung dulu nggak tahu sama sekali sejauh apa jaraknya, jadi gue nurut saja pas disuruh naik ojek. Beruntungnya, pada kunjungan kali ini gue nggak mengalami hal yang sama.


spot sunrise di gunung bromo

Kami bergegas menuju sunrise point di Pananjakan 1. Titik ini adalah lokasi paling umum untuk melihat sunrise di Taman Nasional Gunung Bromo. Kalau kata @papanpelangi, yang kebetulan waktu itu juga ternyata sedang berada di Bromo, lebih asyik melihat sunrise dari Seruni point. Hanya saja masuknya harus melalui Probolinggo. Mungkin jika ada jodoh untuk bertemu lagi dengan Gunung Bromo, bisa dicoba tuh ke Seruni point.

Di Pananjakan 1, sudah ada ratusan orang memadati area yang dikhususkan untuk melihat sunrise. Semua orang berlomba saling cepat menempati posisi strategis agar bisa menangkap momen sunrise pagi itu. Gue pun nggak mau kalah ketinggalan. Kami duduk dekat tembok pembatas yang ada di ujung tebing Pananjakan. Dalam hal ini, gue memraktekkan jurus ibu-ibu sparta di KRL. Begitu orang yang duduk tepat menempel di tembok tersebut lengah, gue langsung menempati posisinya. Pas orang itu balik, mukanya merongos begitu lihat sudah ada gue yang menempati posisinya semula. Lagian siapa suruh pindah-pindah.:p

Hawa dingin perlahan mulai menusuk ujung-ujung jari tangan. Sarung tangan gocengan yang sempat gue beli di Malang cukup membantu. Apa jadinya kalau gue nggak memakai sarung tangan sama sekali pagi itu. Jaket yang dulu gue beli di flea market dan atasan heattech yang pernah gue kenakan saat winter trip ke Korea juga lumayan ampuh. Setidaknya meskipun duduk di atas tanah dengan suhu udara seperti itu selama hampir 3 jam, gue nggak sempat merasakan menggigil kedinginan sama sekali.


foto sunrise gunung bromo
foto sunrise gunung bromo

Saat cahaya matahari perlahan mulai muncul, semua orang serentak berdiri. Gue langsung meraih tiang pembatas, dan naik ke pijakan tembok. Kamera langsung gue letakkan di atas tembok. Ternyata banyak juga yang mengincar posisi gue berdiri. Ada mas-mas yang entah dari mana datangnya, tiba-tiba berdiri di sebelah gue dan ikut meletakkan handphonenya di atas tembok. Awalnya gue nggak memperhatikan banget, pas gue mulai ngeuh, tangannya mulai menggeser perlahan posisi kamera gue. Menyadari hal ini, gue langsung mengembalikan posisi kamera seperti semula. Yah, bodo amat dah. Cuaca sudah mendukung, masa harus gagal potret sunrise lagi cuma gara-gara rebutan posisi pw sama masteng-masteng.

[Baca juga: Inspirasi Warna-warni Kampung Jodipan]


Motret sunrise maupun sunset itu butuh perjuangan, karena harus berpacu dengan waktu. Jangan sampai melewatkan momen terbaiknya hanya karena kelamaan setting kamera, dll. Jadi meskipun saat itu masih gelap, gue coba ubah setting kamera ke settingan long exposure. Resikonya ya kamera nggak boleh bergerak sama sekali. Itu dia kenapa gue sensi banget sama mas-mas yang mau coba-coba menggeser letak kamera gue. Alhamdulillah, meskipun keadaan aktualnya hanya ada sedikit cahaya saja, foto sunrisenya bikin happy. Maklum, bisa memotret Gunung Bromo di pagi hari adalah salah satu keinginan sejak lama. Makanya gue nggak menolak berangkat ke Bromo untuk yang ketiga kalinya, demi mendapatkan foto sunrise di Gunung Bromo.


open trip ke gunung bromo dari malang
open trip ke gunung bromo dari malang
spot foto di taman nasional gunung bromo
spot foto di taman nasional gunung bromo

Dirasa sudah cukup mendapatkan foto yang diinginkan, gue dan teman-teman segera beranjak dari sana dan mampir ke salah satu warung kopi yang nggak jauh dari sunrise point. Sebagai penggemar pisang goreng, gue langsung mencomot tumpukan pisang goreng yang sudah ada di atas meja. Lima potong pisang goreng dan segelas teh manis hangat buat mengganjal perut pagi itu. Iya tahu, lima potong. Maklum, penampang perut gue luas, jadi ganjalannya kudu banyak. Oh iya, kalau ke sana, jangan lupa untuk cobain tehnya juga deh. Rasanya beda dengan yang biasa gue minum. Kalau kata Pak Bondan mah, "Rasanya santun". Gue sempat tanya merk tehnya apa ke penjaga warungnya, tapi dijawab sambil cengengesan, "Teh cap naga, mbak". Pas gue cari di Malang, nggak nemu. T.T

Selepas dari Pananjakan 1, Pak Eko mengajak kami ke beberapa spot lain yang ada di Taman Nasional Gunung Bromo. Gue percayakan hal ini sama beliau, karena belum sempat googling lagi spot foto yang bagus di mana saja selama ada di sana. Kalau misalkan gue tiba-tiba melihat spot bagus, Pak Eko dengan senang hati akan melipir. Drivernya rekomen banget, deh! Eh iya, beliau juga jago moto, mengerti di mana angle yang bagus.


pasir berbisik gunung bromo
harga sewa jeep di bromo

Saat mobil jeep sampai di Pasir Berbisik, Pak Eko menawarkan kami untuk naik dan duduk di atas atap mobil. Si Ikhwan langsung semangat mau naik, tapi ternyata malah dilarang Pak Eko karena overweight. Takut atapnya roboh, terus nanti kalau niban orang-orang yang lagi duduk anteng di dalam mobil sampai jeroannya mojrot keluar, gimana atuh? :))

Gue cukup beruntung diizinkan untuk duduk di atas. Ternyata seru juga duduk di atas atap mobil jeep. Deg-degan karena takut jatuh, tapi Pak Eko kembali meyakinkan gue kalau dia nggak bakalan nyetir ugal-ugalan. Benar saja, selama duduk di atas atap jeep, gue sangat menikmatinya. Berasa keren aja gitu. :D

Begitu tiba di parkiran jeep yang ada di depan Gunung Batok, gue dan teman-teman memutuskan untuk nggak naik hingga puncak Gunung Bromo. Alasannya sepele, masih capek setelah diterpa jalanan ke Pantai Sendiki sehari sebelumnya. Ternyata dua orang teman sejeep yang barengan itu juga nggak naik ke puncak. Alasannya pun sama, capek. 

[Baca juga:Perjalanan Panjang ke Pantai Sendiki]


foto di pasir berbisik
pengalaman sewa jeep murah di bromo

Setelah diantar Pak Eko ke semua spot-spot andalannya, akhirnya kami bergegas pulang. Badan lelah dan mata yang masih ngantuk sudah nggak bisa diajak kompromi lagi. Terbukti selama perjalanan pulang, penumpang yang duduk di kursi belakang sudah dalam posisi mulut terbuka lebar dan kepala mendongak ke atas, bersender pada badan mobil. Padahal, kalau kuat melek, pemandangan selama perjalanan pulang itu bagus banget.
 
Kalau kalian berminat untuk melakukan trip ke Taman Nasional Gunung Bromo dari Malang, gue rekomen @BromoAdventour. Untuk trip ke Bromo ini, per orangnya dikenakan 350k IDR. Kalau bukan long weekend, biasanya malah hanya 300k IDR. Harga ini cukup terjangkau dibanding penyedia tur lain yang mematok harga di atas 500k IDR per orang. By the way, ini bukan endorse lho, gue sebagai customer mereka merasa puas dengan pelayanan turnya. Semoga bisa membantu teman-teman yang juga ingin berpetualang ke Gunung Bromo. Selamat berlibur!
 
bunga lavender di gunung bromo
Di bukit teletubbies
kendall jenner liburan di indonesia
iklan peditox




FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE
email: miss_nidy@yahoo.com

You Might Also Like

15 komentar

  1. Kak, saya baru aja pulangya dari Bromo dan gagal lihat sunrise karena semua ketutup kabut. Ini kakak ke Bromo kapan ya? Pas musim kemarau kah? Viewnya menawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sayang ya. Ini bulan Mei lalu perginya, baru banget mau masuk musim kemarau kalau nggak salah.
      Itu tandanya mesti ke Bromo lagi, mas.. hehehe

      Delete
    2. Hehehe iya, Kak, bakal ke Bromo lagi, penasaran hehe. Semoga jodoh di kunjungan berikutnya. Makasih ya, Kak

      Delete
  2. Hmmm nggak nyesel mengulang ketiga kalinya ke Bromo dapet view begitu miss. Udah dapet cuaca yang mendukung, penyedia tur yang oke, Pak Eko yang sabaran dan lima buah pisang goreng yang berhasil mendarat dengan selamat.
    Jadi paham sekarang udah pensiun jadi brand ambasador shampo lagi, pindah peditox T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah dapat driver yang baik.
      Hahahahaha... peditox soalnya lebih merakyat.

      Delete
  3. Asliiii, dapet sunrise keren di bromo.. Aduh viewnya lagi keren2nya lagi tuh bromo.. pernah kesana 1x tapi pas berburu sunrise, eeeh mendung hiks... Haruskah kesana 2x lagi supaya dapet sunrise kece? :(

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku ke suatu tempat dan belum beruntung untuk melihat best moment nya pada saat itu, pasti dijadikan PR supaya next time bisa balik lagi ke sana. Udah cuzz ke Bromo lagi!

      Delete
  4. Duuuhhh keren ya kak. Sunrisenya nya kece.. mendaki itu juga seru banget ya kak. Pokoknya kece deh buat view2 nya. Jadi ngiler buat mendaki kesna juga .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku ke sana nggak mendaki, diantar naik jeep :D

      Delete
  5. Main ke Penanjakan, trus main ke Bromo duluu banget 2012 huehehe. Masih SMA, algu lucu-lucunya, jadi paling banyak ya swafoto -_- tapi ada siih sunrise nya wkwk.

    Bromo mah emang kayak salah satu signature dish di Jawa Timur, gak heran.....cantik sih wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. That's why ya kenapa bisa jadi priomadona Jawa Timur. Waktu kunjunganku tahun 2002 malah nggak ada fotonya lagi T.T

      Delete
  6. huhu belum pernah kesampean ke Bromo, padahal juara banget yaa view disana:"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bromo tuh harus dimasukin one of bucket list in Indonesia deh pokoknya. Keren parah!

      Delete
  7. dua kali sunrise-an di bromo
    memang butuh perjuangan
    terutama hawa dingin nya
    brrrrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dinginnya itu lumayan nusuk ya kalau pagi buta, tapi worth it banget!

      Delete

Hai!!
Terima kasih telah membaca blog Nidyholic.
Feel free to leave a comment. Budayakan membaca, ya. Jika ada komen yang informasinya sudah jelas tertulis di artikel dan menggunakan profile Anonymous, akan dianggap SPAM.
Have a good day!

Get FREE $26 From Airbnb

Copyright

If you wish to use my photos and/or text, please contact me via email (miss_nidy@yahoo.com) for my permission or at least put a credit at the end of your post by linking back to my blog.
Thank you very much for your kindly appreciation.

Miss Nidy's Friends

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget