Gudeg Pawon: Sensasi Makan Gudeg di Dapur

11:11 PM

gudeg pawon jogja

Seperti judul tulisan ini. Di Jogja, ada warung yang menyajikan gudeg langsung di dapur sang empunya rumah.  Pawon dalam Bahasa Indonesia artinya dapur. Meskipun konon sang pemilik rumah sudah nggak tinggal lagi di sana, namun bagian dapurnya kini terbuka bagi para tamu yang sengaja datang demi sepiring gudeg.

Sudah lama gue mendengar tentang kenikmatan gudeg rumahan yang lokasinya nggak jauh dari Universitas Teknologi Yogyakarta ini, dan memang sudah lama tersohor namanya di kalangan pecinta kuliner malam di Jogja. Saat gue datang ke sana pada pukul 8:30 malam, rupanya warung makan ini belum buka. Baru ada beberapa orang calon pembeli yang juga sudah menunggu di depan pintu. Di teras, hanya ada beberapa bangku kayu sederhana saja. Pintu masih tertutup rapat. Gue nggak mencium aroma sedap khas gudeg dari teras. Bikin gue makin curiga, ini warung gudeg beneran belum buka atau memang sedang tutup.

Menjelang pukul 9 malam, mulai banyak orang berdatangan. Bangku yang gue duduki bersama Kak Didi semakin disesaki bapak-bapak rombongan dari Jakarta yang juga sudah nggak sabar ingin segera mencicipi gudeg. Saking banyaknya orang yang datang, sampai ada sebagian orang yang nggak kebagian tempat duduk.

gudeg pawon jogja

Di meja lain, ada bangku panjang yang masih muat untuk satu orang. Tiba-tiba ada ibu-ibu menghampiri orang yang duduk di sana untuk bisa duduk di tengah-tengah bangku tersebut. "Permisi, Pak, saya mau duduk di situ". Dua orang laki-laki yang duduk di bangku itu langsung berdiri dan keluar dulu dari himpitan bangku dan meja demi mempersilakan si Ibu untuk duduk. Tiba-tiba itu ibu-ibu malah manggil dua anaknya untuk duduk di situ juga. Alhasil dua bapak-bapak itu jadi berdiri, terus cuma cengok melihat si ibu dan dua anaknya duduk dengan tenang dan damai. Melihat hal itu, gue dan Kak Didi sontak saling pandang, langsung ngakak. "Terus gue berdiri gitu?," kata Kak Didi berusaha ngedubbing salah satu bapak-bapak yang diambil bangkunya itu. "Terus eloh, eloh, eloh duduk enak?," Gue nggak mau kalah ikutan nyamber. Kayaknya sih si ibu itu mendengar ocehan gue dan Kak Didi, soalnya nggak lama kemudian si ibu langsung bilang "Pak, ini masih bisa satu duduk", sambil menyuruh anak-anaknya bergeser. "Oma, dia bisa denger batin Bapak itu", kata Kak Didi sambil cekikikan.

harga gudeg pawon jogja
harga gudeg pawon jogja

Tepat pukul 9:30 malam, pintu rumah/warung dibuka. Gue langsung gerak cepat masuk ke dalam. Di depan gue sudah ada 3 orang Bapak-bapak yang mengantri lebih dulu. Suasana di dalam warung itu ya dapur banget. Ada tungku kayu bakar yang sedang menyala, ranjang ukuran single tanpa kasur, beberapa kursi plastik, rak piring, dan tentu saja aneka lauk pauk yang sudah siap disantap. Di sini, nasi dan lauk pauknya akan diambilkan oleh pemilik warung. Saat itu hanya ada seorang laki-laki paruh baya dan seorang perempuan yang melayani. Lauk pauknya juga nggak banyak ragamnya. Hanya ada gudeg nangka, krecek, ayam, dan telur. Si Ibu yang melayani para pembeli bertanya mau pakai lauk apa. Tanpa ragu, gue jawab 'lengkap'. Sayang kan kalau ngambilnya cuma sedikit. Mana nunggunya sampai sejam.

makan gudeg langsung di dapur

Jadi gimana nih rasa gudegnya?

Endolita!!!! Gudegnya nggak terlalu manis, which is good, soalnya kalau terlalu manis biasanya cepat bikin eneg. Kayak lagu Exist yang Mencari Alasan, “Manis di bibir memutar kata, malah kau tuduh aku lah segala penyebabnya” #eh

Serius deh, kalau di lidah gue sih enak banget. Apalagi kreceknya, aduuuuhhh... By the way, kayaknya ini sih termasuk gudeg basah ya. Meskipun kuahnya nggak sampai banjir, yang jelas kalau pesan gudeg komplit, piring kalian bakal penuh sama lauk pauknya. Seporsi gudeg lengkap ala Gudeg Pawon hanya 36k IDR saja, sudah termasuk teh tawar hangat.

gudeg pawon jogja
rekomendasi gudeg terenak di jogja

Nah, beruntung gue datang lebih awal dan menunggu dekat pintu. Begitu nengok ke belakang, ternyata antrian sudah mengular. Kalau ke Gudeg Pawon, pastikan kalian datang sebelum pukul 9:30 malam ya. Karena begitu warung ini buka pada jam tersebut, antrian bakal panjang banget. Gue pun melihat ketersediaan gudegnya nggak terlalu banyak. 

antri lama demi gudeg pawon

Berhubung antriannya panjang kayak pasien BPJS, gue saranin nggak usah jaim deh ngambil makanannya. Terlebih kalau kalian kuat makan kayak gue. Soalnya porsi nasinya dikit, untung ketolong sama jumlah lauknya yang banyak. Sebaliknya, kalau kalian tipikal yang nggak kuat makan dengan porsi banyak, jangan maruk juga ya minta diambilinnya. Kasihan kan sama yang sudah mengantri di belakang kalian. Ingat, jangan buang-buang makanan. #PesanOma

Gudeg Pawon berada di tengah-tengah perumahan warga. Untuk menemukannya nggak sulit, kok. Menjelang jam buka, biasanya banyak mobil dan motor yang parkir di depannya. Ada papan namanya juga, meskipun nggak begitu besar. Kalau kurang jelas, jangan ragu untuk bertanya pada orang sekitar. Gudeg Pawon sudah cukup ngehits kok.

alamat gudeg pawon

So, buat pecinta gudeg dan pemburu kuliner malam di Jogja, Gudeg Pawon ini sangat layak untuk masuk list wisata kuliner kalian. Selain tempatnya unik, rasa gudegnya juga bakal bikin kangen. Happy Tummy!


FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE
email: miss_nidy@yahoo.com

You Might Also Like

19 komentar

  1. Menggoda sekali foto-foto gudegnya. Ampe nelan ludah ini.

    Salam kenal, fella INFP! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minum dah, jangan nelen ludah aja. Ntar kering kerongkongan :D
      Salam kenal juga!

      Delete
  2. Lalu si bapak itu akhirnya duduk enggak? haha..

    Duh bikin ngiler aja gudegnya.. Gue suka gudeg,, di tempat biasa aja sering enak gitu.. Apalagi di tempat yg kesohor gini yak..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang satu berdiri, yang satunya disuruh duduk sama si ibu-ibu.
      Kudu nyobain deh ni gudeg! :D

      Delete
  3. Intinya kalau pas buka langsung yang antri segitu panjang. Datang agak telat dijamin nggak cuma bingung nyari tempat duduk, kalau bawa kendaraan sendiri bakal susah cari parkir

    ReplyDelete
  4. ngakak kalo inget si bapak yang cm bs diem aja, beruntung ada kita yg berisik.. hahaahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terkadang bacot kita emang berguna :))

      Delete
  5. Dari dulu belum kesampaian pengen makan gudeg di dapur orang ini. Makasih review nya. Tampak lejat

    ReplyDelete
  6. Hahaha ngakak pas bagian ngedubbing...buibuk yaah kadang2 suka unpredictable banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget... Jadi kayak adegan di film Warkop DKI, yang ada cewek berhentiin taksi. Pas taksinya udah berhenti, yang naik SE-RT :))

      Delete
  7. Seru banget nih, makan makanan lokal aseli di tempat pembuatannya.

    ReplyDelete
  8. Enaknya luarrr biasaa yaa... sampe2 buka di jam gak biasa pun..serame itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue pun amazed kak pas lihat antriannya

      Delete
  9. Aku malah belum pernah ke gudeg ini, wkwkwk. Harganya udah touristy juga ya, 36.000.

    ReplyDelete
  10. wiihhh... boleh nih dicoba kalo ke Jogja lagi..

    ReplyDelete
  11. Go Food aja ya kak drpd antri. Wkwkwk


    Btw sama.. Idem... Same... Wkwkw.. Aku juga g terlalu suka gudeg yang terlalu manis.... Gak sukak.. Soalnya sesuatu yang terlalu manis ujung2nya cuma php doang... Padahal kitanya udah berharap lebih.. Eh malah jadian sama yang laen. 😢

    ReplyDelete

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget