Day 3 : Menjelajahi Lombok Selatan

by - 4:57 PM

Rencananya sih mau bangun subuh ngejer sunrise di Gili Trawangan tapi apalah daya. Kasur empuk plus Ac yang super dingin bikin males bangun. Jam 5 bangun sih, tapi cuma buat matiin alarm, itu juga merem jalannya takut ngeliat yang macem-macem. Jadi gue bangun jam 7 pagi, Ismi dan Maya udah pada mandi. Tinggal gue doank yang masih bau iler. Hirup udara gili trawangan seger banget pemirsa..

Cahaya mataharinya juga nyengat-nyengat manja. Ga sampe setengah jam gue udah dandan cantik donk. Terus turun ke bawah ngecek rombongan sirkus gue. Ternyata mereka udah pada sarapan. Gue panggil salah satu staff yang lagi beredar nganterin makanan. Gue, Ismi, dan Maya kompak milih omelete dan teh. Oh iya kita juga dapat jus segar loh. Gue dan Ismi pesan orange juice, Maya pilih watermelon juice. Kita minta diantar makanannya ke pinggir kolam. Sambil nunggu sarapan datang, kita foto-foto lagi. Gak lama kemudian bule-bule yang menginap disitu juga datang ke kolam terus nyebur. Ada yang baca buku sambil berjemur. Kita mah tetep foto-foto.

Sekitar setengah jam akhirnya sarapan kita datang, pertama yang datang buah slice dan juice. Gila juicenya segar banget, buahnya juga, dan omelete kita datang terakhir. Sajian penampilannya kece banget. Ada roti, omelet, sosis, sama selai pepaya yang kayaknya homemade dan sumpah enak. Gue sangat amat merekomendasikan untuk menginap di woodstock kalau ke Gili.
 
Waktu sudah menunjukkan jam setengah 9. Gue langsung bergegas ke atas, tapi sampai kamar kok gue malah sibuk foto-foto lagi. Setiap sudut woodstock tuh lucu banget buat diabadikan. Gue juga bikin video ala-ala artis infotainment yang lagi dikunjungi wartawan. Padahal driver Elf yang mau antar kita keliling Lombok udah nelponin gue berapa kali. Karena gue janjiannya sampai pelabuhan bangsal jam 9, tapi ampe setengah 9 aja kita masih di cottage. Jam 9 teng kita check out dari Woodstock, beraaaat rasanya mau ninggalin Gili Trawangan. Pulau ini nih bikin hati tentram dan damai (asik asik joss!!)
Pas di perjalanan mau ke dermaga, kita mampir dulu nyobain ice cream gelato di pinggir jalan. Harga satu scoop nya 15k idr. Gue pilih rasa cranberry something (biasaaa lupaaa eyke soal nama makanan!). Lumayan enak, menyegarkan lah setelah jalan kaki panas-panasan. 
Jam setengah 10 kita sampai di dermaga. Gue langsung pesan karcis penyebrangan, harganya 13k idr. Ga harus nunggu lama, kita sudah disuruh naik ke public boat yang judulnya melati. Bawaannya jadi pengen nyanyi dangdut.. Tengterenteng.. melatiii melatiii harum dan mewangi...asik asik joss!! Pas naik boat, awak kapalnya lagi nyetel lagu Coldplay. Sumpah enak-enak lagunya, biasanya kan ga jauh dari dangdut koplo atau rock melayu ya kalo abang-abang kapal. Ini seleranya bagus-bagus bok. Ada Radiohead, David Cook, dkk. Jadi makin enjoy di perjalanan lautnya. Boat yang kita naikin cukup bagus, rata-rata penumpangnya sih orang lokal. Yang bule cuma 3. Satu di depan sambil buka baju lagi nantang maut basah-basahan kena ombak, satu lagi duduk di seberang lagi dilendotin ama cewe Indonesia (you know what i mean), terakhir duduk anteng dekat si nahkoda. Cukup setengah jam aja kita udah bersandar di pelabuhan bangsal. Untung pake sandal jepit ya, jadi begitu turun kapal langsung basah-basahan ga masalah.
Kondisi pelabuhan bangsal
Muatan yang akan dibawa ke Gili Trawangan

Mobil yang kita sewa via Lania Tour & Travel
Gue udah sms Pak Imam, sang driver ELF(actually gue gak tau ini elf atau kia atau apa) yang udah gue booking dua bulan sebelum hari H via Lania Tour & Travel yang gue dapat dari kaskus. Dia udah standby di pelabuhan, dan langsung ngambil mobil. Mobilnya bagus loh, masih bisa berdiri di dalam, dan pas untuk 12 orang. Sebenarnya kapasitasnya bisa untuk 16 orang tapi sisanya kita pakai untuk bagasi. Yeffi dan Asep duduk di samping Pak Imam, di barisan paling depan ada Ayu, Kinanti, dan Geo. Lalu baris kedua Titi, Ismi, dan Maya. Baris ketiga gue, Amoy, dan Riken. Rudi di belakang sendiri. Enak pula dia bisa selonjoran. Hahahaa
Bukit Nipah
rudi di bukit malimbu 2
Pemberhentian pertama kita Bukit Malimbu 2 alias Bukit Nipah. Gue pilih tempat ini karena yang paling dekat dari pelabuhan Bangsal dan tau pertama kali pas liat instagramnya Andien yang penyanyi jazz itu loh (lagi-lagi hasil stalking instagram artis). Dia pernah ke Lombok dan sunsetan di situ. Bagus banget emang tempatnya. Mungkin karena hari Senin juga ya, jadi masih sepi. Setelah puas foto-foto, kita lanjut ke arah Mataram. Kita request minta diantar ke tempat makan ayam taliwang. Dibawalah kita ke sebuah rumah makan, namanya Yeni Murad. Konon katanya ini rumah makan yang menyajikan ayam taliwang pertama. Katanya... rasanya enak sih tapi kurang pedas.
Menu makanan di Rumah Makan Yeni Murad
Setelah makan, shalat, dan buang hajat, kita langsung lanjut ke selatan. Dimana surganya para pecinta pantai. Sampai di daerah Kuta sudah jam setengah 3, udah bakal ga cukup waktunya kalau harus datang ke semua pantai yang kita mau. Jadi kita putuskan untuk ke Tanjung Aan dulu. Dari Kuta, pantai ini kurang lebih masih harus ditempuh selama setengah jam. Jalanannya udah mulai rusak. Dari Mataram ke Kuta mah halus banget bok. Daerahnya tandus, udah kayak di film Texas Chainsaw. Begitu masuk gerbang Tanjung Aan, mulut gue seketika mangap. Gila... Lautnya warna biru tosca.. Kayak di wallpaper komputer. Sepiiii banget. Saat itu cuma ada rombongan gue dan dua mobil lainnya. Biaya masuknya cuma 10k idr untuk 1 mobil. Murah banget kan... Beruntung gue udah bisa kesana, kalau 10 tahun lagi mungkin udah ramai ama bar dan penginapan. 
Pemandangan selama di perjalanan menuju Kuta Lombok
Pemandangan menuju Tanjung Aan
Di Tanjung Aan ada sebuah bukit kecil, kita bisa naik kesitu dan melihat ke seluruh penjuru pantai. Beberapa nelayan juga menawarkan kita untuk menyebrang ke Batu Layar. Karena waktu yang kurang, jadinya kita ga bisa kesana. Huuuuh beneran deh ini cuti kurang lamaaa! Di sana juga ada beberapa penjual oleh-oleh yang cenderung maksa berjualan. Tapi pas ditanya harganya, lumayan bok ga mahal buat oleh-oleh. Gue beli kaos yang ada tulisan Lomboknya 110k idr untuk 5 buah. Sebenarnya bisa sih gue tawar lagi tapi kasian, abis kayaknya ga ada pengunjung lain selain kita. Ga tega juga nawarnya. Gue juga beli kain songket harganya 50k, sementara temen gue ditawarin 100k untuk 3 kain. Mau nawar gimana lagi coba. Ga kebayang untungnya berapa. Yang paling unik disana itu pasirnya yang kayak merica. Lucu deh..
Jam 4 teng, kita bergegas menuju ke Pantai Mawun. Kayaknya gak bakal sempat ke selong belanak sih. Jadi kita putusin untuk sunsetan di Mawun. Sekitar 45 menit perjalanan, kita sampai juga di pantai Mawun.
kondisi jalanan menuju pantai mawun dan tanjung aan
Tempatnya tenaaaaaang banget. Udah kayak kolam besar dan pastinya sepi. Benar-benar enak banget suasananya. Walaupun lautnya gak se-tosca Tanjung Aan, tapi tetap menyenangkan. Disini lebih adem, karena dikelilingi bukit tinggi dan banyak pohon. Ada gazebo juga di pinggir pantainya. Biaya masuk sini juga sama, cukup 10k idr saja untuk 1 mobil. Setelah sunset, kita akhirnya balik ke penginapan.
Puas kecipak-kecipuk di Pantai Mawun, kita langsung buru-buru balik ke penginapan karena jalanan hampir gak ada lampu penerangannya. Kita check in sekitar jam 7 malam, lokasi homestaynya ga di pinggir jalan besar. Pas baru sampai, ada kejadian ga ngenakin. Si Iken jatuh dan kakinya keseleo. Tapi untung ada salah satu staff homestay yang bisa urut dan kasih ramuan daun untuk ditempel di kaki yang ada luka. Manjur loh, lukanya langsung kering.
Setelah mandi, kita diantar makan malam di Anda restaurant and Bungalows. Iken, Ismi, dan Asep ga ikut. Mereka istirahat di hotel dan kita bungkusin makanannya. Gue dan beberapa teman lain pesan nasi goreng sasak, karena cuma itu yang lazim di telinga dan dompet. Hahahahaa yang lainnya mahal-mahal bok! Rasa makanannya so so lah, ga sepedas yang gue kira. Oh iya kita kan pesan minuman air mineral yang large harganya 9000. Gue pikir segede botol aqua sedang, secara harganya segitu. Tau-taunya ukuran 1 liter. Sedenk.. Tau aja kita auss. :))
Jam 9 kita udah balik ke hotel lagi. Gue tidur ama si Iken. Kondisi hotel cukup bersih dan nyaman, sayang kita udah harus check out besoknya pagi-pagi karena ngejar pesawat yang paling pagi ke Bali jadi gak sempat nikmatin fasilitas kolam renang hotelnya. Huhuhu..

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited