Wisata Edukasi Salak Pondoh dan Susur Sungai di Desa Pancoh

by - 7:21 PM

desa pancoh sleman yogyakarta

Aroma petrichor masih tercium saat kami baru saja keluar dari homestay. Di sisi jalan, penuh dengan kebun buah salak milik warga. Kabut tipis turut mengisi sela-sela pepohonan dan jalanan yang kami lalui. Aaah... sumpah teduh banget! Suasana pedesaan seperti ini nih sudah lama sekali gak gue rasakan. 


wisata edukasi salak di desa pancoh jogja
wisata edukasi salak di desa pancoh jogja

Pagi itu kami akan ditemani oleh Pak Ngatijan dan Pak Noto - pengurus Pokdarwis Desa Ekowisata Pancoh untuk melihat-lihat kebun salak. Di desa ini, setiap halaman rumah warganya berjejer pohon salak. Meskipun ada juga yang punya kebun khusus untuk ditanami pohon salak.

Salak sudah lama menjadi sumber mata pencaharian warga Desa Pancoh. Meskipun daya jualnya sudah gak sekuat dulu. Nyatanya, harga satu kilogram salak pernah setara dengan satu karung beras. Namun penurunan nilai jual tersebut gak membuat warga desa mengganti dengan tanaman lain yang lebih bernilai jika dijual, karena salak sudah menjadi identitas dan ciri khas Desa Pancoh.


desa ekowisata pancoh sleman
wisata petik salak di desa pancoh jogja

Saat berjalan menuju ke salah satu rumah warga, Pak Ngatijan, menyuruh kami menoleh ke belakang. "Itu loh mbak, Merapinya lagi kelihatan jelas," katanya pada beberapa teman yang sedang berjalan menuju kebun salak. Benar saja, begitu kami semua menoleh ke belakang, Gunung Merapi tampak jelas sekali.


Hm, pantas saja udara di Desa Pancoh ini sejuk banget, wong dekat gunung!

Setelah berjalan sekitar 5 menit, kami langsung diajak melihat proses penyerbukan pohon salak. Sebenarnya gue agak takut main ke kebon salak. Soalnya di sekitar pohon-pohon salak itu banyak tanah yang berlubang, parno takut ular tiba-tiba muncul. Tapi berhubung kali ini bareng teman-teman lain, ramean gitu, jadi ya memberanikan diri saja, deh.

Kami disambut langsung oleh Pak Harsono, pemilik lahan kebun salak yang kami kunjungi. Beliau menjelaskan pada kami bagaimana proses mengawinkan buah salak. Ternyata caranya mudah banget, bok! Gak perlu pakai penghulu, ditambah saksi kedua belah pihak, apalagi restu orang tua yang kasih syarat calon mantu seabrek. T.T


wisata petik salak di desa pancoh jogja

Jadi menurut beliau, teknik mengawinkan buah salak yang paling umum adalah dengan penyerbukan.  Sebelum melakukan penyerbukan, kita harus memilih pohon salak yang sudah berbunga. Lalu menyeleksi lagi bunga jantan dan betina yang sudah siap dikawinkan. Oke, gue baru tahu kalau bunga ada kelaminnya juga.

Kemudian potong tandan bunga jantan, dan diketuk-ketuk di atas bunga betina hingga sari-sari bunganya jatuh dan menempel di bunga betina. Setelah itu tutup tandan bunga betina yang sudah diserbuki tadi agar aman dari tiupan angin dan hujan. Penutupnya bisa menggunakan daun atau kantong plastik. Biasanya setelah 5 hari, penutupnya sudah bisa dibuka. Proses penyerbukan ini dilakukan pada pagi atau sore hari.



belajar cara menanam pohon salak
belajar cara menanam pohon salak di jogja
cara menanam salak
wisata edukasi salak pondoh
Tumpukan daun ini bisa dijadikan pupuk kompos di kemudian hari
bibit pohon salak di sleman
wisata petik salak di jogja

Setelah selesai belajar mengawinkan buah salak, kami dipersilahkan untuk memetik buahnya dan mencicipi sepuasnya. Ini nih yang ditunggu-tunggu. Salah seorang teman dari Jombang, si Alid, terlihat gak berhenti mengunyah salak sejak kami memasuki kebun salak hingga hendak beranjak dari sana.


Setidaknya ada 3 jenis buah salak yang ditanam di Desa Pancoh. Diantaranya yaitu salak madu, salak gading, dan salak pondoh. Beda dari salak madu dan salak pondoh yang rasanya manis, salak gading cenderung lebih asam. Namun kelebihannya, salak gading bisa digunakan untuk mengobati penyakit diabetes. Warnanya pun agak kekuningan.


kerupuk salak
Buah salak yang sudah diolah menjadi kerupuk. Rasanya gak terlalu manis dan renyah. Enak!


Wisata Susur Sungai


wisata susur sungai di desa pancoh
pengalaman susur sungai di desa pancoh sleman

Puas mencicipi buah salak, kami langsung diajak untuk menyusuri Sungai Kaliadem. Kegiatan susur sungai merupakan salah satu aktivitas  unggulan di Desa Ekowisata Pancoh. Hm, siap-siap kedinginan nih. 



pengalaman susur sungai di desa pancoh sleman

Rute susur sungai ini kurang lebih sekitar 200 meter. Kelihatannya pendek, tapi terasa panjang banget. Karena jalan menerobos sungai dingin, dan penuh bebatuan yang licin dan berlumut, bukanlah hal yang mudah.


harga paket wisata di desa pancohwisata susur sungai di jogja
wisata susur sungai kaliadem di jogja
eksplor desa wisata jogja

Kedalaman air yang cetek, dan arus yang gak kencang, membuat kegiatan susur sungai seperti ini cocok sekali untuk segala usia. Mau ajak anak-anak pun aman, asalkan tetap dalam jangkauan penglihatan dan pengawasan orang tua. Supaya lebih nyaman, sebaiknya gunakan celana pendek dan untuk yang berhijab bisa menggunakan celana panjang berbahan ringan.


wisata anti mainstream di jogja
berburu foto di jogja
objek wisata anti mainstream di jogja


Awalnya, gue dan teman-teman berniat sekalian mandi di sana, tapi gak ada satu pun dari kami yang melaksanakan niat tersebut. Maklum, airnya dingin banget. Jangankan mandi, mencelupkan seperempat badan saja sudah menggigil. Takut makin kisut. T.T

Mungkin karena gue, Rifqy, dan Hanif terlalu lama berjalan di belakang akibat keasyikan mengambil gambar, akhirnya kami ketinggalan jauh dari rombongan sirkus. Salah seorang pemandu menjemput kami dan mengajak kami melewati jalan pintas agar lebih cepat sampai.


bendungan desa pancohhunting foto di jogjabendungan di desa pancoh jogja

Di akhir rute susur sungai, kami disambut oleh sebuah bendungan. Luasnya gak seberapa besar, tapi sepertinya sih bakal asyik kalau mancing atau sekedar foto-foto di sana.



Paket Wisata di Desa Ekowisata Pancoh

desa ekowisata pancoh sleman jogjarice paddy field in jogja
wisata petik strawberry di desa pancoh jogja
wisata edukasi di jogjapengurus pokdarwis desa pancoh

Selain wisata susur sungai, paket wisata yang ditawarkan oleh Desa Ekowisata Pancoh juga ada wisata petik strawberry, memerah sapi, dan belajar menanam padi di sawah. Namun, akan lebih baik jika kalian datang dengan rombongan. Nanti ada pengurus Pokdarwis yang siap menemani kalian berkeliling desa.

Gak jauh dari bendungan,terdapat bangunan yang tampak seperti aula terbuka yang bisa digunakan untuk mengadakan acara gathering. Kalau kamu tertarik untuk mengadakan gathering seperti acara arisan, outing, atau acara sekolah, juga bisa dilakukan di Desa Pancoh. Sambil menyelam minum air. Acara kumpul-kumpul bisa sambil sekalian berwisata edukasi.
 
tempat wisata untuk study tour di jogjastudy tour di jogja



Menginap di Homestay

Selama mengikuti rangkaian kegiatan Eksplor Desa Wisata Jogja, Desa Pancoh merupakan salah satu desa yang memberikan pengalaman berbeda dengan tinggal semalam di sana. Kalau kalian mau merasakan nikmatnya hidup di desa, pengurus Pokdarwis Desa Pancoh juga menyediakan fasilitas homestay. Sistem penginapannya bersifat 'Live in' Mereka akan mengatur dan memilihkan rumah warganya yang siap untuk dihuni tamu yang bertandang ke desanya.

Semalam sebelumnya, gue, Aya, dan Dwi menginap di salah satu rumah warga. Menerima tamu asing bukanlah hal yang baru di Desa Ekowisata Pancoh. Beberapa rumah warganya, memang diperuntukkan tamu yang berniat untuk bermalam di sana. Induk semang kami, Bu Tina, menyambut kehadiran kami dengan penuh antusias. Beliau buru-buru pulang dari mushola begitu tahu kami sudah tiba di depan rumahnya.


desa ekowisata pancohobjek wisata anti mainstream di jogja

Seperti yang dilansir dari blog Jejak BOcahiLang tentang homestay, dengan menginap di homestay, kalian gak hanya sekedar 'numpang tidur' saja, tapi ada bonding antara pemilik rumah dan tamu yang menginap. Di situlah letak kelebihan dari menginap di homestay. Gue berasa lagi menginap di rumah saudara sendiri. Terasa homey banget! Kehangatan dan kebaikan Bu Tina, sang pemilik rumah, meninggalkan kesan tersendiri bagi gue, Aya,dan Dwi.

Ketika baru datang, kami langsung disuguhi masakan yang dia buat sendiri. Tumpukan ikan di atas meja sungguh menggoda. Aya tanpa segan mengambil satu ekor. Gue ragu, mau ambil 1 ekor tapi takut kebanyakan. Akhirnya dibagi dua dengan Dwi. Meskipun pada akhirnya kami nambah lagi, sih. Ceritanya mau sungkan, tapi gak jadi karena terlanjur nikmat dan lahap makan. Ini antara lapar sama doyan, beda tipis, sih. Masakan yang dibuat Bu Tina enak-enak. Saking nikmatnya kami makan, sampai lupa fotoin makanannya. Pun begitu dengan saat kami sarapan. Sepulangnya dari menyusuri sungai dan kebun salak, lauk pauk sudah tersedia di atas meja makan. Ya ampun, rejeki anak soleha :D

Bagaimana tamu gak betah, kalau disambut dan diperlakukan layaknya keluarga sendiri seperti itu? Beruntung sekali kami bisa berkenalan dan tinggal semalam di rumah Ibu Tina.



jadah tempe
Jadah Tempe, panganan tradisional yang baru pertama kali gue cicipi. Satu ya kurang :D

Sedikit cerita mengenai Ibu Tina, beliau tinggal bersama suami dan anak semata wayangnya yang baru saja lulus SMA. Saat sarapan pagi, gue sempat mengobrol dengan beliau. Usut punya usut ternyata Bu Tina ini asli orang Lampung, yang gak sengaja bertemu suaminya di Tangerang. Lalu menikah dan diboyong ke Desa Pancoh. Jodoh memang penuh rahasia, ya. Siapa yang menyangka suatu saat nanti gue gak sengaja ketemu Liam Hemsworth saat lagi beli cireng di Ausie, terus tangan kami saling bertemu pas mau ngambil cireng, saling tatap, terus jatuh cinta deh kayak FTV di escetepe. #SiramAir

Biaya yang dipatok untuk menginap di homestay yang ada di Desa Pancoh sekitar 100k - 150k per orang. Harga tersebut sudah termasuk biaya makan sebanyak 2 - 3 kali, belum termasuk biaya paket wisata, dan lain-lain.


menginap di homestay desa wisata jogja
Zaskia Sungkar dan Raline Shah foto bersama Bu Tina

Harmoni antar warga, alamnya yang masih lestari, dan ilmu yang diperoleh, menjadi satu paket sempurna bagi para tamu yang datang. Travelling gak hanya sekedar datang, motret, lalu pulang. Sempatkanlah berbaur dengan warga lokal, dijamin perjalanan akan semakin berkesan dan punya cerita yang bisa dibagikan. Selamat berlibur!

Jika berminat mampir ke Desa Ekowisata Pancoh, sila hubungi contact person di bawah ini.
Tlp/Sms: 081802652540 (Bapak Ngatijan) atau 081328002856 (Ibu Menuk)
Facebook: Desa Ekowisata Pancoh
Instagram: @desaekowisatapancoh
Email: pancohdesaekowisata@gmail.com



Lokasi Desa Ekowisata Pancoh






FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE
email: miss_nidy@yahoo.com

You May Also Like

7 komentar

  1. Dulu sering ke Pancoh, gak nyari salak sih, tapi nyari kambing sekandang-kandangnya.

    Waw...baru tau kalau Ralinsah pernah ke Pancoh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Raline habis menyapa fans di Desa Pancoh..

      Delete
  2. selalu ada bagian yang lucu dalam tulisanmu. Haha.
    Itu Zaskia Sungkar operasi plastik ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu Zaskia Sungkar saat sedang off syuting..

      Delete
  3. Wkkw jadi inget sok jaim mau makan seekor ikan saja dibagi dua, eh lha ternyata nambah lagi. Dan rasa masakannya Bu Tina ituu terngiang2 ga mudah ilang :))

    Pas di Pancoh itu aku ngrasanya kelamaan saling tunggu menunggu lho, apalagi Pak Wiji yg menjemput dari pagi :D

    ReplyDelete
  4. Tapi pas di susur selokannya kok nggak ada yang berennag ya. Kataknya takut kedinginan semua hahahaha

    ReplyDelete
  5. ((((ketinggalan jauh dari rombongan sirkus)))) heeeh lu kata gw gajah maen hulahoppp T.T

    Eh tp suasana pagi di desa ini ngangenin bgt sih ya... adem bgt...

    ReplyDelete

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited