[ASEAN Trip - Day 11] Airport Rush

by - 10:42 AM

Selasa, 20 Oktober 2015...

mengejar pesawat di changi airport

Pukul 6 am kita udah bersiap untuk check out dari hotel untuk ke bandara. Enaknya menginap di My Place Phuket Airport Mansion ini adalah kita disediakan mobil untuk antar jemput ke bandara Phuket. Meskipun jaraknya hanya sekitar 600 meter dari hotel, tapi lumayan kan daripada harus geret koper sampai bandara.

suasana di phuket international airport

Flight kita dijadwalkan take off pukul 8:05 am. Sambil menunggu waktunya boarding, teman-teman yang lain pada beli sarapan mie instan. Sementara gue duduk aja di ruang tunggu, bukan karena diet yang harus skip sarapan, tapi duit baht gue udah abis. Perut udah krucuk-krucuk banget tapi ditahan aja deh. #Cyedih

mengejar pesawat di singapore

Hari itu kita deg-degan banget, karena dalam sehari harus transit 2x. Sewaktu beli tiket promo yang 0 point Air Asia, kebetulan rute Kuala Lumpur - Jakarta gak ada, baru keluar rutenya keesokan harinya. Lalu gue bilang ke teman-teman gue itu adanya rute Singapore - Jakarta. Lalu tercetuslah ide si Kiki untuk ambil rute Phuket -> Kuala Lumpur, Kuala Lumpur -> Singapore, dan Singapore -> Jakarta. Kebayang kan bakal lari kayak gimana tuh buat mengejar flight selanjutnya.

mengejar pesawat di klia 2

Kita mendarat di Kuala Lumpur pukul 10:35 am. Jarak dari parkiran pesawat ke gate imigrasi jauhnya bukan main, tapi untungnya jeda waktu ke flight selanjutnya masih 4 jam. Jadi kita masih sempat makan, shalat, dan buang hajat dulu. Siang itu kita makan di Burger King, akhirnya gue makan juga. Kebetulan gue ada stok ringgit sih tapi ujung-ujungnya bayar makan pakai kartu kredit punya Ayu dulu. Di situ gue masih ngambek ceritanya sama Kiki dan Geo. Jadi mereka makan di tempat lain.

gate imigrasi di bandara klia 2
Tampak belakang imut, begitu nengok eh mike tyson -_-

Berhubung flight kita ini bukan penerbangan fly-thru jadi harus keluar imigrasi dulu. Begitu giliran gue sampai di loket imigrasi, petugasnya hanya nanya sampai kapan di Kuala Lumpur. Gue hanya bilang cuma transit aja, nanti ada penerbangan lagi ke Singapore. Jam 2:30 pm, kita sudah berada di gate Air Asia. Pas mau masuk waiting room, staf AA ngelihatin gue dari atas sampai bawah lalu terjadilah percakapan ini.

Mas2 AA: Maaf, Anda Miss atau Mrs?
Raisa: Miss..
Mas2 AA: *ngelirik temennya lalu ke gue lagi* Boleh buka shawl nya? Anda sedang hamil ke?
Raisa: Hah?

Teman-teman gue langsung ngakak di belakang gue  #Bangke

Raisa: Gak mas... *nadanya udah lemes*
Mas2 AA: Oh iya maaf, saya pikir sedang hamil maka itulah saya tanya dulu tadi Miss atau Mrs..

Lalu si staf AA ini nengok ke arah teman-teman gue sambil nahan ketawa.

Mas2 AA: Eh kalian diam lah, jangan ketawa nanti dia marah ke saya, sssttt hussh, diam lah..sssttt

Hahahahaha... dia panik takut gue ngamuk disangka lagi hamil, terus-terusan nyuruh teman-teman gue untuk diam.

Raisa: Gapapa mas, saya udah biasa kok disangka lagi hamil... ini isi perutnya kotoran semua emang sengaja gak dibuang, sayang kemaren makanannya mahal-mahal soalnya... *stay cool*

pengalaman mengejar pesawat di changi airport

Begitu duduk di kursi yang letaknya agak jauh dari si staf itu, kita langsung ketawa ngakak. Gue gak ngerti sih apa sebegitu gendutnya gue sampai disangka lagi hamil atau karena efek baju model baby doll. Gak lama kemudian kita sudah dipersilahkan masuk ke dalam pesawat melalui garbarata. Tapi penerbangan gak bisa langsung dijalankan karena terhambat sama kabut asap tebal banget. Gue juga baru kali itu membuktikan sendiri separah apa asap hutan yang sampai ke KL. Jarak pandang cuma beberapa meter aja. Serem...

pengalaman mengejar pesawat di changi airport

Gue sih bukan takut karena asapnya, tapi semakin lama pesawatnya take off, maka semakin mepet juga waktu transit untuk flight selanjutnya. Kita berlima cuma berdoa aja selama di pesawat. Penerbangan mulus sih meskipun jarak pandang pendek.

pengalaman mengejar pesawat di changi airport

Pesawat landing pukul 15:50 di Singapore, kita cuma punya waktu setengah jam untuk sampai ke check in gate penerbangan selanjutnya. Begitu pesawat parkir, gue dan Ayu langsung buru-buru ambil tas di bagasi kabin. Ibu-ibu di sebelah gue rese pula, gak mau diselak. Di saat semua penumpang sudah berdiri dan siap-siap keluar pesawat, tiba-tiba ada pengumuman dari pilot bahwa pintu garbaratanya rusak dan sedang diperbaiki. Semua penumpang disuruh duduk kembali ke kursi masing-masing. DEG! Gue dan Ayu cuma saling lihat dan harap-harap cemas. Gue tengok ke jendela, sudah ada petugas bandara yang mengambil bagasi dari pesawat. Setidaknya bagasinya gak dipending juga. Begitu pintu garbarata sudah bisa digunakan, gue dan Ayu langsung lari keluar pesawat.

pengalaman mengejar pesawat di changi airport

Kita semua lari buru-buru menuju gate imigrasi. Seharusnya sih, yang bertugas lari duluan setelah gate imigrasi ke counter check in AA itu gue dan Ayu. Tapi berhubung pas di gate imigrasi, barisan gue lama banget kelarnya jadi lebih dulu Ayu dan Geo. Pas gue lagi ngantri di imigrasi, gue nengok ke sebelah ternyata si Wenny lagi make corong obat asma nya. Aduh... gue ngeri banget anak orang bengek lagi rushing begitu. Akhirnya gue suruh dia jalan biasa aja, dan kasih petunjuk untuk naik ke lantai atas setelah kelaur imigrasi. Gue ninggalin Kiki dan Wenny yang masih ngantri di gate imigrasi.

pengalaman mengejar pesawat di changi airport

Dari jauh gue lihat Ayu dan Geo sudah standby dekat pengambilan bagasi. Semua koper sudah diambil semua, untungnya gue sempat bikin pita buat kita berlima untuk penanda kalau koper-koper kita itu memang satu grup seperti rombongan umroh! Kemudian gue dan Ayu langsung lari lagi menuju counter check in AA. Alhamdulillah kita belum telat padahal sudah pukul 16:15, sementara jadwal boarding itu pukul 16:30 dan take off pukul 17:10. Setelah semua berkumpul di counter check in dan selesai dengan urusan drop bagasi, kita lanjut lagi lari menuju gate waiting room. Sumpah sampai di sini aja napas gue udah tersengal-sengal apalagi si Wenny.

pengalaman mengejar pesawat di changi airport
Juara 1,2, dan 3 Singapore marathon :))

Gak percuma deh gue joging di GBK bareng Ayu tiap minggu sebelum trip kali ini. Buktinya kelihatan siapa duluan yang sampai finish line aka gate waiting room. Ayu sampai di posisi pertama, disusul gue, kemudian Wenny, dan sisanya Kiki dan Geo. Sampai di sini gue udah gak tega ngelihat Geo yang ngos-ngosan. Akhirnya gue ajak foto bareng dan kita baikan. #DramaQueen

waiting room di changi airport

Dan.... hal paling nyebelin setelah kita capek lari adalah ternyata flightnya delay 30 menit sodara-sodaraaa!!!! Bah, ngapain pula lah kita lari kayak orang maraton sampai diketawain bule. Tapi ada hikmahnya juga sih, setidaknya kita bisa istirahat dulu sambil atur napas sebelum naik pesawat lagi. Lagipula sebelum berangkat trip ini, gue udah nyuruh semua teman-teman gue ini untuk shalat safar dan doa kita serempak semoga pesawat Singapore - Jakarta ini delay aja biar kita gak ketinggalan pesawat. Pas doanya dikabulkan kitanya udah keburu lemas duluan. Hahahaha

Pemandangan Jakarta dari pesawat

Alhamdulillah pesawat tiba di Soekarno Hatta airport dengan pendaratan mulus dan gak pakai delay lagi. Kita berpisah di bandara ini. Semoga bisa liburan bareng mereka lagi di Oktober berikutnya... Aminnn

[Baca selengkapnya cerita perjalanan ASEAN trip di sini]





FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited