[Jogja Road Trip - Day 3] Mesmerized by Light of Peace Borobudur

by - 12:39 PM

waisak borobudur 2016

Gue dan Ayu sudah sejak lama mau menghadiri festival yipeng yang diselenggarakan di Chiang Mai Thailand. Tapi berhubung pas ke Thailand waktunya sedikit meleset dari jadwal festivalnya, akhirnya kita beralih ke festival serupa yang diselenggarakan di Candi Borobudur. Gue dan Ayu sama-sama rajin cari tahu soal festival ini. Ayu stalking instagram orang-orang yang sudah pernah ke sana, dan gue coba cari informasi dengan cara blogwalking.

cara mengikuti waisak borbobudur

Akhirnya niat kita kesampaian juga Mei kemaren. Acara ini dilaksanakan bertepatan dengan hari raya Waisak. Awalnya gue agak ragu apa kita bisa ikut acara ini apa nggak, soalnya kita non budhist dan takut jadi mengganggu acara orang. Ayu sudah coba hubungi panitia Walubi di Jakarta untuk bertanya lebih detail mengenai acara ini sejak bulan Maret, tapi sayang pihak panitia dari Walubi belum ada konfirmasi kepastiannya. Lalu seminggu sebelum hari H, gue coba telpon lagi dan sudah dapat konfirmasi acara berupa rundown acara melalui website Walubi.

cara mengikuti prosesi waisak borbobudur
cara mengikuti waisak borbobudur
cara mengikuti waisak borbobudur

Kalau secara kalender, Waisak jatuh pada tanggal 22 Mei tapi ternyata perayaan festival lampionnya diadakan tanggal 21 Mei. Informasi mengenai acara ini masih simpang siur, belum jelas seperti apa tata caranya tapi kita nekat aja. Teman gue, Ulfa, juga sudah nanya ke temannya yang tinggal di Jogja tapi tanggapannya kurang baik. Belum juga apa-apa, kita udah dikhawatirkan bakal ganggu acara keagamaan orang, belum dituduh bakal bikin rusuh. Hadeuuuh... kita juga ngerti kali kalau soal beginian. Siapa sih yang mau diganggu pas lagi hari raya. Tapi kan buktinya pihak Walubi secara terbuka membuka acara ini untuk umum, pasti mereka sudah prepare dengan baik donk untuk mencegah hal-hal yang gak diinginkan.

cara mengikuti waisak borbobudur


Pagi itu kita berangkat menuju Candi Mendut sekitar jam 7 pagi. Untungnya host kita udah ngasih tahu isi sebelum berangkat, lumayan buat ganjal perut. Sesampainya di Candi Mendut, ternyata panitia bagian registrasi belum datang jadi kita diminta untuk menunggu. Terlihat juga beberapa turis asing yang ikut menunggu. Baru sekitar jam 8 am, panitia terlihat mulai berdatangan. Kita sempat kebingungan karena saat kita tanya panitia di bagian registrasi, katanya hanya khusus umat Budhist aja, kalau non Budhist disuruh beli tiket lampion di meja yang lain. Padahal pas gue telpon beberapa hari sebelumnya, mereka bilang free of charge. Pas nanya ke bagian pembelian tiket, ada panitia yang bilang kalau kita bisa ikut acara ini secara free tapi harus ikut prosesi acara full dari jam 1 siang. Berhubung kita semua masih pada capek badannya dan gak mau ambil resiko gagal masuk, akhirnya kita beli tiket masuk aja. Satu orang seharga 100k Idr.

waisak borobudur 2016

Setelah beli tiket, kita kembali ke homestay untuk sarapan lalu istirahat. Ayu sibuk edit video, gue berusaha tidur walaupun gak bisa, sementara Ulfa udah nyenyak. Akhirnya gue scroll timeline IG dan cek foto-foto orang di Goa Jomblang. Ternyata ada foto gebetannya Ulfa, pas gue kasih tahu, dia langsung bangun ngeloncatin Ayu yang berada di tengah-tengah kita berdua. Ayu shocked! Hahaha

waisak borobudur 2016

Sekitar jam 6 sore, kita berangkat ke Candi Borobudur. Mobil kita parkir di parkiran selatan candi, kemudian kita makan pecel ayam dulu di pinggiran jalan raya dekat area candi. Setelah kenyang, kita langsung buru-buru masuk ke area candi lewat pintu Manohara. Beberapa mobil pejabat sudah terlihat berdatangan.

waisak borobudur 2016

Acara dimulai jam 9pm, masih ada satu jam untuk menunggu. Tapi tiba-tiba hujan turun,kita semua panik nyelametin kamera dan handphone. Cari tempat berteduh meskipun udah terlanjur basah kuyup. Sepatu juga basah banget, akhirnya gue copot dan gue jalan nyeker. Untungnya ada ibu-ibu yang jualan jas hujan. Kita beli aja 3 langsung dan memutuskan untuk kembali ke parkiran buat ngambil mobil biar bisa diparkir di dekat tempat acara. Ternyata begitu sampai gerbang, sudah banyak pengawalan dan gerbang ditutup. Padahal kita udah siap-siap mau akting ala-ala Ulfa sakit jadi mau balik ke mobil. Tahunya gak laku skenarionya. Kita jalan balik lagi ke tempat acara. Si Ulfa udah pegal banget, pake ngeberhentiin rombongan mobil jenderal yang lagi lewat. Koplak bener! Meskipun akhirnya ada motor yang mau berhenti ngangkut dia, dan baiknya itu orang balik lagi nyamperin gue dan Ayu buat diantar juga ke tempat acara.

waisak borobudur 2016

Pas sampai di tempat acara, panitia sudah siap-siap membuka gate untuk masuk ke tempat acara. Karena kita termasuk yang gerak cepat, akhirnya disuruh oleh panitia untuk duduk di area depan sekitar 6 baris dari depan. Hal ini yang bikin kita agak gelisah karena takut gak dapat view candinya pas saat pelepasan lampion. Btw, lumayan lama juga loh kita nunggu acara dimulai karena masih menanti sampai lapangan penuh dulu. Bahkan sampai ada yang tiduran dulu saking lamanya. Kalau kata Ulfa sih "Ini jadi berasa lagi di acara Lampion-Chelaa ya oma, kayak lagi di festival musik". T.T

pengalaman mengikuti waisak di borobudur 2016

Berhubung ini acara keagamaan, gue sadar untuk bersikap tertib dan menuruti semua kata panitia. Kita disuruh duduk diantara 4 lilin yang ada di samping kita. Sayangnya, ada dua cewek di depan gue dan Ulfa yang jelas-jelas non Budhist juga seperti kita, gak menuruti aturan. Mereka duduk berdempetan, akhirnya ditegur Ulfa. "Mbak, duduknya disuruh di antara lilin". Eh dia nyolot, "Saya mah ngikutin yang di depan aja". Terus gak mau geser. Yaudah kita diemin aja, at least udah kita kasih tau kan barangkali dia gak dengar. Gak lama kemudian datanglah panitia dan menegur mereka untuk memperbaiki posisi tempat duduknya. Sukurin dah lu!

pengalaman mengikuti waisak di borobudur 2016

Gak lama kemudian mbak-mbak nyolot itu pergi entah kemana dan pas balik malah bawa teman dua orang. Jadilah mereka duduk berempat padahal harusnya cuma diisi oleh 2 orang. Mbok ya kalau emang temannya datang telat, ditempatin dulu kek ya 2 lapak lagi. Untungnya panitia udah keburu sibuk dengan kedatangan gubernur dan pejabat lain jadi gak mempehatikan mbak-mbak nyolot itu lagi. Nyebelin banget sih mereka, karena gak bisa diam. Mana lilinnya dijatuhin pula, terus orang-orang pada duduk diam, mereka pada berdiri buat foto-foto.

pengalaman mengikuti waisak di borobudur 2016

Acara ini dimulai dengan pembacaan doa oleh para biksu dan diikuti umatnya dengan sikap anjali (abis searching apa itu sikap anjali). Lalu pelepasan lampion pertama oleh Bapak Gubernur Jawa  Tengah. Kemudian diikuti dengan meditasi yang lumayan lama. Gue mengikuti prosesi meditasi ini dengan khusyuk, sekitar 10 menit kemudian gue udah mulai dengar suara plastik kresak kresek dan suara bidikan kamera. Ternyata suara plastik itu berasal dari Ayu yang mulai kesemutan. Si Ulfa anteng sih tapi ternyata tidur bok! Hahahahaha

pengalaman mengikuti waisak di borobudur 2016

Gak lama kemudian kita semua disuruh bangkit, dan panitia membagikan lampionnya. Satu kelompok yang minimal terdiri dari 4 orang diberi kesempatan untuk menerbangkan 3 lampion. Sementara kita hanya bertiga, tapi Alhamdulillah dikasih 5 lampion. Anyway, mbak-mbak nyolot itu cuma dapat 2 lampion padahal anggota grupnya ada 4 orang. Terlihat salah satu dari mereka udah ngelirik ke arah lampion kita, terus kedengaran "Itu aja tuh ambil". Tapi dengan sigap si Ulfa langsung mengamankan lampion kita dan teriak "Oma ini nih lampion kita!!". Hahahaha

perayaan waisak borobudur 2016

Kita sadar sih kelebihan lampion, makanya satu lampionnya kita kasih ke bapak-bapak yang berasal dari Myanmar. Sejak tadi cuma diam melihat ke arah kita terus. Pas gue kasih lampionnya, itu bapak langsung kasih ke grupnya dan mereka girang banget. Terus grup mbak-mbak nyolot itu merongos..

vesak day at borobudur travel blog
vesak day at borobudur travel blog

Kita juga diberi stiker yang bisa ditulis dengan wishlist untuk ditempelkan di lampionnya. Berhubung kita hanya bertiga, sempat bikin kita khawatir bakal kerepotan. Karena normalnya, dua orang bertugas untuk memegang lampion bagian atas, satu orang pegang bagian bawah, dan satunya lagi menyalakan api di dalam lampion. Tapi bukan wonder woman namanya kalau gak bisa. Ayu pegang bagian atas, gue pegang bagian bawah, dan Ulfa nyalain api. Berhasil pemirsa!!!

how to participate lantern festival borobudur
how to participate lantern festival borobudur

Panitianya semua kooperatif dan baik banget. Mereka make sure banget kalau tamu-tamunya happy dan gak pelit kasih lampionnya. Keren deh!

how to participate lantern festival borobudur
how to participate lantern festival borobudur
how to participate lantern festival borobudur
how to participate lantern festival borobudur
ikut waisak borobudur 2016

Setelah api dinyalakan, lampion gak langsung mengembang gitu aja jadi harus sabar menunggu. Nunggu gebetan gak nembak-nembak aja bisa, kan? Setelah lampion pertama berhasil mengembang semua, panitia kasih aba-aba hitung mundur untuk menerbangkan secara bersamaan. Begitu lampion pertama terbang, wuiiiiihhhh langit seketika jadi cantik banget!!! Gak bisa dijelaskan dengan kata-kata seperti apa bagusnya malam itu. Bahkan ada rombongan bule yang sampai nangis terharu.

ikut waisak borobudur 2016
vesak day at borobudur 2016
lantern festival in southeast asia
lantern festival in southeast asia
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur

Pokoknya, kalau mau menyaksikan festival ini jangan lupa cek kalender dulu. Dijamin bakal bagus banget dan gak nyesal!!

festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur
festival lampion di borobudur

Acara pelepasan lampion ini berakhir sekitar jam 1 am. Karena stok lampion kita masih ada, jadi sampai penghujung acarapun kita masih bisa nerbangin lampion lagi. Di situ banyak banget pers dan fotografer yang motoin kita. Si Ulfa yang bertugas buat pegangin lampion bagian bawah sampai lupa malah sibuk pose, katanya kalau gak sadar kamera nanti jelek yang dipost orang. Hahahaha

festival lampion di borobudur

Begitu lampion kita habis, kita ditodong interview sama ibu-ibu. Sepertinya bukan orang Indonesia karena bahasanya campur-campur gitu. Akhirnya kita suruh Ulfa aja yang ngomong di depan kamera, secara dia yang paling banci kamera bok! Hahahaha

festival lampion di borobudur

Di tengah-tengah interview, gue ama Ayu sempat lirik-lirikan kaget pas dengar kata-kata yang keluar dari mulut Ulfa pas lagi diinterview "Malam ini mempesona sekali", dengan logat sunda nya. Begitu kelar interview, kita langsung pada ngakak.

festival lampion di borobudur

Pokoknya wajib banget deh ke festival ini. Suasana malam itu benar-benar keren banget sampai bikin semua orang terharu. TOP!




FOLLOW ME HERE
  TWITTER || INSTAGRAM || GOOGLE+

You May Also Like

2 komentar

  1. Wah, seru banget... mau tanya kamu dpt infonya kalau itu sehari sebelum dr mana yah? Aku pengen ikutan yg tahun depan... mau tanya2 kamu deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Eveline, aku dapat infonya dari website walubi. Pantengin aja websitenya sebulan sebelum waisak, mereka update event nya di situ biasanya.

      Delete

INSTAGRAM @miss_nidy

Recommended Tour in Korea

trazy.com

Member Of

Blogger Perempuan

Live Visitor