[Jogja Road Trip - Day 1] The Journey Begins

1:00 PM

traveling to yogyakarta

Minggu lalu gue, Ayu, dan Ulfa traveling ke Jogja dan Magelang selama kurang lebih 5 hari dari tanggal 18 sampai 23 Mei 2016. Tujuan utama kita adalah mau lihat festival lampion di Borobudur saat perayaan Waisak. Itu bakal gue bahas nanti. Sekarang gue ceritain dulu hari pertama gue di Jogja.

naik kereta api bogowonto ke yogyakarta
naik kereta api bogowonto ke yogyakarta

Awalnya, Wenny juga mau join trip kali ini tapi sayang dia mendadak disuruh ke India buat training. #PrayForWenny #SemogaGakDiGrepeGrepeMasMasIndiahe Jadi yang fix ikutan hanya Ayu dan Ulfa. Fyi, Ulfa ini travelmate gue waktu ke Korea, sementara Ayu travelmate pas keliling ASEAN. Wenny ini travelmate waktu gue pertama kali keluar negeri, Singapore. Sayang banget kan kalau dia gak ikut, jadi terasa kurang lengkap. Padahal dia udah beli tiket berangkat bareng gue. Oh iya gue naik kereta malam Bogowonto yang berangkat jam 9:45 pm dari Stasiun Senen. Jadilah gue sendirian berangkat menuju Jogja. Sementara Ulfa berangkat dari Tasikmalaya, dan Ayu sudah lebih dulu sampai Jogja karena ada training dari hari Selasa.

naik becak di jogja

Jam 6 am gue tiba di Stasiun Tugu Yogyakarta. Gue langsung menuju ke Hotel Harper, tempat Ayu menginap dengan naik becak. Sistemnya tawar menawar kayak lagi belanja di Blok M, rata-rata mereka buka harga di 30k Idr, padahal jaraknya cuma 900 meter. Setelah gue akting pura-pura gak butuh, akhirnya dikasih juga di harga 15k Idr.

pengalaman menginap di hotel harper mangkubumi jogja

Sampai hotel gue langsung tiduran, soalnya sepanjang malam itu gak bisa tidur gara-gara kursinya keras terus bawaannya parno sama orang yang lalu lalang. Dulu bokap gue pernah kecurian dua kali pas naik kereta eksekutif ke Malang. Ini gue malah ekonomi AC, jadi radar waswas gue lebih tinggi. Gak lama kemudian, Ulfa datang.

breakfast di harper mangkubumi hotel

Trip kali ini kita gak pakai guide atau driver sama sekali. Ulfa punya rumah dan mobil di Jogja jadi Alhamdulillah bisa menghemat pengeluaran. Alhasil sepanjang trip ini, Ayu dan Ulfa bergantian nyetir mobil, sementara gue yang gak bisa nyetir bertugas jadi navigator. Gue dan Ayu sarapan dulu di restaurant hotel. Setelah itu baru siap-siap untuk memulai petualangan Dora and Friends.. 


Roaster and Bear

Berhubung di hotel tempat kita menginap ada cafe lucu di dekat lobi, jadi sengaja mampir dulu ke sini sekalian makan siang. Gue yang belum lapar cuma pesan calamary, sementara dua teman gue itu kompak pesan spaghety aglio olio. Cafe nya lucu tapi makanannya standar aja. Cek reviewnya di sini ya sist..

roaster and bear jogja
roaster and bear jogja


Setelah kenyang makan dan foto-foto, kita langsung lanjut ke destinasi selanjutnya..


Taman Sari Water Castle

Gue dan Ayu sudah pernah ke sini sebelumnya, kecuali Ulfa. Alasan gue mau balik ke sini karena pas terakhir ke sini bawaannya emosi tiap kali mau foto kebanyakan orang yang gak mau kalah tampil.

top things to do in yogyakarta
tiket masuk taman sari yogyakarta
taman sari watercastle yogyakarta

Siang itu memang lebih sepi daripada saat terakhir gue ke sana. Walaupun menurut Ulfa dan Ayu, suasananya terbilang lumayan ramai. Tiket masuk bertiga sebesar 17k Idr, gue gak tahu sih rincian perorangnya berapa. Pokoknya bertiga bayar segitu totalnya, jadi dibagi tiga aja dulu.

taman sari watercastle yogyakarta
taman sari watercastle yogyakarta

Pas mau ke mesjid bawah tanahnya, kita sempat nyasar. Lokasi mesjid bawah tanah di Taman Sari ini memang agak terpisah dari water castle, dan gak ada papan petunjuknya juga. Jadi harus bertanya sama penduduk lokal. Alhamdulillah mereka ramah dan baik saat ditanya.

top things to do in yogyakarta
heritage places in yogyakarta
masjid bawah tanah taman sari yogyakarta

Kalau ke Taman Sari, gak usah heran kalau ada bapak-bapak ngikutin kita terus sambil modus nawarin bantuan untuk motoin kita. Mereka sebenarnya guide yang bisa antar kita keliling dan menjelaskan sejarahnya, tapi berhubung kita risih kalau diikutin terus yaudah kita cuekin aja. Bilang aja udah 3x ke sana. Tapi kalau mau belajar soal sejarahnya sih boleh lah gunain jasa mereka, baik-baik kok orangnya.

masjid bawah tanah taman sari yogyakarta
masjid bawah tanah taman sari yogyakarta
mengeksplore taman sari yogyakarta

Saat lagi di mesjid bawah tanah, kita sempat kesulitan untuk dapat foto bagus karena lagi-lagi banyak orang seliweran. Belum lagi bapak-bapak yang pada ngegodain Ulfa pas dia lagi pose. Hahaha.

mengeksplore taman sari yogyakarta
pemotretan di kampung cyber yogyakarta

Gue juga sempat curi dengar dari salah satu guide yang lagi ngejelasin ke turis. Intinya adalah di dalam mesjid itu ada lima buah tangga yang melambangkan jumlah waktu shalat bagi umat Muslim. Dah itu aja yang kedengaran! Hahahaha

kampung cyber yogyakarta
jajan di jogja
es jamu di jogja

Setelah dirasa cukup, kita langsung lanjut jalan lagi ke destinasi selanjutnya. Pas di parkiran, Ayu sempat kehausan, maklum cuaca Jogja lagi panas membara. Eh gak sengaja nemu tukang es jamu. Biasanya kan jamu digendong atau pakai sepeda, nah ini pakai gerobak dan disajikan dingin pakai es. Enak bok segar banget! Gue dan Ulfa pesan kunyit asam, kalau Ayu pesan beras kencur. *Ayu lagi masa pertumbuhan banget kayaknya*


Gumuk Pasir Parangkusumo

Setelah kurang lebih 45 menit berkendara ke arah selatan Jogja, akhirnya kita sampai juga di Gumuk Pasir Parangkusumo. Ulfa pengen ke sini karena mau foto ala-ala gue dan Ayu pas di Mui Ne. Hahaha

waktu terbaik mengunjungi gumuk pasir parangkusumo
waktu terbaik mengunjungi gumuk pasir parangkusumo
pemotretan di gumuk pasir parangkusumo
lama perjalanan ke gumuk pasir parangkusumo
top things to do in yogyakarta
ayunan di gumuk pasir parangkusumo

Di sini kita gak dikenakan biaya per orang, hanya tiket parkir sebesar 10k Idr. Sekarang penampilan Gumuk Pasir ini agak sedikit berbeda. Pihak pengelola udah menyediakan properti buat foto bok! Kayak hiasan berbentuk 'Love', tulisan 'Gumuk Pasir', ayunan, hamock, dan menara pandang.

ayunan di gumuk pasir parangkusumo

Gue sarankan ke sini menjelang sunset deh. Mataharinya lagi bagus, apalagi kalau mantul ke muka. Tsaaaah... udah kayak model video klip. Cakep dah! Tapi harus hati-hati takut pasirnya masuk ke celah-celah kamera.

sunset di gumuk pasir parangkusumo
sunset di gumuk pasir parangkusumo
sunset di gumuk pasir parangkusumo

Begitu jam 5, kita langsung buru-buru balik ke mobil. Pas mau keluar dari parkiran eh ban mobilnya slip masuk pasir. Jadi butuh didorong dulu sama beberapa orang. Mas-mas di sana baik-baik dah, udah ngebantuin gitu, gak mau pula dikasih uang rokok. Mana pas lagi dorong, gue tawarin buat turun ikut bantuin malah katanya gak usah. Padahal kalo gue turun lumayan loh jadi enteng banget mobilnya, gue takut hanya menjadi beban #Eaa #Sinetron


Queen Of The South Beach Resort

Lihat ke arah barat, matahari lagi bagus banget. Kondisi jalanan dari Gumuk Pasir menuju ke Queen of the South Beach Resort ini berliku, tikungan tajam, naik turun, dan cuma muat semobil. Eh si Ulfa malah ngeburu-buruin "Cepet ka Ayu, itu keburu tenggelam, ayo cepetttt!". Dia lupa kayaknya lagi naik mobil dia, kalo masuk got ntar kita masuk koran Jogja "Tiga gadis masuk parit di pantai selatan". Kemudian malah menyebar jadi masuk berita mistis. Padahal bukan salah hamba pakai warna baju atau salah ngelangkahin makam orang, tapi karena yang punya mobil pengen buru-buru eksis berendam di kolam renang. Hahahaha

sunset di queen of the south beach resort

Begitu mobil sampai di parkiran hotel, gue dan Ulfa langsung lari menuju lobi. Ayu menyusul di belakang. Kita langsung bilang ke resepsionisnya kalau kita mau berenang. Nanti langsung dijelaskan sama dia bagaimana caranya.

sunset di queen of the south beach resort

Untuk lebih detail mengenai pengalaman berenang di Queen of the South Beach Resort bisa baca di sini.

berenang di queen of the south beach resort

Berhubung kita kesorean datangnya, jadi setelah sibuk motoin sunset, kita baru bisa santai berenang. Alhamdulillah gak banyak orang sore itu. Tapi dari awal kita masuk udah ada dua orang Arab yang ngeliatin ke arah kita mulu. Bukan ge er ya, tapi ini karena mata kita masih bagus jadi keliatan kalo tu orang ngeliatin. Akhirnya kita berenang di sisi kolam renang yang agak jauh dari mereka. Ngeri tiba-tiba dihap doi. Hahahaha

berenang di queen of the south beach resort

Kita berenang lumayan lama sampai jam 7 malam, lebih banyak ngobrolnya sih daripada berenangnya. Kalau gue keceplosan bilang "Inshaa Allah", langsung ditepok Ulfa

Ulfa: "Oma, jangan ngomong arab-arab nanti dia ngeh malah nyamperin"
Gue: "Oh iya ya nanti dia malah bilang 'Ana-Ente-Halal'"
U&O&A: Ngakak aja terus sampai jempol keram kedinginan.

kolam renang di queen of the south beach resort

Sekitar jam 7 kita memutuskan untuk udahan dan langsung ganti baju. Kita sengaja gak bilas di kamar mandi resort karena takut kemalaman buat balik ke hotel. Jadi ya dengan keadaan masih lembab dan lengket, kita langsung ganti baju dan balik ke hotel lagi.


Lesehan Terang Bulan

Begitu sampai di hotel, langsung gantian mandi. Udah kelar mandi, bedakan cemong, kita lanjut lagi cari makan. Semua pada bingung mau makan apa. Awalnya mau langsung makan sate klathak Pak Bari pas di perjalanan pulang dari Queen of the South Beach Resort, tapi ternyata Ulfa gak begitu doyan kambing. Jadi gue ajak ke Malioboro.

rekomendasi kuliner lesehandi jogja

Gak jauh setelah Mall yang ada di Malioboro, ada lesehan yang baru bukanya jam 9 pm. Tahun lalu gue udah pernah ke sini sih. Menu spesialnya itu burung dara goreng. Ayu dan Ulfa sempat ragu karena takut burungnya masih bau amis dan alot. Eh ternyata pas udah datang makanannya, mereka makan kayak kuli yang belum dikasih makan ama mandor proyek. Ludes dalam sekejap! Hahaha

lesehan terang bulan malioboro

Kita makan bertiga dengan menu yang sama habis sekitar 136k Idr. Lumayan porsinya dan enak pula. Suasana lesehannya juga seru karena ada live musicnya. Bisa request lagu loh!



>>>>>>>>>><<<<<<<<<<

monumen tugu jogja malam hari

Kelar makan, kita langsung balik ke hotel. Tapi gak langsung naik ke kamar. Secara hotel kita jaraknya cuma beberapa meter aja dari monumen Tugu, jadi gue ke sempatkan dulu nongkrong di sana. Hanya buat sekedar nikmatin suasananya aja. Seru banget! Padahal malam jumat tapi berasa malam minggu.

honje restaurant jogja
angkringan jogja

Pas mau balik lagi ke hotel, ternyata ada yang belum kenyang.. Ulfa ngajak beli bakso bakar di salah satu angkringan sego kucing. Honestly, bakso bakarnya gak begitu enak sih.

what to eat in yogyakarta

Sesampainya di kamar, langsung pada nyerbu kasur. Tapi sebelum tidur, kita sibuk packing dulu karena besok pagi setelah sarapan mau langsung check out dan berburu Ray of Light. Yippie!!





FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE

You Might Also Like

0 komentar

Recommended Tour in South Korea

trazy.com

Featured Post

FAQ: Winter Trip in South Korea

Sebelumnya gue mau ucapin terima kasih banyak buat yang udah sempatkan untuk mampir di blog ini. Semenjak gue posting mengenai jalan-jal...

Instagram

Subscribe

Join Our Newsletter

Get All The Latest Updates Delivered Straight Into Your Inbox For Free!

We Respect Your Privacy | Get This Widget