Etika di Dalam Kereta Jepang yang Berbanding Terbalik dengan Indonesia

Jalan-jalan ke luar negeri artinya kita harus siap dengan segala culture shock yang bakal kita hadapi selama di sana. Sama halnya yang terjadi ketika gue berada di Jepang. Semua orang pasti pernah merasakan 'pertama kali', jadi kalau norak dikit ya nggak apa-apa. Tapi kalau noraknya sudah kebanyakan dan malah bikin malu, bisa-bisa jadi ikutan menjelekkan nama Indonesia, lho. Kira-kira apa saja yang harus diperhatikan saat naik kereta di Jepang supaya nggak malu-maluin selama di sana? 

train etiquette in japan


Meskipun kereta-kereta yang ada di Indonesia kebanyakan diimpor dari Jepang, atau lebih kasarnya sih bekas Jepang yang masih bagus keadaannya lalu dibeli oleh Indonesia, tapi orang-orang yang ada di dalamnya jauh berbeda sekali dalam hal kebiasaan dan etika dalam berkendaraan umum dengan kereta. Bisa dibilang mungkin orang-orang Jepang yang gue temui di sana jauh lebih sopan dan menghargai orang lain ketimbang di Indonesia.

Kali ini gue akan memberitahu kalian etika apa saja yang harus kalian patuhi selama berada di Jepang dan akan gue bandingkan dengan yang gue alami di Indonesia. Jadi mungkin sedikit banyak akan terkesan subjektif. Karena yang gue bagikan 100% berdasarkan pengalaman sendiri. Langsung saja yuk kita bahas etika apa saja yang harus kita perhatikan selama berada di dalam kereta yang ada di Jepang



pengalaman naik kereta di jepang


1. Dilarang Bicara dengan Suara Berisik


Berada di dalam kereta yang ada di Jepang, hal yang pertama gue rasakan adalah “Kok sepi amat ni orang.” Ternyata ketika berada di dalam kereta, kita nggak boleh berisik sama sekali. Ngobrol sih boleh, tapi suaranya harus pelan banget. Meskipun mereka datang bergerombol, tapi nggak ada yang mengobrol dengan suara kencang.

Sementara di Indonesia: Coba deh sekali-kali naik commuter line dari Tanah Abang menuju Bogor pas Hari Sabtu. Semua rebutan ngobrol dengan volume suara yang kayak lagi sahut-sahutan di hutan.





2. Ubah Setting Handphone menjadi Silent atau Off


Pernah suatu kali gue berdiri di depan ibu-ibu yang duduk di pojok gerbong. Tiba-tiba dia menerima panggilan telepon. Suara deringnya sih nggak begitu besar menurut gue. Seperti mengendap-endap dan kayak lagi ngobrol sama selingkuhan, suaranya pelan banget. Setelah mengakhiri panggilan teleponnya, beliau menunduk-nunduk ke arah penumpang di sekitar sambil bilang, “Gomenasai.”. Kelihatan sekali dia merasa bersalah karena telah mengangkat telepon. 

drama naik kereta di indonesia

Sementara itu di Indonesia: Orang di sebelah yang telponan, segerbong bisa tahu isi pembicaraan di telepon. Dia yang pacaran, kita yang mesem-mesem. Dia yang berantem di telepon, kita ikutan emosi. Emosi pengen bekep mulutnya biar diam. Semua ini terjadi karena kita terpaksa mendengar isi obrolan mereka di telepon. T.T





3. Menyetel Musik dengan Volume Besar


Kurang lebih sama lah seperti poin yang nggak boleh bicara dengan kencang atau menerima panggilan telepon. Hal ini bisa mengganggu kenyamanan penumpang di sekitar kita. Daripada berujung jadi berantem, kan. Jadi mereka memang sangat menghargai privacy dan kenyamanan orang lain. Ibarat kata, “Kalau nggak mau disenggol, jangan nyenggol duluan.”

Kalaupun mau mendengarkan musik, pakailah earphone dan atur volume sekecil mungkin. Toh, selera musik orang di sebalah kalian belum tentu sama. Jadi nikmati sendiri saja. Nggak usah merasa playlist kalian sudah paling keren dan orang akan impressed karena itu. 

Sementara di Indonesia: Pasti di antara kalian ada deh yang pernah ketemu orang di kereta sedang mendengarkan musik dengan earphone yang volumenya besar, sampai-sampai musiknya terdengar jelas banget sampai empat orang berderet yang duduk di sampingnya.





4. Antri di Belakang Garis sebelum Naik Kereta


Nggak hanya di Jepang, di negara-negara maju seperti Singapore pun juga seperti ini. Semua orang tertib menunggu berbaris di belakang garis batas aman menunggu kereta. Begitu pintu gerbong terbuka, semua tertib menunggu semua penumpang yang keluar habis dulu, setelah itu penumpang masuk ke dalam satu persatu.


cara naik kereta di jepang

Sementara itu di Indonesia: Semua orang berlomba-lomba merapatkan tubuh ke badan kereta. Kereta belum berhenti, orang-orang sudah mengetok-ngetok kaca kereta. Ya kali dikata angkot diketokin langsung berhenti. Penumpang yang di luar belum keluar, penumpang yang mau naik sudah menyerbu masuk ke dalam. Nggak jarang kok penumpang yang mau turun di Stasiun Tebet jadi terbawa ikut sampai Stasiun Gondangdia saking nggak bisa bergerak ke arah pintu.




5. Penempatan Tas/Barang Bawaan


Kereta di Jepang jarang sepi. Karena penduduknya lebih suka naik kendaraan umum. Jika kebetulan memang kereta sedang sepi dan kalian dapat tempat duduk, letakkan tas atau apapun barang bawaan kalian di bagasi yang ada di atas kursi, atau minimal dipangku.

hal-hal yang dilarang di kereta jepang

Jika kehabisan tempat duduk dan kalian bawa ransel gendut, letakkan ransel di lantai atau di bagasi. Karena memakai ransel gendut bisa menyulitkan orang-orang untuk jalan di antara gerbong. 

Sementara di Indonesia: Bukannya nggak mau meletakkan tas di bagasi, tapi kadang penumpang yang duduk juga taruh semua barangnya di bagasi yang ada di atas kursi meskipun cuma kantong kresek kecil. Bukan dipangku. Jadi orang-orang yang berdiri kesulitan untuk membawa tasnya. Makanya nggak heran kalau mau jalan menerobos sampai ke pintu saja sulit.





6. Dilarang Makan/Minum


Untuk kereta dalam kota seperti MRT atau subway, gue memang nggak pernah melihat ada orang yang makan dan minum. Sementara untuk Shinkansen atau kereta antar kota mah bebas kalau mau makan atau minum. 

Sementara di Indonesia: Bebas makan dan minum asal nggak kelihatan petugas kereta.



pengalaman naik kereta di jepang


7. Dilarang Buang Sampah di Dalam Kereta


Memang karena nggak ada tong sampah juga sih di dalam kereta. Di dalam stasiun bawah tanah pun gue jarang menemukan tempat sampah. Jadi kalau memang ada sampah yang mau kita buang, cari dulu di mana tong sampahnya. 

Sementara di Indonesia: Sudah larangan makan dan minumnya dilarang, bungkus makanan atau botol minumannya ditinggalkan begitu saja di kursi. Kalau perlu diselipkan di pojokan kursi.





8. Posisi Duduk Sopan


Meskipun kondisi kereta sedang lowong, orang-orang Jepang tetap duduk dengan sopan. Kedua kaki rapat, nggak dibuka ngablak (khususnya laki-laki). 

naik kereta green car di jepang


Sementara di Indonesia: Semakin sepi isi keretanya, semakin 'feels like home'. Belum lagi ditambah buat yang bawa anak, nggak jarang kok lihat anak-anak duduk di lantai atau gelantungan di pegangan kereta. Gue nggak menyalahkan anaknya sih, tapi orangtuanya yang cuek saja melihat anaknya kayak lagi di taman bermain.




*******************************************************



Yup, kurang lebih begitulah etika naik kereta di Jepang. Kenapa gue bandingkan dengan yang terjadi di Indonesia? Bukan bermaksud mau menjelekkan, tapi kita nggak bisa menutup mata bahwa memang kenyataannya begitu. Indonesia yang katanya orang-orangnya penuh sopan santun dan beragama, masih kalah perilakunya sama orang-orang di Jepang yang malah kebanyakan nggak beragama.

“Kok, jadi bawa-bawa agama, kak?,” tanya netizen. Jadi begini anak muda, nggak melulu kebudayaan dari luar negeri itu buruk dan bukan berarti dengan jalan-jalan ke luar negeri itu jadi nggak cinta sama negara sendiri. Secara langsung kita jadi kayak study banding. Jadi ayo kita serap hal-hal yang positifnya. Kan katanya mau maju juga.

Kebanyakan mindset orang Indonesia adalah “Orang gue bayar, ya suka-suka gue donk.” Betul, nggak? Gue nggak bilang semua, lho. Tapi nggak sedikit orang yang seperti itu.

Perlu kita akui untuk beberapa hal, termasuk etika saja Indonesia masih kalah jauh dibandingkan dengan negara lain. Jadi nggak hanya infrastrukturnya saja yang dibenahi, tapi kebiasaan dan mental orang-orangnya juga perlu dibenahi.

Oh iya, kembali ke pembahasan etika di kereta. Di tiap negara peraturan di atas memang nggak selalu sama. Misalnya di Korea Selatan, makan dan minum mah bebas, bahkan ada yang jualan di dalam kereta. Maka dari itu kalian harus cari tahu dulu sebelum ke negara tujuan dan perhatikan etika-etika tersebut jika hendak mengunjungi suatu negara ya. Supaya nggak disalahin orang. Karena beberapa etikanya memang nggak tertulis.


salah naik kereta di jepang


Kalian nggak mau kan Indonesia dicap jelek seperti kebanyakan turis Tiongkok yang sering di-banned negara-negara lain hanya karena segelintir orang yang nggak beretika, jadi satu negara dicap jelek. Padahal nggak semua turis Tiongkok begitu.

Semoga tulisan ini membantu teman-teman yang mau jalan-jalan ke luar negeri, khususnya ke Jepang. Supaya bisa menganggalkan kebiasaan buruknya di Indonesia sebelum tiba di sana dan bisa membawa hal-hal baik sepulangnya dari negeri orang. Selamat berlibur.

4 Comments

  1. Kalo foto-foto boleh yaa ? :D
    Temenku pernah dimarahin waktu foto-foto di KRL padahal sepi.


    Btw iya nih kalo orang indonesia, apalagi bapak bapak.. ngangkat telfon dikereta sambil teriak2 whahahaa di sleding kali ya kalo dijepang bapak bapak kaya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Jepang prinsipnya sebenarnya jangan sembarangan foto muka orang yang nggak dikenal. Karena begitu foto dipublikasi, mereka keberatan, kita bisa dituntut. Kalau peraturannya sih nggak ada, pas ke India ada peraturan tertulisnya nggak boleh foto-foto.

      Delete
  2. Suka banget dengan keteraturan di Jepang sana. Orang-orangnya pun nurut, jadi bisa ketularan yang baik-baik juga. Dan kita sebagai turis yang bijak, tentu wajib mengikuti etika ketika naik kereta di sana.

    ReplyDelete
  3. Wkwkwkwk... Semua yang ditulis tentang Indonesia tepat sasaran semua.

    Tentang barang bawaan, saya malah pernah menjumpai penumpang yang narok barangnya tepat di pintu kereta.
    Bikin susah penumpang lainnya deh, pas diminta geser, malah emosi yang punya barang. -_-

    ReplyDelete

Hai, Nidyholic!!
If you have any question, please leave a comment and kindly choose name/url or anonymous as a profile. Thank you for reading!