[Jogja Road Trip - Day 2] Memburu Ray of Light

by - 4:58 PM

ray of light goa jomblang


Kalau genk kebo sudah berkumpul, sudah bisa dipastikan gak bakal ada yang namanya capturing sunrise moment. Meskipun gue susah tidur, tapi begitu tidur ya bisa susah dibangunin. Kalau Ulfa paling cepat tidur tapi juga paling pagi bangunnya, dia biasa jadi 'kang alarm' buat ngebangunin yang lain. Sementara kalau Ayu, udah gampang banget tidurnya, bangunnya juga susah, perpaduan antara gue dan Ulfa deh pokoknya. Jadinya ya planning kita untuk bangun pagi itu tertunda beberapa jam. Awalnya mau berenang pagi di hotel, ternyata kita semua baru bangun jam 7 pagi. Seharusnya jam 8 itu sudah on the way ke Semanu. Lagi-lagi harus gerak cepat, setelah selesai mandi, Ayu dan Ulfa turun untuk sarapan (maklum yang satu kan tamu ilegal, jadi nunggu di atas aja).

hotel harper mangkubumi

Ayu dan Ulfa baik banget, ngebungkusin roti diisi pakai omelet dan keju buat gue. Rejeki anak soleha gak kemana lah ya. Hihihi...

hotel harper mangkubumi

Pukul 8:30 am kita mulai bertolak ke Semanu. Tujuan kita adalah ke Goa Jomblang. Awal niat ke sini setelah diajak Ayu. Dulu banget gue sempat mau ke sini setelah lihat fotonya ayank Nicholas Saputra di IGnya. Tapi agak susah ya nyari teman jalan yang satu visi kalau mau ke sini, ada yang takut, gak mau repot, macam-macam deh. Bahkan sebenarnya sebelum kita sampai sini, Ulfa parno banget setelah dia lihat artikel yang isinya menjelaskan bahwa goa ini dulu bekas tempat pembunuhan PKI yang mayatnya dibuang di sini. Jujur sih, gue juga sempat takut tapi kan gue nekaters. Urusan gimana parnonya nanti aja pas udah sampai sana.

perjalanan menuju ke goa jomblang

Pagi itu giliran Ayu yang nyetir mobil. Kita cuma bermodalkan google maps aja untuk sampai ke sini. Alhamdulillah GPS nya gak ngaco ya. Lama perjalanan sekitar 1,5 jam dari Jogja. Begitu jarak sudah terlihat sisa 2 km dari tujuan, kita menghadapi jalanan gak beraspal alias hanya dari tanah aja dan muat 1 mobil. Buat motor nyelip pun gak bisa saking kecilnya itu jalan. Kita percaya aja sama petunjuk google maps. Sempat ragu juga sih, beberapa kali tanya sama orang yang kita temui di jalan dan nelpon Pak Cahyo. Oh iya, kalau mau ke Goa Jomblang bisa hubungi Pak Cahyo (+62811117010). Dia pengelola caving tour ini. Hanya saja harus agak sabar kalau nunggu balasan whatsapp dari dia, mungkin kendala sinyal juga ya. Gue sangat amat menyarankan untuk booking in advance untuk tour ini karena keterbatasan alat dan waktu.

goa jomblang resort

Sesampainya di parkiran, sudah terlihat beberapa mobil terparkir di sana. Ada juga yang baru datang seperti kita. Idealnya sampai di sana itu jam 9:30 am, karena bisa dengar briefing dari pemandu dulu dan jam 10 am baru turun ke bawah. Tapi kita sampai sana aja sudah jam 10:15 am. Meskipun begitu kita masih diterima kok, karena masih banyak juga yang belum turun dan terlambat seperti kita. Tapi jangan berharap bisa diterima kalau datang di atas jam 11 am ya, karena gak bakal keburu juga untuk dapat ray of light yang legendaris itu.

goa jomblang tour

Begitu sampai, kita isi data masing-masing. Lalu disuruh pilih sendiri sepatu boots yang akan kita kenakan. Gak perlu pakai kaos kaki, karena sepatu bootsnya hampir semua basah dalamnya, malah bikin kaos kakinya anyep. Setelah nemu boots dengan ukuran yang cocok, kita disuruh jalan ke area mulut goa. Di area ini kita dipasang tali pengaman dan pakai helm. Semua harus mengikuti safety rules dan gak boleh ada yang melanggar. Karena akibatnya bisa fatal banget. Setelah selesai memakai perlengkapan, kita foto bareng. Pas lihat hasil fotonya kok malah kelihatan kayak kuli proyek yang lagi gali gorong-gorong Jakarta. T.T


amazing race in indonesia

Yang paling unik adalah cara kita diturunkan ke bawah. Mereka menggunakan cara SRT untuk menaikkan dan menurunkan peserta tour. Yang buat gue tercengang adalah, badan kita dinaikkan dan diturunkan oleh tenaga manusia. Kebayang donk kalo lo berat, udah kayak apa itu bapak-bapak narik badan lo. #LupaBerkaca


Sensasi deg-degan dan kaki lemes itu bakal berasa banget saat kaki kita udah diujung tebing sebelum diturunkan. Tapi begitu sudah diturunkan sih bakal enjoy aja. Yang paling gak mengenakkan dari proses ini adalah bagian paha hingga selangkangan bakal saking banget karena ketarik tali. Gue jamin untuk laki-laki pasti lebih sakit sih. Hahahaha

vertical cave in jogja
goa di jogja

Begitu sampai di bawah sudah ada yang standby. Total peserta kali itu ada sekitar 15 orang, 3 di antaranya adalah turis asing. Kata mas-mas pemandunya sih biasanya malah lebih banyak turis asingnya daripada lokal. Setelah 15 orang itu selesai diturunkan, salah satu pemandunya kasih briefing lagi sebelum masuk goa. Sayang karena dia gak bisa bahasa Inggris, jadi bule-bule itu kebingungan. Akhirnya Ulfa inisiatif ngasih tau si bule tentang apa yang baru saja dijelaskan si mas-mas pemandu. Padahal inti penjelasannya hanya kita gak boleh melepaskan helm sama sekali selama di dalam goa dan kita akan meyusuri goa selama kurang lebih 200 meter.

goa di jogja

Begitu memasuki goa, gue cuma doa dalam hati soalnya gelap banget dan hawanya dingin lembab. Tapi karena ada banyak orang jadinya ya biasa aja sih begitu sudah di dalam. Kita jalan berbaris teratur. Tiga orang laki-laki yang kita temui di parkiran berjalan lebih dahulu. Mereka baik-baik banget inisiatif nolongin kita semua satu persatu untuk turun pas di bagian yang agak sulit dan licin. Namanya satu grup gitu pasti ada juga donk yang agak nyebelin. Ada satu grup cewek-cewek juga yang selalu minta dikasih senter ke arah dia. Padahal senter cuma satu buat 15 orang. Menurut gue sih lebih baik dikasih ke orang yang paling depan, jadi orang yang di belakangnya tinggal mengikuti alur langkah orang di depannya.

top things to do in yogyakarta indonesiajomblang cave

Ternyata yang dinamakan Goa Jomblang itu adalah goa pertama tempat kita masuk pertama kali, bukan yang ada ray of lightnya. Sementara yang ada ray of lightnya adalah Goa Grubug. Begitu dari kejauhan lihat ada paparan sinar matahari dari atas, semua peserta langsung pada excited kegirangan, termasuk gue. Sumpah keren banget pemandangannya. Konon katanya fenomena ray of light di dalam gua ini hanya ada dua di dunia (kata Ayu). Hahaha

jomblang cave experience

Di salah satu bagian ada batu yang terbentuk dari tetesan air. Ternyata di bagian atas goa ada mata air bok! Nah tetesan airnya itu membentuk batu yang ada di bawahnya. Goa ini juga pernah dijadikan lokasi shooting iklan Djarum.

jomblang cave and grubug cave
jomblang cave experience

Jadi orang-orang yang sudah pernah ke goa ini termasuk beruntung. Gak semua orang mau dan tahu tentang tempat ini. Berhubung kita group terakhir yang turun ke bawah, jadi kita dikasih lebih banyak waktu sama pemandunya. Kita ditungguin mau sampai jam berapapun foto di sana. Enak banget pokoknya.

cewek ke goa jomblang

Ini bukan pengalaman pertama gue masuk goa sih. Dulu udah pernah masuk goa di Jawa Tengah (lupa namanya apa) dan di Toraja. Tapi lebih banyak kesan horornya daripada serunya. Kalau yang ini seru banget!!

jomblang cave experience

Setelah puas foto-foto di dalam, kita lanjut balik lagi ke tempat semula dengan cara yang sama. Tapi entah kenapa perjalanan baliknya lebih capek, karena harus nanjak dan pas ditarik ke atas juga lebih sakit.

jomblang cave experience

Harga paket tour ini sebesar 450k Idr per orang, sudah termasuk makan siang dan air minum yang akan diberikan saat sudah kembali ke atas. Makanannya enak booook! Entah karena kita lagi lapar apa karena emang beneran enak ya, sulit membedakan tapi beneran nikmat banget. Sampe Ayu berkali-kali bilang "Tahunya enak banget", belum lima menit udah ngulang kalimat yang sama sampe gue dan Ulfa bosan dengarnya. -_-"


jomblang cave experience

Petualangan di Goa Jomblang dan Goa Grubug berakhir sekitar jam 1pm. Siang itu kita gak punya rencana lagi mau kemana, akhirnya memutuskan untuk mampir ke rumah Ulfa di daerah Banguntapan. Sepulangnya dari caving tour ini, badan terasa sakit, pegal, dan ngantuk. Mana perjalanannya lama dan jalanannya ngebosenin banget. Gue aja udah ngantuk bukan main, jadinya malah pusing karena nahan ngantuk. Ulfa udah tidur di kursi belakang nyenyak banget. Pas lagi berhenti di lampu merah, posisi mobil lagi berada di barisan paling depan. Saat lampu sudah berubah jadi hijau, mobil belum juga jalan. Lalu gue nengok ke arah Ayu, ternayata dia ketiduran donk! Bahahaha.. Langsung gue suruh gantian nyupir sama Ulfa. Dari beberapa menit sebelumnya memang Ayu udah bilang untuk kasih tau dia kalau lihat minimarket. Ternyata dia mau beli minum biar gak ngantuk. Gini nih resikonya kalau cewek semua yang pergi buat jarak jauh. Gak kebayang kalau gue juga ikutan tidur di lampu merah, bisa digedor-gedor motor di samping kali ya :))

adventure in jomblang cave
cerita di goa jomblang
jomblang cave experience

Kita sampai di rumah Ulfa sekitar jam 4 sore. Langsung mandi karena badan banyak kena lumpur, baju juga udah kotor banget beneran kayak abis nguli proyek. Habis mandi malah pada mager donk, malas langsung jalan lagi. Jadinya istirahat aja sampai jam 7 pm.

goa grubug

Berhubung keesokan harinya kita mau lihat festival lampion di Borobudur, kita memutuskan untuk menginap dua malam di sekitar Borobudur. Penginapan sudah dibooking jauh-jauh hari melalui airbnb. Lama perjalanan dari Banguntapan ke Borobudur sekitar 1,5 jam.


jomblang cave travel blog
prewedding di goa jomblang

Malam itu gantian Ulfa yang nyetir. Host kita kali itu sulit banget dihubungi. Kita cuma ikutin direction yang ditampilkan di google map. Kalau lihat di map sih perjalanan tinggal sekitar 15 menit lagi menuju homestay. Tapi entah kenapa malam itu kita nyasar di tengah-tengah kebon. Jalanan cuma muat satu mobil, terbuat dari cor blok, dan  kanan kiri pohon-pohon tanpa ada lampu ataupun rumah warga. Suasana udah semakin mencekam, Ulfa berkali-kali teriak "Aduhh oma kok begini jalannya", "Aduh itu apaaa ko serem jalanannya, ya Allah". Pas gue cek google maps lagi, kita keluar dari jalan yang seharusnya padahal sebelumnya gue ngikutin arahan map banget. Akhirnya gue suruh Ulfa untuk stop mobilnya, karena kalau jalan terus kita gak bakal tahu di depan ada apa. Mana cewek semua, kaca mobilnya transparan pula! Ayu suruh Ulfa mundurin mobil, biar kembali ke jalan semula yang masih banyak rumah warga. Tapi karena panik, si Ulfa mundur main mundur aja gak lihat spion sama sekali. Gue disuruh lihatin jalanan di sebelah kiri. Gue juga takut mau nengok. Akhirnya Ayu gantiin Ulfa nyetir, soalnya gara-gara panik si Ulfa bawa mobil udah kayak bawa bom bom car.

paket tour goa jomblang
Makan siang di di Goa Jomblang

Ulfa bilang salah satu di antara kita ada yang harus turun lihatin jalan. Gue diam. Takut disuruh turun lihat jalan. Untung ama Ayu dilarang juga untuk turun karena takut ada begal nanti malah kayak film thriller. Setelah setir diambil alih oleh Ayu, kita berhasil kembali ke jalan semula dan mencoba rute lain. Sempat bertanya ke beberapa warga dan akhirnya diantar sampai ke homestay. Sampai di situ gue baru bisa bernapas normal.. Hahaha


jomblang cave travel blog

Ternyata host kita lagi liburan ke Bali makanya susah dihubungi. Jadi untuk sementara homestaynya diurus sama kakak perempuannya. Orangnya baik banget dan ramah. Jadi mengobati kekecewaan kita sama hostnya yang kurang memperhatikan kedatangan tamunya itu. Mbok ya kalau mau liburan, kasih tahu tamunya keadaannya seperti apa dan kasih kontak nomor lain yang bisa dihubungi. Jadi kita gak kesulitan kayak malam itu. Karena lokasi homestaynya yang jauh dari keramaian, jadinya kita gak sempat makan malam lagi dan langsung tidur.

rute menuju jolan jalan homestay

Perjalanan hari itu benar-benar gak bakal terlupakan deh. Seru dan mencekam, tapi kocak. Udahannya kita ledekin Ulfa mulu. Tiap dia panik bikin heboh sekampung. Hahaha

[Baca selengkapnya perjalanan road trip selama di Jogja]


FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM @miss_nidy

Country I have visited