[ASEAN TRIP - Day 4] Perjalanan Mencekam ke Siem Reap, Cambodia

by - 11:04 AM

Selasa, 13 Oktober 2015

kaiteki hotel vietnam

Pagi itu kita udah siap-siap check out dari hotel, karena kita mau segera ke agen tour yang jual tiket mini van ke Siem Reap. Hotelnya gak nyediain sarapan, jadi jam 7 kita udah cuz dari hotel. Lumayan juga jalan kaki nembus jalanan Ho Chi Minh yang serba amburadul sambil geret koper. Sampai di agen tour itu, ternyata mini van nya telat, sementara sudah ada beberapa orang juga yang nunggu. Selang beberapa menit, akhirnya datang juga itu mini van. Gue deg-degan banget dalam perjalanan kali ini, karena dengar berbagai kisah orang yang kena scam di perbatasan.

[Baca juga: Review Kaiteki Capsule Hotel Ho Chi Minh Vietnam]

mini van virak buntham
sarapan di perjalanan vietnam ke kamboja
sarapan pakai energen yang diseduh pakai air dingin

Mini van ini menyediakan free wifi, tapi selama masih di Vietnam, wifi nya belum bisa dipakai. Gue dan Ayu maksimalin kuota dari sim card yang kita beli di bandara sebelum masuk Cambodia. Setelah 3 jam perjalanan, akhirnya mini van sampai juga di imigrasi perbatasan. Suasananya sepi banget, ternyata ini border crossing Xa Xia, bukan Moc Bai yang umum dilewati bus antar negara.

pengalaman di perbatasan negara vietnam dan kamboja

Begitu van berhenti, semua penumpang yang jumlahnya 13 itu disuruh turun dengan membawa koper masing-masing. Semua passpor dikumpulkan ke kondektur van. Aneh ya? Begitulah yang gue pikir pertama kali. Setelah masuk ke dalam gedung, koper dimasukkan ke dalam mesin scanner, tapi petugasnya cuma satu yang bertugas di mesin scanner. Itupun kayak hidup-segan-matipun-tak-mau tampangnya. Lalu kita antri di depan loket imigrasi, gue lihat semua passpor kita sudah dipegang oleh petugas imigrasi pada satu loket yang sama. Setelah petugas itu menstempel passpor kita, passpornya cuma ditaro di depan loket gitu aja. Si kondektur ambil passpornya, lalu manggil nama kita. Setelah itu disuruh segera keluar gedung. Gue ngikutin dua orang Filiphina yang sudah lewat loket sebelum gue menuju parkiran motor. Di sana ad bapak-bapak pakai baju dinas imigrasi yang ngambil passpor kita, terus dia lihat isi passpornya, abis itu ngembaliin passpornya. Proses itu terjadi di parkiran motor, gengs! Udah kayak lagi beli tiket konser ama calo..

perbatasan negara vietnam dan kambojaborder crossing xa xia

Kita bertiga disuruh balik ke dalam van sambil menunggu yang lain selesai. Berhubung gue dari Indonesia, which is termasuk negara ASEAN, jadi gak pakai visa. Selain negara ASEAN, wajib mengajukan Visa on Arrival sebesar $35 per orang. Tapi ternyata informasi tersebut gak disampaikan dengan baik oleh agen tour sejak awal. Ada seorang bule cewek, dia solo traveller, kaget karena harus bayar $35 dan stok USD dia habis begitupun VND nya. Sebenarnya gue juga heran sih, kok dia berani amat mau lewat perbatasan di negara belum maju dengan dompet kosong. Dia cuma punya $15, dan masih kurang $20. Si kondekturnya ngotot kalau dia harus bayar $35, kalau gak ya disuruh balik ke Vietnam sendiri. Kan sinting kaaan.... Akhirnya gue dan Ayu minjemin $20 ke cewek itu dengan catatan begitu tiba di Siem Reap harus segera dikembalikan. Sementara semua penumpang juga harus bayar $1 untuk biaya stempel imigrasi. Sungguh pengalaman 'berharga', karena beneran ada harganya alias disuruh bayar...

pengalaman jelek naik virak buntham

Setelah kelar urusan passpor di Vietnam, kondektur turun untuk minta stempel di imigrasi Cambodia. Kita semua menunggu di dalam van. Kira-kira 2 jam menunggu, akhirnya selesai juga urusan passpor. Fiuh... Begitu mobil masuk ke Cambodia, si cewek Filiphina langsung teriak "Welcome to Cambodiaaaa". Sumpah ini cewek dua dari awal paling berisik, semua orang ditanyain dari mana, terus nyanyi-nyanyi kencang. Jadi berasa di bus jemputan TK. Pas gue bilang gue mau ke Boracay, dia antusias banget langsung jelasin gimana cara ke sana, dan pas tahu gue dari Indonesia dia langsung girang banget bilang mau ke Bali terus cari cowok di Bali. Terus nanya kira-kira dia bakal nemuin cinta sejatinya gak ya di Bali kayak Julia Robert. Dalam hati gue mah "Mana gue tahu noriiii".

pengalaman jelek naik virak buntham
pengalaman jelek naik virak buntham
mekoong river

Tiba-tiba van berhenti di depan rumah makan, kondektur nyuruh kita lunch. Semua orang turun kecuali gue dan Ayu, karena kita udah bawa bekal makan siang sampe diledekin "scout girl" ama si cewek pinoy itu. Begitu kita kelar makan, ada salah satu penumpang cewek bule yang masuk ke van lalu disusul cowoknya yang bule juga. Kita kepo gitu, terus sok-sok nguping pengen tau kalau bule ngambek kayak gimana. Ternyata mereka duitnya juga udah habis, belum sempat ambil atm juga jadinya gak bisa beli makan siang. Alhamdulillah gue dan Ayu udah prepare bawa makan siang sendiri. Gak kebayang deh mereka harus 'puasa' sampai tiba di Siem Reap. Begitu semuanya selesai makan, kondekturnya pamit karena harus balik ke Vietnam lagi. Jadi sopirnya bakal nyetir sendirian tanpa teman ngobrol. Ngeri deh gue..

what you will see in cambodia
sunset in cambodia

Kalau menurut jadwal sih kita bakal sampai di Siem Reap sekitar jam 7 - 8 malam. Selepas sunset, suasana jalanan makin gelap karena gak ada lampu jalan. Sopirnya bawa mobil kencang banget dan gak ada perhitungan bakal ada lubang atau gak, sampai akhirnya dia ngehajar lubang lumayan dalam dan beberapa menit kemudian tiba-tiba mobil berhenti. DEG!

pengalaman jelek dari saigon ke siem reap jalur darat
cambodian traditional house
Ini Kamboja apa Palembang??

Kalau mau membayangkan gimana suasana malam itu, kalian bayangkan jalanan lintas timur Sumatera. Mirip sekali seperti itu, gelap, sepi, seram mencekam. Tanki bensin bocor karena hantaman keras tadi. Semua penumpang turun, gue dan Ayu keluar paling terakhir karena mau masukin semua barang dulu ke dalam ransel. Semua koper masih di dalam van. Cewek pinoy ngasih tahu kalau ada babi hutan persis di samping mobil kita, besarnya mirip kayak sapi. Lagi dalam keadaan genting gitu, tiba-tiba gue ngerasain ada yang aneh di badan gue, dan gue tiba-tiba menstruasi donk di tengah hutan kayak gitu. Gimana caranya mau pake pembalut, bangunan aja kagak ada! Pasrah deh gue..

mini van virak buntham

Gak lama kemudian ada sekelompok orang lokaal nyamperin dan kayaknya mau ikut bantu. Tapi baru beberapa menit mereka cuma ngelihatin si sopir yang ada di kolong van. Salah satu dari mereka yang bertelanjang dada ternyata lagi teler alias mabok, lalu mendekat ke arah penumpang yang lagi bergerombol agak jauh dari van sambil nyalain korek api. Gila banget!! Kalau dia ngelempar koreknya ke bawah mobil, udah hancur lebur koper beserta isinya... catokan gueee T.T

bus virak buntham

Ada salah satu penumpang, orang Malaysia yang pergi dengan pasangannya, punya inisiatif ngeberhentiin mobil yang lewat. Setelah bicara sama pemilik mobilnya, dia berbalik ke arah kita kemudian nawarin buat numpang ke mobil itu aja dengan biaya $5 per orang. Gue dan Ayu langsung setuju, begitu juga dengan yang lain. Gue gak mau mati konyol di tengah hutan begini. Pas kita udah setuju, tiba-tiba ada bus berhenti. Ternyata itu bus yang masih satu company dengan mini van kita, memang sengaja datang untuk ngangkut kita saat itu. Tanpa pikir panjang, kita semua langsung lari ke dalam van untuk ambil barang bawaan kita dan pindah ke bus itu. Gue masih ngeliat orang gila tadi ikutaan lari-lari seperti kita. Semoga tu orang udah jadi bangke dimakan babi hutan deh.

perjalanan menuju siem reap

Sejam kemudian bus sudah masuk Siem Reap dan berakhir di pool bus, gak seperti yang dijanjikan akan berhenti dekat night market. Di pool bus itu sudah ada beberapa sopir tuktuk yang langsung nawarin kita sampai hotel. Biaya per orangnya $2 sampai hotel. Tapi sebelum ke hotel kita harus ikutin cewek bule yang tadi pinjam duit sama kita untuk nyari atm terdekat. Dua cewek pinoy dan cewek bule itu belum booking hotel dan mempercayakan sepenuhnya sama sopir tuktuk mereka untuk cariin hotel. Tuktuk yang gue hire ngikutin tuktuk mereka dari belakang, sampai berhenti di depan sebuah hotel. Keadaan sekitarnya sepi banget, gak ada hingar bingar sama sekali. Gue gak yakin kita sudah dekat night market, padahal 3 cewek itu request cariin hotel dekat dengan night market. Setelah duit kita dikembalikan, kita ngelanjutin perjalanan menuju hotel. Ternyata jauh loh jarak dari hotel mereka ke night market, untungnya hostel yang udah gue booking ini dekat banget dari night market.

perjalanan menuju siem reap

Sopir tuktuk malam itu nawarin kita untuk sunrise tour keesokan harinya, sayangnya kita udah booking salah satu sopir tuktuk yang gue dapat kontaknya dari IG. Mungkin karena persaingan ketat, jadi udah ada beberapa sopir tuktuk yang berinovasi dan jualan jasanya di IG. Ayo kapan atuh sopir bajaj di Jakarta jualan jasa di IG.. Boleh sis cek ig kita...

siem reap hostels near pub street

Kita menginap di The Luxury Concept Hostel selama di Siem Reap. Setelah check in dan bersih-bersih, kita langsung ke pub street dan night market. Jaraknya dekat banget dari hostel, lagi-lagi gak salah pilih hostel. Btw, gue salah kostum pas ke Pub street, cuma pakai celana buat tidur dan kaos, sementara yang datang ke sana udah kayak mau clubbing semua.


siem reap hotels near pub street
night strolling at pub street siem reap

Pub street itu kalau di Jakarta mirip Jalan Jaksa kali ya. Sepanjang jalan ditutup buat kendaraan dan kanan kiri isinya bar dan pub gitu. Suara musik dari satu pub ke pub sebelahnya seolah gak mau kalah. Gue aja sampai bingung mau dengar yang mana. Kita gak ada budget buat minum atau jajan-jajan aneh, jadi di sana cuma mau menikmati suasana malam sambil jajan banana pancake seharga $1. Rasanya enak selama masih hangat.

banana pancake at night market siem reap

Setelah dari Pub street kita beranjak ke night market. Tujuannya ya nyari oleh-oleh dan dragon ball Ayu. Harga dragon ballnya $10 dapat 3 buah. Gue ikutan beli karena murah, gak semahal di Vietnam. Di sini gue juga beli celana boho yang ada gambar gajahnya khas Thailand - Cambodia. Walaupun namanya night market, tapi jam 11an udah banyak yang tutup.

pengalaman belanja oleh-oleh di siem reap kamboja
oleh-oleh khas cambodia
beli oleh-oleh snow globe di night market siem reap

Gak jauh dari night market, kita ngelihat ada kedai kaki lima yang jualan chinese food. Kita langsung pilih menu dan duduk. Ayu pesan nasi goreng, dan gue pesan mie goreng. Suprisingly, rasanya enak! Satu porsinya seharga $2, sementara minumnya sama-sama pesan Orange juice seharga $1.5.

restaurant yang ada di night market siem reap

Alhamdulillah malam itu kita gak salah pilih makanan, rasanya enak jadi makan gak pake acara ngedumel. Selesai makan kita langsung pulang ke hostel. Suasanya hostelnya enak banget, sepi dan tenang. Gak salah pilih hostel lagi nih gue. Sebenarnya kita booking kamar mixed room, dimana cewek dan cowok dicampur jadi satu ruangan. Di tengah perjalanan, Ayu galau dan berubah pikiran jadinya pas sampai hostel kita tanya apa bisa pindah ke female dorm dan ternyata bisa. Yeayyy... Gak jadi tidur bareng abang-abang bule bau ketek... Apalagi setelah kejadian di van, kita jadi sadar ternyata bule-bule yang liburan di Asia Tenggara rata-rata pada kere. Buat makan aja sulit apalagi beli rexona... Hahahaha #BelaguAbis

harga makanan di night market siem reap
makanan di night market siem reap


>>>><<<<


[Baca selengkapnya cerita perjalanan ASEAN trip di sini]




FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited