Dumb and Dumber Go to Singapore (Day 1)

by - 2:09 PM

Tanggal 16-18 Januari kemaren gue jalan-jalan ke Singapore berdua doank bareng Amoy. Dengan modal tiket promo, browsing map dan MRT route, serta mulut yang tak berhenti berdoa (ala-ala 5cm). Gue deg-degan bok solnya ini pertama kalinya gue keluar negeri. Hehehee akhirnya pecah telor juga ya buibu pakbapak..Hari pertama gue dijemput Amoy di rumah Nana jam 2 pagi, karena flight kita jam 5:55 pagi dan takut ketinggalan pesawat jadi si Amoy gak tidur sama sekali dari pulang kerja. Gue pun cuma sempet tidur 2 jam, setelah ditelpon Amoy kalo dia udah otw ke rumah Nana, gue langsung sikat gigi dan cuci muka doank. Sampe bandara jam 3 lewat dikit. Masih ada 3 jam lagi sampe pesawat kita terbang. Penerbangan kita Alhamdulillaah mulus dan on time. Padahal waktu itu berharap delay, dengan harapan tinggi bisa tidur dulu sebentar dan dapet makanan dari pihak airlines. Hehehee
 Perbedaan waktu di Singapore ternyata lebih cepat daripada Jakarta. Durasi penerbangan kurang lebih sejam, jam 8 kita udah landing. Pas di penerbangan, perut kita laper banget jadi mesen makanan deh di pesawat (45k idr). Ini nih salah satu biaya tak terduga..Begitu sampe, gue langsung cari toilet. Mau touch up biar gak dekil-dekil amat dan disangka tki gelap. Proses imigrasi di Singapore mudah kok, petugasnya cuma liat muka kita (jangan lupa senyum), trus ngecap paspor deh. Begitu kelar, rasanya gue langsung mau sujud syukur di airport kayak peserta AFI yang lolos eliminasi.Airport Changi luasnya kebangetan dan bagus banget emang. Designnya mirip terminal 3 Soeta tapi versi lebih bagus lagi. Setelah ambil bagasi, kita celingukan nyari dimana terminal sky train. Si Amoy nanya ama madam petugas kebersihan dan kita disuruh ke terminal 2 dulu baru naik sky train. Sky Train ini semacam monorail (gratis) yang menghubungkan Airport dengan stasiun MRT.Gue beli tiket EzLink kalo gak salah harganya 12 sgd dan langsung top up lagi 10 sgd. Sementara Amoy udah minjem Nets card punya temennya jadi tinggal top up lagi 20 sgd. Bedanya Ezlink dengan Nets ternyata cuma masa berlakunya. Kalau Ezlink 5 tahun, Nets 7 tahun. Itu sih kata mbak-mbak yang jaga loket karcis ya..
Ekspresi muka kita begitu sampe di Changi sampe masuk ke MRT ya persis kayak orang desa masuk kota. Celingukan, ngikutin arus kemana orang melangkah, dan gak banyak omong.Kita udah booking hostel di daerah Bugis, namanya Plush Pods.
Dari Changi ke Bugis kurang lebih menempuh 30 menit perjalanan. Sepanjang penglihatan gue selama di MRT, orang Singapore tertib, cuek, main gadget, modis, dan lingkungannya bersih bok. Gue dan Amoy selalu ngebandingin dengan Jakarta.

'Ih kalo di Jakarta mah antri busway aja ampe berantem dulu'

'Di sini mah sampah yang berserakan daun doank ya, di Jakarta mah ada aja bungkus ciki'

'Kalo naik busway atau commuter line nih ya, boro-boro berani pake tas ransel di belakang, pasti dikekep di depan semua'

'Wuanjir moy, di sini cewe-cewenya pake rok mini-mini banget yak cuma nutupin lobang..kalo di Jakarta mah udah di priwitin abang-abang'

'Oma, di sini kok lakinya pada kinclong-kinclong ya.. T.T'

Yaah... Kurang lebih begitu dah percakapan gue selama di MRT. Begitu sampai Bugis station, kita cengok lagi. Langsung bentangin city map yang kita ambil di airport. Petanya lengkap kok dan ada peta rute jalur MRT juga. Ternyata jarak dari MRT station ke hostel dekat banget.
bus tingkat yang bikin gue norak ngeliatin terus
Sampai hostel, kita belum bisa check in jadi istirahat sebentar dan numpang toiletnya buat ganti baju. Cuaca waktu itu lumayan panas bok! Pas kita baru sampe itu, kebetulan juga ada beberapa bule Italy yang baru sampe juga. Setelah ganti baju dan titip koper, kita langsung cao menuju ke orchard road yang kata orang sih shopping center paling gaul di Singapore.
 Kita naik MRT, transit di City Hall lalu lanjut ke Orchard road. Kita salah exit di orchard, tembusnya ke orchard boulevard jadi harus muter dulu untuk sampai ke orchard road.
 Begitu sampai di orchard road, hal yang pertama kita singgahi ya penjual ice cream sandwich yang super hits. Penjualnya bapak tua dan bisa bahasa melayu. Harganya cukup 1 sgd aja.
 Tujuan selanjutnya itu ke Lucky Plaza, letaknya persis di seberang ION. Kita sempat bingung mau nyebrangnya gimana, karena ada pembatas jalan raya gitu. Lalu liat mbak-mbak spg yang masuk ke lorong yang menuju bawah tanah dan spontan kita ngikut mereka aja. Tembusnya ya di basement ION yang juga ada penghubung jalan menuju ke Lucky Plaza. Pas di basement ION itu gue liat ada toko sepatu Ruby. Sepatunya lucu-lucu, harganya mulai 5 sgd sampai 20 sgd. Gue beli 2 aja, dan pada akhirnya nyesel cuma beli 2.
Tujuan kita ke Lucky Plaza itu sebenarnya cuma mau ke event Flea for Sake. Semacam bazar yang jual barang second ataupun brand new. Ternyata pas sampai sana sepi banget dan barang-barangnya mendingan poncol kemana-mana deh. Akhirnya kita langsung turun ke lantai dasar dan makan di food courtnya. Makan di sana harus pinter-pinter milih, kalo gak bisa kekecoh jadi makan ibab. Awalnya lihat tulisan nasi lemak, liatin orang yang lagi makan kayaknya lahap banget pas lihat plangnya sekali lagi kok ada menu ibab nya. Alhasil, kita muter lagi cari menu yang tepat dan berhenti di counter hotplate. Rasanya hampir plain, kita juga mesen ayam gorengnya yang super jumbo dan harus dicocol ke saus sambal dulu baru ada rasanya.
Lucky Plaza
ini paha ayam atau paha orok?
 Abis dari sana kita balik lagi ke orchard cari titipan obat bos gue di GNC, tapi gak ada barang yang dicari. Akhirnya nyantai lagi di halaman depan ION dan Amoy jajan ice cream lagi. Gue cuma asyik ngeliatin orang-orang keluar masuk toko LV sama Prada yang pas banget di depan gue.
 Gak lama setelah ice cream abis, kita balik ke Bugis area. Kita mutusin untuk mampir ke Bugis street. Tempatnya semacam ITC yang banyak jual baju, sepatu, dompet, dan tas yang gue bilang gak murah. Gue cuma beli baju 1 aja karena emang gue kurang bawa baju. Di sana cuma sebentar kok abis itu kita putusin untuk pulang ke hostel karena badan udah gak kuat jalan lagi. Maklum belum tidur bok! Sekitar jam 5 kita check in dan ditunjukin bed kita yang ada di room C.
bus hip hop tarifnya 19.9 dolar singapore untuk seharian unlimited
Gak lama kita check in, ada 2 orang yang juga baru mau check in di room kita. Ternyata orang Indonesia dan cewe juga. Wah, kita senang banget tuh! Berasa nemu teman seperjuangan. Namanya Tutuk dan Sisca, mereka dari Bekasi. Orangnya baik-baik bok. Beruntung deh kita bisa sekamar sama mereka. Satu orang penghuni room C belum datang sampai gue tidur yang ternyata kayaknya orang Thailand. Awalnya kita mau jalan bareng sama Tutuk dan Sisca, tapi sayang jadwalnya ada yang ga bisa barengan. Akhirnya kita jalan misah deh keesokan harinya. Malamnya setelah ngerokin Amoy, gue langsung tidur dan puleeeees banget. Nyaman banget bok hostelnya.

You May Also Like

6 komentar

  1. Hello seneng baca postingan ini.
    mau tanya, gue jg mau ke spore dan rencana nginep di plush pod jg. Menurut kalian gmn plush pod? Trs paymentnya ada deposit gitu ga?
    Makasih :)

    ReplyDelete
  2. Hai... makasih ya udah baca... :)
    Menurut gue sih rekomended kok. Tempatnya bersih dan nyaman ampe pules. Stafnya juga ramah-ramah.
    Paymentnya waktu itu dp nya pake kartu kredit dulu untuk malam pertama. Sisanya dibayar cash pas nyampe sana waktu mau check in.
    Depositnya juga ada, 1 orang S$30 dan dikembaliin pas kita check out.

    ReplyDelete
  3. Halloo.. mau nanya jg, aku rencana mau nginep di plush pod.. ke bugis street nya deket gak? jln kaki brp menit yah? cek in kan sore yah, kalo kita titip koper dr pagi bs gak setau km?
    Terima kasih yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo juga... :)
      Deket banget kok, kurang lebih 100-300 meter udah sampai bugis junction dan begitu nyebrang dari bugis junction langsung nyampe bugis street. ga sampe 10 menit jalan kaki kok..
      Bisa, gue juga gitu. Kemaren sampe sana jam 10 pagi terus nitip koper dulu. Balik lagi ke hotel baru jam 5 dan baru check in. Kopernya ditaro di lobi deket resepsionisnya selama kita jalan-jalan.

      Delete
  4. halo, aku anggi. mau nanya, kalo ke orchard road caranya gimana ya pake MRT biar ga nyasar? turunnya dimana trus jalannya ke arah mana? makasih sebelumnya :)

    ReplyDelete
  5. Hai anggi,
    Mau ke orchardnya darimana dulu nih? Kalo waktu itu aku kan nginep di bugis, dari stasiun bugis nanti transit di cityhall trus sambung mrt yang jalur warna merah ke arah jurong east. Nanti turun di stasiun orchard. Kalo dari bugis cuma selang 4 stasiun kok. Begitu sampe stasiun orchard ya itu udah langsung sampe, tinggal pilih mau ke gedung apa. Stasiunnya letaknya dibawah tanah area ion dan sekitarnya. Banyak petunjuk kok kalo udah sampe stasiunnya. Kalo takut nyasar, pas sampe bandara langsung ambil city map aja. Dijamin anti nyasar tapi paling kelewatan stasiun kayak aku :))

    ReplyDelete

INSTAGRAM @miss_nidy

Recommended Tour in Korea

trazy.com

Member Of

Blogger Perempuan

Live Visitor