[ASEAN Trip - Day 3] Akhirnya ke Gurun Pasir Juga

by - 3:00 PM

Senin, 12 Oktober 2015

Pukul 4:30 am, kamar kita sudah diketuk 2x oleh resepsionis hotel yang bilang bahwa mobil jeep kita sudah sampai di depan hotel. Gue dan Ayu kalang kabut, langsung cuci muka, sikat gigi, catokan, dan make up. Karena saking buru-burunya, tripod sampai ketinggalan di kamar. Gak sampai setengah jam persiapan, kita langsung lompat ke dalam jeep.

mui ne sand dunes

Suasana masih gelap gulita saat kita keluar hotel. Tapi di pertengahan jalan, matahari sudah mulai menampakkan sinarnya. Berhubung jeep yang kita sewa ini semi terbuka, jadi angin  luar biasa kencang masuk ke dalam mobil. Otomatis ngerusak hasil catokan rambut. Ini sih judulnya karena angin sebentar rusak catokan sebelangga! Percuma lah dibela-belain catokan kalau gak kelihatan hasilnya pas turun dari mobil. Cih... #Bete

sewa jeep ke mui ne sand dunes

Untungnya pemandangan sepanjang perjalanan bagusnya bukan main. Di sebelah kanan kita bakal melihat pantai yang diterpa siluet matahari berwarna biru kemerahan. Sayangnya, gue gak sempat minta berhenti sebentar untuk foto, karena kita lagi mengejar sunrise di White Sand Dunes.

sunrise di mui ne sand dunes
mui ne sand dunes
perjalanan menuju ke mui ne sand dunes
rute menuju ke mui ne sand dunes

>>> White Sand Dunes <<<


Ya, tujuan pertama kita dalam rangkaian sunrise tour kali itu adalah White Sand Dunes. Lama perjalanan dari hotel sekitar 30 - 40 menit. Mobil jeep terparkir gak jauh dari jalanan masuk menuju gurun pasir ini. Sementara kita harus berjalan kaki lagi untuk sampai ke tengah-tengah gurun. Dekat parkiran mobil itu ada tempat penyewaan atv. Gue males nanya, soalnya gak ada budget buat nyewa begituan. #GembelKere

ikut sunrise tour ke mui ne sand dunes
pakai dress di mui ne sand dunes
pemotretan di mui ne sand dunes

Sayangnya kita cuma dikasih waktu sebentar di sini. Padahal gue dan Ayu masih belum puas foto-foto di sini. Nih tips buat kalian ya yang mau ke White Sand Dunes, mendingan request buat lamain di sini aja. Soalnya sisanya gak gitu bagus. Trust me! Sebagai bukti, ayo deh lanjut ke tempat berikutnya.

>>> Red Sand Dunes <<<

itinerary mui ne vietnam
lebih bagus mana antara white sand dunes atau red sand dunes mui ne
lebih bagus mana antara white sand dunes atau red sand dunes mui ne

Tujuan kedua adalah Red Sand Dunes. Bisa gue bilang gurun yang satu ini serupa tapi tak sama dibanding dengan gurun sebelumnya. Pasirnya berwarna kemerahan makanya disebut Red Sand Dunes. Yang buat gue gak begitu lama menghabiskan waktu di sini karena kotor dan terlalu ramai. Lebih banyak yang dagang daripada wisatawannya. Jadi berasa lagi belanja di Pasar Baru yang belum disapuin aja, ngeres berpasir. #Bleh

cerita perjalanan ke mui ne red sand dunes
traveling to mui ne red sand dunes

Belum sampai 15 menit kita udah kembali ke jeep. Si driver udah bingung aja pas kita baliknya cepat. Padahal sebelumnya pas kita kelamaan di White Sand Dunes itu dia udah bete pas kita sampai parkiran. Sekarang gantian kita yang bete pas balik ke mobil. Satu sama... :p

mui ne sand dunes
mui ne red sand dunes

Sebelum lanjut ke tujuan berikutnya, si driver berhenti dulu di sebuah tempat yang gue pikir mirip pom bensin. Ternyata beneran pom bensin. Abis tempatnya kecil banget kayak halaman indomaret.

>>> Fishing Village <<<


mui ne sand dunes
visiting fishing village in mui ne

Gak lama kemudian kita lanjut lagi dan sampailah di sebuah pasar ikan. Awalnya gue pikir ngapain coba kita ke pasar ikan, jangan-jangan mau ditipu buat dipaksa beli ikan komplotannya dia. Ternyata itu namanya Fishing Village! Duh, udah suudzon aja gue... Maapkan aim yaowoh...

fishing village

Yang buat tempat ini menarik adalah keriuhan suasana pagi para nelayan yang baru kembali dari menangkap ikan, selain itu bentuk perahunya lucu mirip baskom raksasa. Kita cuma menikmati pemandangan itu dari atas tebing aja, karena untuk sampai ke bibir pantai harus menuruni anak tangga yang lumayan curam. Sementara kita berdua ribet ama pakaian kita. Maklum princess... #Pret

an unique fishing village in mui ne
fishing village mui ne vietnam
fishing village mui ne

 >>> Fairy Stream <<<


Gue udah gak sabar sebenarnya buat sampai ke hotel, karena udah lapar banget. Tapi ternyata si driver masih nganterin kita ke tempat tujuan berikutnya. Jeep di parkir dekat warung kopi gitu. Lalu si driver nunjuk ke arah bawah jembatan yang ada sungai di bawahnya itu. Dalam hati gue "Ini kita macam bayi haram yang mau dibuang ke sungai". Nama tempat ini adalah Fairy Stream. Gue gak tahu kenapa tempat ini dinamakan demikian. Entah karena ada perinya atau bagaimana juga gak ngerti deh. Tapi setelah berjalan kurang lebih 100 meter, yang gue lihat ya begitu aja. Kalau di Jakarta ada lah yang beginian, namanya Ciliwung Stream!

fairy stream mui ne seperti apa

Gue googling penasaran kenapa sih tempat kayak begini dijadiin obyek wisata. Katanya sih diujung sungai ini ada bongkahan tanah merah gitu, cuma gue kurang ngerti hubungannya apa sama 'Fairy'. Apa ada fairytale nya, atau ada fairy alias peri nya, kalau bahasa horornya ya penunggu kali, atau ada Bapaknya Brandon Salim,, Fairy Salim... #krikkrikkrik

cerita pengalaman di fairy stream mui ne

Gak sampai 10 menit, kita putuskan balik aja ke mobil. Ribet pakai baju panjang melambai kayak saat itu sambil pegangin kamera dan tas gue yang selalu copot talinya. Sampai di mobil, lagi-lagi driver kita heran kita udah sampai lagi aja.

pengalaman sewa mobil jeep di mui ne vietnam

Jam 9 kurang kita sudah sampai di hotel. Sebelum mandi kita sarapan dulu. Kali ini kita mau nyeduh super bub*r. Di dekat pintu kamar sih ada tulisan kalau hotel ini nyediain water heater, pas kita minta ke respsionis, yang dikasih malah termos. Beda persepsi nampaknya...

bawa super bubur ke luar negeri
Sarapan pagi itu

Jam 11 am kita check out. Sementara nunggu bus yang akan mengantar kita kembali ke Ho chi Minh datang, kita diperbolehkan menitip koper kita di dekat meja resepsionis. Sebenarnya bingung sih mau jalan-jalan kemana, soalnya gak ada jalanan masuk menuju ke pantai. Pas lagi nyari akses ke pantai, tiba-tiba ada bus dari arah berlawanan kencang banget dan melintas di atas genangan air yang apesnya kita ada di samping genangan air itu. Udah mandi, dandan cakep, catokan lagi bagus-bagusnya disirem air... Gue langsung teriakin si sopir bus itu pakai kata cacian bahasa Indonesia... Yaudah deh daripada kesel gak jelas mendingan kita balik lagi ke hotel buat bersih-bersih.

suasana di mui ne

Setelah bersih-bersih, bingung mau ngapain lagi. Mungkin karena lihat gelagat kita yang kebingungan, si resepsionis nyaranin kita buat ke pantai lewat resort yang letaknya persis di depan hotel kita. Cuma doi udah wanti-wanti jangan pakai fasilitas hotel termasuk kolam renang. Nurutlah kita ke resort itu..

hotel yang ada di mui ne pinggir pantaike mui ne tanpa menginapmenginap semalam di mui ne vietnam

Kita patuh deh gak pakai kolam renangnya. Sebelum turun ke area pantainya, ada jejeran kursi berjemur lumayan banyak. Gue dan Ayu nekat aja selonjoran di kursi itu. Nikmat bener kena angin sepoi-sepoi pantai sambil lihat laut. Tapi kebahagiaan kita sirna sudah setelah datang om satpam. Kita diusir paksa dari situ, untungnya gue milih tempat yang lumayan sepi jadi gak malu-malu amat. Sempat bingung mau kembali ke hotel kita bagaimana, soalnya gak ada akses keluar dari pantai. Sumpah pantai Mui Ne ini beneran gak ada yang buat umum bebas gitu, jadi kalau mau ke pantainya harus melalui hotel orang atau sekolah surfing. Akhirnya kita bisa keluar lewat villa orang yang lagi sepi. Ngeri juga takut disangka maling.

cerita perjalanan ke mui ne vietnam
white sandy beach in mui ne vietnam
white sandy beach in mui ne vietnam
white sandy beach in mui ne vietnam
objek wisata yang ada di mui ne vietnam
objek wisata yang ada di mui ne vietnam
objek wisata yang ada di mui ne vietnam

Daripada kena kejadian macem-macem lagi mendingan balik ke hotel aja deh. Ujung-ujungnya nunggu bus di hotel juga. Lobi hotelnya gak luas, mirip ruang tamu di rumah, tapi adem banget.

>>> Back to Ho Chi Minh City <<<


Sekitar jam 1pm, bus datang persis depan hotel kita. Koper dibawain sama staf hotel dan kondektur bus. Pelayanan bus kali ini menurut gue kurang ramah sama penumpang, gak seperti bus waktu kita berangkat. Kondekturnya buru-buru banget, gue sengaja lihatin koper gue sampai masuk bagasi bus karena takut dibanting ama dia. Oh iya kita naik sleeping bus kali ini. Baru pertama kali nih nyobain naik sleeping bus kayak gini. Begitu naik bus, sopir busnya kasih kantong plastik buat nyimpan sepatu kita. Jadi selama di dalam bus kita dilarang pakai alas kaki. Tapi yang gue bingung kenapa gak dikasih air mineral kayak pas berangkat ya... T.T

pengalaman naik sleeper bus sinh tourist dari mui ne ke saigon

Di tengah perjalanan, bus berhenti lagi di rest area. Kali ini rest area nya lebih luas dan banyak jual makanan. Tapi meskipun banyak penjual makanan, kita bingung mau jajan apa karena gak tahu mana yang halal. Akhirnya kita jajan otak-otak ikan, dan cuma baca doa aja supaya gak ada bahan makanan yang gak boleh kita makan.

pengalaman naik sleeper bus dari mui ne ke saigon
naik sleeper bus dari mui ne ke saigon

Kita sampai di Ho Chi Minh sekitar jam setengah 7 malam. Bus berhenti tepat di depan kantor agen bus Sinh Tourist. Dari sana kita langsung jalan kaki jalan menuju ke hostel. Jaraknya sekitar 100 meter, deket banget kok.

hostel murah di ho chi minh vietnam

Proses check in cepat dan kita dilayani dengan ramah. Hostel kita namanya Kaiteki Hotel, dan kita ambil dorm room dengan capsule bed. Waktu Ayu ke Jepang dulu, dia udah gue kasih tahu buat nyobain capsule hotel di Jepang, tapi sayang teman-temannya bukan tipikal yang doyan nyobain hal-hal aneh. Jadinya dia penasaran mau nyobain dan kebetulan di Ho Chi Minh ada hotel capsule. Harganya murah kok, per orang cuma $8. Bednya super nyaman, dan kita menyayangkan kenapa hanya semalam.

[Baca juga: Review singkat Kaiteki Hotel Ho Chi Minh]

belanja oleh-oleh di benh tanh night market saigon vietnam
belanja oleh-oleh di benh tanh night market saigon vietnam
lokasi benh tanh night market

Setelah selesai unpacking, kita langsung cuz menuju Benh Tahn market lagi. Kalau malam, ada pasar malam dadakan di samping Benh Tanh market. Awalnya kita mau beli oleh-oleh di sana, tapi ternyata uang kita udah menipis banget sementara perut udah lapar minta ampun.

harga makanan di pho 2000 ho chi minh vietnam

Akhirnya kita berakhir di Pho 2000. Sayang kan udah sampai Vietnam gak nyobain pho. Kedai pho ini cukup terkenal karena pernah didatangi oleh Bill Clinton, ada fotonya kok dipajang di kedai ini. Lokasinya di seberang Benh Tahn market, persis di lantai 2, di atas Coffee Bean. Jadi kalau mau ke kedai ini harus masuk melalui Coffee Bean dulu. Rasa pho nya emang nendang banget, kuahnya itu looooh. Kita pesan beef pho dan chicken pho, tapi gak tau sih kehalalannya. Satu porsi harganya sekitar 67,000 VND.

menu makanan di pho 2000 vietnam
lokasi pho 2000 di ho chi minh vietnam
restaurant pho paling enak di saigon vietnam
makan malam di pho 2000 ho chi minh vietnam

Setelah selesai makan, kita lanjut jalan lagi nyari nasi buat dibungkus dan dibawa pas perjalanan ke Siem Reap pada keesokan harinya. Sempat ngintip sebentar ke Mcd dan Lotteria yang letaknya dekat banget dengan hotel kita, tapi ternyata gak ada menu nasi. Nanya ke hotel apa mereka sediain microwave, ternyata gak ada dan kita disaranin ke arah Crazy Buffalo bar yang lokasinya dekat banget dengan hotel. Katanya di situ ada yang jual nasi. Pas kita cari di sekitar sana, ternyata gak ada kedai makanan gitu. Eh malah ketemu sama starbuck, jadi inget sama titipan teman. Jadi mampir dulu di situ.

beli oleh-oleh tumblr starbucks di vietnam
makanan halal di ho chi minh vietnam

Lalu kita nyari nasi lagi. Lihat-lihat sekitar malah adanya pedagang kaki lima, mirip penjual mie tektek lah kalau di Jakarta. Kita lihat menunya, ada fried rice with egg. Yaudah kita pesan itu aja lah. Yang jualan cuma pakai kutang, berharap gak ada tetesan keringat dari kueteknya yang jatuh ke atas makanan kita. T.T

makanan halal di ho chi minh vietnam
makanan halal di ho chi minh vietnam
kehidupan malam di pham ngu lao street saigon vietnam

Selanjutnya kita balik ke hotel lagi. Begitu sampai langsung bersih-bersih, packing, dan shalat. Hotel kita ini letaknya di backpacker area, which is banyak bar-bar dan hip banget kalau malam. Gak heran kalau suara keriuhannya sampai terdengar ke kamar, tapi gak sampai ganggu dan bikin kita gak bisa tidur sih karena hotelnya nyaman banget.

mencari makanan halal di vietnam
suasana di pham ngu lao street malam hari
beli oleh-oleh di benh tanh market saigon vietnam
jalan-jalan di ho chi minh malam hari

Petualangan hari ketiga sampai di sini dulu, keesokannya akan dilanjutkan dengan perjalanan mencekam menuju Siem Reap. Cao!

explore saigon in one day



[Baca selengkapnya cerita perjalanan ASEAN trip di sini]




FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited